Home / Berita / Internasional / Asia / Kehidupan dan Detik-Detik Kesyahidan Yahya Ayyasy di Mata Sang Istri

Kehidupan dan Detik-Detik Kesyahidan Yahya Ayyasy di Mata Sang Istri

Asy Syahid Yahya Ayyasy
Asy Syahid Yahya Ayyasy

dakwatuna.com – Beirut.  “Dia hanya berjalan di malam hari, di antara pohon-pohon, di pegunungan, mengenakan jaket hitam dan celana hitam. Dia tidak pernah menolak dalam hidupnya, menggunakan setiap kesempatan untuk datang melihat kami, meskipun mata-mata menyebar di mana-mana dan penjajah Zionis menunggunya setiap saat.”

Begitulah Ummu Bara menuturkan sebagian kehidupan sang arsitek pertama di Brigade al Qassam, sayap militer Gerakan Perlawanan Islam Hamas, asy Syahid Yahya Ayyasy.

Dia mengatakan, “Kami menghabiskan waktu selama lima tahun menjadi pelarian. Selama itu, jarang sekali muncul di siang hari. Itu adalah hari-hari yang sangat sulit. Tidak ada yang bisa dimakan, tidak ada pakaian bagus yang dikenakan. Seharipun dia tidak peduli dengan penampilannya. Obsesi terbesarnya adalah hanya menimpakan kerugian paling besar pada penjajah Zionis.”

Mengenang 18 tahun kepergian suaminya, Ummu Bara teringat beberapa peristiwa yang masih melekat dalam ingatannya di hari-hari sebagai buronan.

“Komandan (Zionis) yang menyerbu rumah kami masih saya ingat namanya, Sveka. Suatu kali mereka menyerbu rumah kami setelah aksi yang dilakukan Yahya di Tel Aviv. Mereka sangat liar dan brutal. Saat itu sang komandan berkata kepada saya, ketika kami nanti membunuh Yahya, saya akan mengikat tubuhnya dengan mobil saya dan saya seret di jalan-jalan Tel Aviv, setelah itu saya potong-potong tubuhnya menjadi bagian kecil-kecil untuk saya bagikan kepada semua keluargaIsrael’ yang anggota keluarganya dibunuh Yahya untuk mereka makan.”

Dalam pertemuan khusus dengan koresponden Pusat Informasi Palestina, Ummu Bara menambahkan, “Dia mengatakan hal itu untuk membuat ketakutan di hati kami. Tapi saya menjawabnya dengan mengatakan, jasad tidak penting bagi dia setelah apa yang dia dapatkan setelah kematiannya. Ruhnya akan naik ke langit di sisi Penciptanya dan akan damai. Saya berdoa kepada Allah semoga kalian tidak pernah menemukan meski mayatnya sekalipun.”

Di suatu hari selama menjadi buronan, tepatnya di malam hari pelaksanaan aksi syahid oleh Shaleh Shawi di Tel Aviv, saya terbangun karena ada ketukan pelan pada jendela kamar saya. Saya lihat ternyata dia adalah Yahya dan asy Syahid Saad Arabid dari Jalur Gaza. mereka mengenakan pakaian serba hitam dan membawa senjata mereka. Saat itu pula berkecamuk perasaan saya. Saya sangat merindukan Yahya tapi di saat yang sama saya mengkhawatirkan dia menjadi target mata-mata dan Yahudi.”

Dia melanjutkan, “Saya bukakan pintu rumah. Keduanya masuk setelah menyembunyikan jejak kakinya di luar rumah. Karena jejak sepatu keduanya nampak jelas dalam tanah yang berlumpur. Setelah masuk, dia meminta saya untuk membangunkan Bara (anaknya) untuk melihatnya. Kala itu adalah pukul satu lewat tengah malam. Dia gendong Bara, dia peluk dan dia ciumi. Saya masih ingat betul, saat itu dia sangat bahagia sekali karena keberhasilan aksi kepahlawanan di Tel Aviv.”

Dia menambahkan, “Setelah meninggalkan rumah, saya segera membersihkan dan merapikan rumah dari jejak kaki keduanya khawatir diserbu militer penjajah Zionis. Dan betul, pada malam itu, setelah Yahya dan Saad keluar, mereka menyerbu rumah dan melakukan intimidasi sebagaimana yang biasa kami alami.”

