Home / Berita / Internasional / Afrika / Erdogan: Vonis Mati Massal Terjadi Karena Dunia Diam

Erdogan: Vonis Mati Massal Terjadi Karena Dunia Diam

PM Turki, Rejep Tayyip Erdogan - Foto: bokra.net
PM Turki, Rejep Tayyip Erdogan – Foto: bokra.net

dakwatuna.com – Ankara. Perdana menteri Turki, Recep Tayyip Erdogan kembali mengkritik pemerintah kudeta di Mesir menyusul dijatuhkannya vonis mati massal di Mesir. Menurut Erdogan, pemerintah kudeta sudah tenggelam dalam kezhaliman. Seperti diberitakan Memo Islam, Selasa (29/4/2014) kemarin.

Menurutnya, diam dan lambatnya masyarakat dunia dalam menanggapi krisis di Mesir adalah faktor utama jatuhnya vonis mati secara massal di Mesir. “Apa yang telah dilakukan negara-negara Uni Eropa menganggapi vonis mati di Mesir? Apakah mereka sudah bereaksi?”

Erdogan juga mengatakan, “Aku ingin berbicara kepada orang-orang yang masih memiliki hati nurani. Vonis mati yang dijatuhkan kepada 529 orang hanya membutuhkan waktu sidang 20 menit. Untuk memvonis mati 683 orang, hanya membutuhkan waktu sidang 9 menit. Semua ini tidak akan terjadi kalau dunia tidak lambat bereaksi.”

Pengadilan Almenya, Senin (29/4/2013) kemarin, memutuskan untuk melimpahkan berkas 683 orang penentang kudeta, termasuk Muhammad Badi’, ke mufti Mesir untuk para disahkan sebelum dieksekusi mati.

Sedangkan para tervonis yang berkasnya telah lebih dulu dilimpahkan ke mufti berjumlah 528 tervonis, 37 orang di antaranya telah sah untuk dieksekusi, dan 491 orang hanya divonis penjara seumur hidup. (msa/dakwatuna)

About these ads

Redaktur: M Sofwan

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (8 votes, average: 8,88 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

M Sofwan
Ketua Studi Informasi Alam Islami (SINAI) periode 2000-2003, Kairo-Mesir

Lihat Juga

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan. (Islammemo.cc)

Erdogan Kembali Kecam As-Sisi, Hubungan Mesir-Turki Kian Menegang

Organization