Home / Berita / Nasional / Surahman: Pendidikan Dengan Kekerasan Akan Mewariskan Kekerasan

Surahman: Pendidikan Dengan Kekerasan Akan Mewariskan Kekerasan

Anggota dari Komisi X DPR RI dari FPKS, Surahman Hidayat
Anggota dari Komisi X DPR RI dari FPKS, Surahman Hidayat

dakwatuna.com – Jakarta.  Kekerasan terhadap pelajar yang dilakukan oleh guru kembali terjadi, kali ini di Kabupaten Simalungun. Sebanyak 32 pelajar SD Negeri 098145 Karang Sari, Kecamatan Gunung Maligas, Kabupaten Simalungun, Sumatra Utara, Selasa (25/2) siang, mengalami luka bocor di bagian kepala mereka masing-masing.

Kejadian bermula ketika siswa ribut di dalam kelas. Sang guru marah dan memukuli semua murid lelaki yang ada di dalam kelas. Muridnya berjumlah 32 orang.  Akibat dari peristiwa ini, 10 orang anak terluka di bagian kepala dan sebagian lainnya luka ringan di bagian-bagian tubuhnya.

Menanggapi peristiwa ini, anggota Komisi X  DPR RI Surahman Hidayat, saat di hubungi di Jakarta jumat(28/2) meminta pihak Kemdikbud untuk segera melakukan investigasi, karena kasus kekerasan yang dilakukan oleh oknum guru kepada muridnya, sudah sering terjadi. “Saya sangat menyesalkan kejadian tersebut, perbuatan seperti itu jelas tidak bisa di benarkan, pendidikan dengan cara kekerasan akan mewariskan bentuk kekerasan yang lain pada anak didik,” demikian tegas Surahman Hidayat.

Menurutnya, anak didik yang kerap mendapatkan model pendidikan kekerasan, rentan menghadapi trauma, dendam, bahkan kelak suka melakukan kekerasan pula. “Secara psikologis, kekerasan yang digunakan dalam mendidik anak, akan menjadi kontra-produktif, karena ada beberapa hal negatif yang timbul, sebagai reaksi dari kekerasan mereka dapatkan,” ungkap Surahman.

Kepada semua guru di Indonesia mari kita lahirkan pendidikan yang ramah dan menyenangkan pada anak, membuat mereka penasaran dengan ilmu baru dari hari ke hari. “Cara pembelajaran yang merangsang rasa ingin tahu, akan menumbuhkan inisiatif dan pada akhirnya melahirkan manusia kreatif yang mampu menyelesaikan permasalahan dalam hidup mereka, hidup masyarakat dan hidup bangsa ini.” Tutup Surahman.

Peristiwa yang sama juga terjadi, terhadap seorang siswa  di SMKN 3 Jayapura, Papua. Murid dipukuli kepalanya oleh gurunya setelah gagal menjawab soal yang diberikan. (humas/sbb/dakwatuna)

 

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (1 votes, average: 1,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Saiful Bahri
Lahir dan besar di Jakarta, Ayah dari 5 orang Anak yang hobi Membaca dan Sepak Bola. Setelah berpetualang di dunia kerja, panggilan jiwa membawanya menekuni dunia membaca dan menulis.
  • Andi Cano Cristales

    apakah surahman hidayat pernah berprofesi sebagai guru? tenaga pengajar? mengajar anak-anak SD/SLTP/SMA???

Lihat Juga

Guru SMP (tribunnews.com)

Menjadi Guru yang Dirindukan