Home / Narasi Islam / Artikel Lepas / Ar-Rahmaan…

Ar-Rahmaan…

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Ilustrasi. (Foto: discoverislam.deviantart.com)
Ilustrasi. (Foto: discoverislam.deviantart.com)

dakwatuna.com Dear…

Kamu tahu alasan mengapa Ar-rahmaan ditempatkan lebih awal dari Ar-rahim dalam setiap kalimat pembuka “Bismillaahirrahmaanirrahim” (Maha Pengasih lagi Maha Penyayang)??

Saya pernah mendengar dari sebuah kajian, kurang lebih ulasannya seperti ini, “Allah sengaja menempatkan kata Ar-rahman lebih awal karena Allah Maha Penyayang kepada seluruh makhluk yang ada di muka bumi ini tanpa terkecuali. Baik orang muslim maupun non muslim, baik orang beriman maupun tidak, jadi dalam hal ini Allah memberikan sesuatu sesuai dengan usaha yang dikerjakan oleh setiap makhluk-Nya, semakin besar usahanya, maka akan semakin besar pula hasil yang diperolehnya, perlu diingat pernyataan ini hanya berlaku untuk kehidupan di dunia saja. Berbeda dengan kata Ar-Rahiim yang artinya Maha Penyayang. Dikatakan bahwa Allah hanya menyayangi orang-orang yang beriman saja, baik di dunia maupun di akhirat kelak.

Surat ke 55 dari 114 dalam Al-Quran ini terdiri dari 78 ayat yang di dalamnya terdapat satu kalimat yang unik, satu kalimat yang diulang hingga tiga puluh satu kali,

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?”

Dear… kira-kira ada hikmah apakah dibalik ini semua? Mengapa hanya pada surat Ar-rahman saja terjadi pengulangan satu kalimat hingga berpuluh-puluh kali?

Apakah betul-betul penduduk muka bumi ini jarang atau bahkan sedikit sekali untuk bersyukur atas nikmat-Nya yang teramat besar itu?

Astaghfirullahaladzim…

Dan di penutup surat ini dijelaskan bahwa Surat Ar Rahmaan menyebutkan bermacam-macam nikmat Allah yang telah dilimpahkan kepada hamba-hamba-Nya yaitu dengan menciptakan alam dengan segala yang ada padanya. Kemudian diterangkan pembalasan di akhirat, keadaan penghuni neraka dan keadaan penghuni surga yang dijanjikan Allah kepada orang yang bertakwa.

Dear…

Masih maukah kita enggak bersyukur?

Jika dalam satu surat Ar-rahmaan saja hingga diulang 31 kali perintah untuk bersyukur, maka rasanya congkak jika manusia yang lemah seperti kita ini enggan melafazhkan kalimat syukur barang sekali saja dalam sehari.

Bahkan suatu ketika saya pernah mendengar bahwa perintah mengucapkan kalimat syukur sangat dianjurkan dilakukan di permulaan doa-doa yang kita panjatkan sebelum permintaan yang lain. Jika pohon-pohon yang dijadikan pena serta lautan dijadikan tintanya saja tak cukup untuk menuliskan kenikmatan yang Allah berikan, maka apalah artinya jika manusia enggan menggerakkan lidahnya hanya untuk bersyukur sekali saja di waktu pagi dan petang?

Allahu Akbar…!!

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (24 votes, average: 8,50 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

  • Imran Dani

    bersyukurlah

  • BramSonata

    Artikel ini –menurut saya– sangat bagus, dan bermanfaat.

Lihat Juga

Ilustrasi, (inet)

Syiar Qurban, Syiar Hak dan Kasih Sayang

Organization