Keberadaannya di Gaza

Sebagian besar waktu selama menjadi buronan, Yahya menghabiskannya berpindah-pindah di pegunungan Tepi Barat, di bukit-bukitnya, lembah-lembahnya dan gua-guanya. Sampai-sampai terjadi ikatan kerinduan di sana. Meskipun Jalur Gaza sempat memuliakannya dan melindunginya sekitar setahun sebelum kesyahidannya (mati syahid). Namun di hari-hari terakhir dia kembali ke pegunungan Tepi Barat.

Mengenai hal itu Ummu Bara mengatakan, “Pada bulan-bulan terakhir keberadaan kami di Jalur Gaza, Yahya menghabiskan malam Kamis setiap pekan di dekat pagar pemisah, berusaha memotong-motong kawat dengan peralatan yang dia ciptakan. Dia memotong kawat-kawat tersebut tanpa memicu sirene (yang dipasang Zionis) berbunyi.”

Dia melanjutkan, “Di hari-hari terakhirnya dia berharap kembali ke Tepi Barat karena tekanan terhadapnya dari penjajah Zionis dan Otoritas Palestina. Juga karena penyebaran fotonya kepada orang-orang agar menyampaikan keberadaannya dan tidak memberikan tempat bernaung. Dia sudah terbiasa menjadi buronan di pegunungan dan gua-gua di Tepi Barat, dan itulah yang tidak ada di Jalur Gaza.”

Hari Kesyahidannya

Ummu Bara mengatakan, “Hari pertama kesyahidan Yahya tidak berat bagi saya sebagaimana juga di hari kedua. Di hari pertama saya tidak percaya apa yang telah terjadi, meskipun kami sudah memperkirakan berita ini akan kami terima kapan saja.”

Dia melanjutkan, “Di hari kedua, tepatnya ketika saya melihat jasad Yahya yang diusung di atas pundak orang-orang, saya melihatnya sebagai pandangan perpisahan di depan gelombang manusia. Saya berteriak dan berkata: hari ini saya melihatmu secara terang-terangan di depan semua manusia. Aduhai, alangkah senangnya bila kau masih hidup dan aku melihatmu meskipun dalam sembunyi-sembunyi.”

Dengan linangan air mata penuh kesedihan karena perpisahan dia mengatakan, “Saya berharap bisa mati syahid bersama Yahya. Suatu kali saya pernah berdoa di depannya, agar suatu hari kami, saya, dia dan Bara mati syahid bersama-sama. Namun dia justru mengangkat kedua tangannya ke langit dan berdoa: Ya Allah jangan Engkau kabulkan untuknya, ambillah aku sebagai mati syahid sendirian. Biarkanlah Ummu Bara tetap hidup untuk mendidik kedua anak ini.”

Tiga hari setelah kesyahidan suaminya, ummu Bara banyak menangis. Dia menolak kembali ke Tepi Barat. Di Gaza dia mendapatkan kasih sayang, cinta dan dekapan hangat untuk dirinya, Yahya dan Bara serta anak bayinya “Yahya”, yang lahir ke dunia sepekan sebelum kepergian sang ayah. Namun akhirnya dia kembali ke Tepi Barat dan melanjutkan tugasnya mendidik anak-anaknya. Hari ini dia lihat di depan kedua matanya sebagai pemuda yang sosoknya mirip dengan ayah mereka. (pip/sbb/dakwatuna)

 

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (32 votes, average: 8,28 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Saiful Bahri
Lahir dan besar di Jakarta, Ayah dari 5 orang Anak yang hobi Membaca dan Sepak Bola. Setelah berpetualang di dunia kerja, panggilan jiwa membawanya menekuni dunia membaca dan menulis.
  • Robby Shadri

    Subhaanallah, semoga Allah menyatukan mereka di surga-Nya kelak, amiin

  • aat

    Subhanallah,Betapa Luar Biasanya orang yg sdh Menjual dirinya untuk Allah.

Lihat Juga

15 Orang Palestina Syahid dan 1200 Orang Ditangkap Israel Dalam Tiga Bulan Terakhir