Home / Berita / Daerah / Wali Kota Malang: Saya Pindah ke PKB karena Perintah Kiai

Wali Kota Malang: Saya Pindah ke PKB karena Perintah Kiai

Walikota Malang Mochammad Anton -  Foto: TEMPO/Aris Novia Hidayat
Walikota Malang Mochammad Anton – Foto: TEMPO/Aris Novia Hidayat

dakwatuna.com – Malang. – Wali Kota Malang, Muhammad Anton mengaku kepindahannya dari Gerindra ke PKB adalah atas perintah para kiai di Kota Malang. Dia mengklaim, para kiai yang mengusulkannya ke DPP PKB.

“Kalau sudah permintaan kiai, saya harus tawadhu (menurut). Saya tidak bisa menolaknya,” katanya, Selasa (25/2/2014).

Muhammad Anton adalah wali kota yang saat pencalonannya diusung Partai Gerindra berkoalisi dengan PKB. Namun setelah menang, Anton pindah ke PKB untuk menduduki Ketua Tanfidziyah DPC PKB Kota Malang.

Anton mengaku sudah dihubungi DPP PKB soal jabatannya sebagai ketua DPC PKB, namun belum menerima surat keputusan resminya.

“Saya tidak bermaksud meninggalkan Partai Gerindra. Tapi ini semua adalah proses politik saya,” katanya.

Kurang etis

Perpindahan Wali Kota Malang, Muhammad Anton dari Partai Gerindra ke PKB dengan jabatan strategis dinilai sebuah upaya pencitraan kurang etis yang dilakukan partai pimpinan Muhaimin Iskandar ini.

“Itu adalah bagian dari pencitraan politik PKB jelang pemilu dan mendekati Pileg. PKB mencari peluang pada Pileg nantinya. Bagaimana sosok Abah Anton itu mampu meraup suara sebanyak-banyaknya untuk PKB. Karena, Abah Anton sudah berhasil mendapatkan kepercayaan masyarakat dan terpilih menjadi wali kota Malang,” jelas Sosiolog Komunikasi dari Universitas Negeri (UM) Malang, Zulkarnaen di Malang, Selasa (25/2/2014).

Di tahun politik ini, menurut Zulkarnaen, mayoritas parpol berupaya mencari sosok yang dekat dan disukai rakyat. Fenomena itu sudah terbiasa dalam politik. “Parpol terus mencari sosok yang bisa dicitrakan dan reputasinya luar biasa di masyarakat,” katanya.

Dengan demikian, menurut dia, partai politik saat ini lebih mengedepankan figur seseorang ketimbang ideologi politiknya. “Etika politik di Indonesia memang demikian adanya,” katanya.

Seharusnya, lanjut Zulkarnaen, parpol tidak mengedepankan pencitraan, melainkan mengutamakan ideologi politiknya. “Politisi tidak seenaknya loncat sana dan loncat sini. Tapi semua parpol punya peluang untuk merebut sosok yang disukai rakyat,” katanya.

Menurutnya, secara etika, Anton seharusnya menghormati partai yang mengusungnya menjadi wali kota Malang. “Hal itu yang kurang etis dilakukan oleh Abah Anton,” katanya. (kompas/sbb/dakwatuna)

 

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (2 votes, average: 10,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Saiful Bahri
Lahir dan besar di Jakarta, Ayah dari 5 orang Anak yang hobi Membaca dan Sepak Bola. Setelah berpetualang di dunia kerja, panggilan jiwa membawanya menekuni dunia membaca dan menulis.
  • Sultan Raja Bungsu

    kacang lupakan kulit, andai pertama kali partai yg anda bwa PKB belum tentu anda dapat seprti sekrang ini. saya bukan menyokong partai gerindra, tapi cara2 anda tidak begitu etis.

Lihat Juga

Gerindra dan PKS sepakat mengusung Sandiaga Uno dalam Pilkada DKI 2017. (lensaindonesia.com)

Gerindra-PKS Sepakat Berkoalisi Usung Sandiaga Uno