Home / Berita / Nasional / Wamenag: Berhaji Cukup Satu Kali Saja

Wamenag: Berhaji Cukup Satu Kali Saja

Wakil Menteri Agama (Wamenag) Nasaruddin Umar - kemenag.go.id
Wakil Menteri Agama (Wamenag) Nasaruddin Umar – kemenag.go.id

dakwatuna.com – Jakarta. Daftar tunggu haji yang sangat panjang membuat pemerintah menganjurkan masyarakat Indonesia tidak berulang kali menunaikan ibadah haji.

Kementerian Agama (Kemenag) bahkan menganjurkan masyarakat Indonesia untuk beribadah haji satu kali saja seumur hidup.

Hal itu disampaikan Wakil Menteri Agama (Wamenag) Nasaruddin Umar pada pembukaan Mudzakarah Perhajian Indonesia di Jakarta, Rabu (26/3).

Wamenag mengatakan, kewajiban beribadah haji bagi umat Islam hanya satu kali. “Kita anjurkan berhaji cukup sekali saja,” ujar Wamenag.

Melihat daftar tunggu (waiting list) haji yang sangat panjang saat ini, anjuran tersebut sangat penting untuk dipahami.

Menurut Wamenag, apabila sebagian masyarakat Indonesia masih saja menuntut untuk berhaji berkali-kali maka akan banyak umat Islam Indonesia yang dirugikan di tengah daftar tunggu yang semakin panjang.

“Di saat daftar tunggu yang panjang, haji berulang-ulang malah tidak baik,” jelasnya. Karena itu, ia meminta umat Islam di Indonesia untuk beribadah haji sekali saja.

Bagi mereka yang memiliki kelebihan rezki, sambung wamenag, bisa menyalurkannya untuk amaliyah yang lain, seperti membantu kaum dhuafa.

Ibadah haji, menurut Wamenag, idealnya menimbulkan efek positif, baik dalam pikiran maupun perbuatan para hujaj.

“Idealnya, para jamaah haji menjadi panutan masyarakat karena sudah menjumpai Allah, sudah ke rumah Allah, sudah jadi duyyufur rahman (tamu Allah),.’

Wameng merasa prihatin, saat ini banyak hal negatif yang dilakukan orang yang sudah berhaji. Menurutnya, ibadah haji jangan hanya dilihat dari sisi fiqih, tapi juga dari sisi rohaniah. Sebab, haji merupakan perjalanan batin.

Hal senada dikatakan anggota Komisi Fatwa MUI Pusat Hamdan Rasyid. Ibadah haji, kata dia, diwajibkan bagi orang yang mampu dan haji yang diwajibkan itu hanya sekali seumur hidup.

Bahkan, Rasulullah SAW yang punya kesempatan berhaji berkali-kali hanya melaksanakan ibadah haji satu kali, yaitu pada tahun 10 Hijriyah yang dikenal sebagai haji wada. (ROL/sbb/dakwatuna)

 

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (2 votes, average: 5,50 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Saiful Bahri
Lahir dan besar di Jakarta, Ayah dari 5 orang Anak yang hobi Membaca dan Sepak Bola. Setelah berpetualang di dunia kerja, panggilan jiwa membawanya menekuni dunia membaca dan menulis.

Lihat Juga

Menteri Agama Lukman Hakin Saifuddin mengatakan, hingga saat ini, visa jamaah haji  gelombang dua mendatang belum semua selesai. (kabarmakkah.com)

Hingga kini, Visa Haji Gelombang Dua Belum Selesai