Home / Berita / Daerah / Setelah Evakuasi Warga, Kini Hadir ‘Dapur Air’ Bagi Pengungsi

Setelah Evakuasi Warga, Kini Hadir ‘Dapur Air’ Bagi Pengungsi

Posko Dapur Air PKPU Ramai dikunjungi pengungsi, senin 20/1 (Foto: pkpu)
Posko Dapur Air PKPU Ramai dikunjungi pengungsi, senin 20/1 (Foto: pkpu)

dakwatuna.com – Jakarta.  Lebih dari sepekan sejak Jakarta terkepung banjir.  Tim rescue PKPU yang bersiaga di posko-posko banjir Jakarta dan posko banjir Bekasi, Tangerang dan Karawang, tak hanya melakukan aksi evakuasi korban banjir yang terjebak di dalam rumah mereka, tetapi juga membuka dapur air untuk korban banjir di pengungsian.

Dapur air dibuka diantaranya di Kampung Melayu dan di daerah kembangan, Jakarta Barat, Senin, 20 Januari 2014.

Dapur air PKPU adalah dapur umum yang tak hanya menyediakan nasi bungkus atau air menirela belaka, tetapi juga kopi, teh, susu, bubur dan susu bayi, popokbayi dan pembalut khusus wanita.

“Dapur air akan terus dibuka hingga Jakarta telah dinyatakan aman, dan para pengungsi telah pulang ke rumah masing-masing.” Demikian dilaporkan Subur Rohjinawi, selaku koordinator rescue PKPU.

Selain penyediaan berbagai kebutuhan secara gratis di dapur air, tim rescue juga menyampaikan bantuan dari banyak pihak kepada korban banjir.

David Chalik, satu dari sekian dermawan yang tersentuh hatinya kepada penderitaan korban banjir, turut menyalurkan bantuannya melalui tim rescue PKPU.  Mengingat masih banyaknya kebutuhan para pengungsi banjir di pengungsian, terutama kebutuhan untuk kelompok rentan yaitu; bayi, balita, ibu hamil, ibu menyusui dan lansia, sangat dibutuhkan uluran tangan dari dermawan yang lain.

Diketahui, banjir Jakarta, diprediksi masih akan terus mengancam ibukota hingga pertengahan Februari yang akan datang. Banjir terus menggenangi beberapa wilayah, khususnya permukiman di bantaran sungai dan di bagian utara Jakarta.

Data sementara dari Pusdalops BPBD DKI Jakarta tercatat 30.784 jiwa mengungsi di 140 titik pengungsian. Sebanyak 48.263 jiwa (10.520 KK) terdampak langsung dari banjir. Daerah yang terendam banjir meliputi 564 RT, 349 RW, 74 kelurahan di 30 kecamatan. Korban meninggal dunia tercatat 7 orang. (pkpu/sbb/dakwatuna)

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (1 votes, average: 9,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Saiful Bahri
Lahir dan besar di Jakarta, Ayah dari 5 orang Anak yang hobi Membaca dan Sepak Bola. Setelah berpetualang di dunia kerja, panggilan jiwa membawanya menekuni dunia membaca dan menulis.

Lihat Juga

Let’s Help Rohingnya: Wujudkan Kepedulian Demi Kemanusiaan