Home / Berita / Internasional / Asia / MH 370 Kirim Sinyal dari Selat Malaka

MH 370 Kirim Sinyal dari Selat Malaka

Lokasi kontak terakhir pesawat MH370 Malaysia Air - Foto: AP/Flightradar24.com
Lokasi kontak terakhir pesawat MH370 Malaysia Air – Foto: AP/Flightradar24.com

dakwatuna.com – Kuala Lumpur.  Angkatan Laut AS mengatakan salah satu kapalnya USS Kidd melancarkan pencarian terhadap pesawat MH 370 ke Selat Malaka.

Pejabat AS yang tidak ingin disebutkan namanya mengatakan pesawat memang tidak mengirim transmisi data ke satelit tetapi mengirim sinyal untuk menjalin kontak dari laut di Selat Malaka. Malaysia pun meminta data radar dari India dan negara-negara tetangga lainnya untuk melihat apakah mereka bisa melacak pesawat tersebut.

Marsekal Vinod Patni, seorang pensiunan perwira angkatan udara India dan seorang ahli pertahanan mengatakan ada gap di daerah cakupan termasuk dalam wilayah pesawat hilang.

Dia mengatakan mungkin pilot menyadari hal tersebut. Ada kemungkinan bahwa pesawat terbang lama setelah kontak terakhir yang dikonfirmasi membuka kemungkinan bahwa salah satu pilot atau seseorang dengan pengalaman terbang, ingin membajak pesawat untuk beberapa tujuan seperti menculik penumpang atau bunuh diri dengan menerjunkan pesawat ke laut.

Mike Glynn, anggota komite Asosiasi Pilot Australia dan Internasional mengatakan penjelasan yang paling mungkin dari raibnya MH370 adalah bunuh diri. Ia mencontohkan penerbangan SilkAir dalam penerbangan dari Singapura ke Jakarta pada tahun 1997 dan penerbangan EgyptAir dari Los Angeles ke Kairo pada tahun 1999.

“Seorang pilot akan lebih memilih mematikan alat komunikasi daripada pembajakan,’’ kata Glynn seperti dilansir AP. Ia mengatakan mungkin pilot telah berusaha untuk menerbangkan pesawat ke Samudra Hindia untuk mengurangi kemungkinan pemulihan rekam data. Juga untuk menyembunyikan penyebab bencana.

Para ahli mengatakan bahwa jika pesawat jatuh ke laut, beberapa puing seharusnya mengambang bahkan jika sebagian besar jet terendam. Berdasarkan pengalaman masa lalu, puing bisa ditemukan dalam waktu hingga berminggu-minggu atau bahkan lebih lama. Terutama jika lokasi pesawat diragukan. (ROL/sbb/dakwatuna)

 

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (10 votes, average: 7,50 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Saiful Bahri
Lahir dan besar di Jakarta, Ayah dari 5 orang Anak yang hobi Membaca dan Sepak Bola. Setelah berpetualang di dunia kerja, panggilan jiwa membawanya menekuni dunia membaca dan menulis.

Lihat Juga

Ilustrasi kokpit pesawat (CNN/pixabay)

Intel AS: Seseorang di Kokpit Sengaja Ubah Arah MH370

Figure
Organization