Home / Berita / Internasional / Eropa / Spanyol Akui Kewarganegaraan Yahudi Sefardim, Mengapa Muslim Tidak?

Spanyol Akui Kewarganegaraan Yahudi Sefardim, Mengapa Muslim Tidak?

Andalusia - Ilustrasi
Andalusia – Ilustrasi

dakwatuna.com – Jakarta.  Pemerintah Spanyol pada pekan lalu telah menyatakan pengakuannya terhadap hak kewarganegaraan kaum Yahudi Sefardim keturunan Morisco yang pernah diusir keluar dari Spanyol Selatan antara 1492-1609.

Keputusan ini memungkinkan penduduk Yahudi Sefardim yang terserak di negara-negara seperti Israel, Perancis, AS, Turki, Meksiko, dan Cile, mengajukan permohonan kewarganegaraan Spanyol.

Keputusan tersebut ternyata memicu reaksi dari keturunan Muslim yang pernah diusir dari Andalus beberapa abad lampau. Mereka mempertanyakan mengapa hak yang sama tidak diberikan kepada mereka.

“Negara Spanyol harus memberikan hak yang sama kepada semua orang yang diusir, jika keputusan mereka memang tidak bermuatan rasisme,” tutur Presiden Asosiasi Warisan Sejarah Al Andalus, Bayi Loubaris, kepada kantor berita EFE Spanyol, seperti dilansir World Bulletin, Kamis (20/2).

Hari ini, terdapat sekitar 1,6 juta Muslim Spanyol. Angka tersebut mencapai 3,4 persen populasi penduduk di negara itu. Sayangnya, hanya 464.978 orang dari mereka saja yang diakui sebagai warga negara Spanyol. Harusnya, kata Loubaris, pemerintah Spanyol memberikan hak kewarganegaraan yang sama kepada seluruh kaum Muslimin Spanyol, seperti halnya pengakuan yang diberikan kepada kelompok Yahudi Sefardim.

Umat Muslim memerintah Andalus, Spanyol Selatan, dari abad ke-8 sampai abad ke-15. Kejayaan Islam di negeri itu berakhir ketika inkuisisi Spanyol memberikan warga Muslim dan Yahudi tiga pilihan. Yaitu, hengkang dari Spanyol, masuk agama Katolik, atau dibunuh.

Banyak umat Muslim dan Yahudi yang dibantai kala itu. Namun, tak sedikit pula dari mereka yang berhasil lolos melarikan diri ke Afrika Utara dan wilayah Kekaisaran Usmani. (ROL/sbb/dakwatuna)

 

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (5 votes, average: 8,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Saiful Bahri
Lahir dan besar di Jakarta, Ayah dari 5 orang Anak yang hobi Membaca dan Sepak Bola. Setelah berpetualang di dunia kerja, panggilan jiwa membawanya menekuni dunia membaca dan menulis.

Lihat Juga

Talk Show Palestine Solidarity Day di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta. (aspacpalestine.com)

Bersama ASPAC, UIN Syarif Hidayatullah Gelar Seminar 69 Tahun Pembagian Palestina

Organization