Home / Berita / Nasional / IPPNU Minta LSM Ikut Suarakan Kebebasan Berjilbab

IPPNU Minta LSM Ikut Suarakan Kebebasan Berjilbab

Aksi pelajar dukung kebebasan berjilbab - Ilustrasi (foto: tribunnews.com)
Aksi pelajar dukung kebebasan berjilbab – Ilustrasi (foto: tribunnews.com)

dakwatuna.com – Jakarta.  Pimpinan Pusat Ikatan Pelajar Putri Nahdlatul Ulama (IPPNU) berharap kalangan lembaga swadaya masyarakat (LSM) dan organisasi perempuan mau menyuarakan kebebasan berjilbab, seperti halnya mereka menyuarakan dan menuntut kebebasan berekspresi termasuk kebebasan berpakaian seperti beberapa waktu lalu.

IPPNU juga menyayangkan masih adanya sekolah di Indonesia yang melarang pelajar perempuan berjilbab.

“Munculnya pelarangan berjilbab di kalangan kaum pendidik ini harus menjadi perhatian dan harus diwaspadai karena ini akan memberikan dampak panjang pada mindset siswanya yang nantinya akan berpengaruh kepada mindset generasi penerus bangsa,” kata Ketua Umum Pimpinan Pusat IPPNU Farida Farichah di Jakarta, Selasa.

Farida menegaskan bahwa berjilbab merupakan hak warga negara karena menyangkut keimanan seseorang.

“Para kaum terdidik harus memahami Indonesia ini adalah multi agama dimana semua warga negara bebas menjalankan ajaran agama yang diyakininya,” katanya.

IPPNU mendukung langkah dan tindakan Wakil Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Musliar Kasim untuk memberikan sanksi terhadap SMAN 2 Denpasar yang dilaporkan melarang siswinya berjilbab.

“Semoga kasus ini jadi pembelajaran bagi semua sekolah di seluruh Indonesia. Pemahaman tentang Indonesia merupakan negara multi agama, multi etnis, dan multi budaya ini merupakan kerangka dasar pembentukan karakter kebangsaan. Dan ini harus dipahamkan kepada kaum pendidik dan yang dididik,” kata Farida.

Sementara itu terkait ketentuan penggunaan jilbab di lingkungan kepolisian, IPPNU berharap Polri tidak menunda-nunda ketentuan mengenai jilbab bagi polisi wanita (Polwan).

“Tidak ada alasan yang mendasar bagi Polri untuk menunda keputusan tersebut,” katanya.

Menurut Farida, dukungan IPPNU untuk kebebasan berjilbab bukan semata-mata karena perintah agama, tetapi juga dukungan bagi terbentuknya Indonesia yang demokratis, masyarakat bisa menjalankan perintah agamanya dan tidak mengganggu kepentingan orang lain.

Sebelumnya, Anita, siswi SMAN 2 Denpasar Bali mengaku disuruh pindah sekolah gara-gara ingin mengenakan jilbab. Alasan pihak sekolah, jilbab tidak sesuai dengan ketentuan mengenai seragam yang berlaku. Kasus tersebut mencuat setelah Anita melaporkan kejadian itu ke sejumlah lembaga advokasi dan bantuan hukum. (antara/sbb/dakwatuna)

 

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Saiful Bahri
Lahir dan besar di Jakarta, Ayah dari 5 orang Anak yang hobi Membaca dan Sepak Bola. Setelah berpetualang di dunia kerja, panggilan jiwa membawanya menekuni dunia membaca dan menulis.

Lihat Juga

Ilustrasi. (antominang.blogspot.co.id)

Hijab, Antara Kewajiban dan Gaya Hidup