Home / Berita / Internasional / Asia / Warga Turki Bakal Leluasa Pergi ke Eropa

Warga Turki Bakal Leluasa Pergi ke Eropa

Perdana Menteri Turki Recep Tayyip Erdogan. (france24)
Perdana Menteri Turki Recep Tayyip Erdogan. (france24)

dakwatuna.com – Ankara . Uni Eropa dan Turki telah menandatangani perjanjian yang akan membuka jalan dicabutnya pembatasan visa bagi warga negara Turki yang hendak bepergian ke Eropa. Perdana Menteri Turki, Recep Tayyip Erdogan, menyebut penandatanganan hari ini sebagai “tonggak” dalam hubungan antara negaranya dan blok yang beranggotakan 28 negara Eropa itu.

Berdasarkan perjanjian yang ditandatangani di ibu kota Turki, Ankara, Turki menyatakan setuju untuk memulangkan imigran yang secara ilegal masuk ke Uni Eropa dari wilayah Turki.

Perjalanan bebas visa dan masuknya kembali imigran itu dilakukan seminggu setelah Uni Eropa memulai kembali perundingan keanggotaan Turki yang pernah dibahas pada 2005 dan telah terhenti selama lebih dari tiga tahun. Perundingan terhenti, terutama karena sengketa Turki dengan anggota Uni Eropa lainnya, Siprus, dan skeptisisme beberapa negara Eropa untuk menerima negara yang sebagian besar penduduknya beragama Islam itu.

Uni Eropa menolak memulai negosiasi dalam delapan bidang kebijakan sampai Turki membuka pelabuhan dan bandara untuk barang dari Siprus. Turki telah lama mengeluh tentang sulitnya pengurusan visa dari negara-negara Eropa. Ini merupakan kebijakan yang sengaja dirancang untuk membatasi warga Turki membanjiri pasar tenaga kerja di Eropa.

Perdana Menteri Erdogan mengatakan Turki tidak lagi menjadi eksportir tenaga kerja. Dia mengatakan, ekonomi negaranya dinamis selama 10 tahun terakhir. Justru, katanya, negaranya sekarang menjadi tujuan bagi para pencari kerja. “Kami bukan negara yang akan menjadi beban bagi Uni Eropa, tapi satu negara yang akan membantu menghilangkan beban kawasan,” katanya.

Perjanjian tersebut bisa berarti bahwa pembatasan visa akan dicabut. Hal itu memungkinkan warga Turki untuk bepergian tanpa pembatasan ke negara-negara Uni Eropa. Perjanjian mengestimasi kesepakatan pencabutan pembatasan visa dilakukan dalam waktu tiga tahun. Akan tetapi, Erdogan mengatakan dia berharap hal itu bisa dilakukan lebih cepat.

Uni Eropa melanjutkan negosiasi dengan Turki pada bulan November meskipun ada kekhawatiran lembaga hak asasi manusia dan kritik atas tindakan keras polisi terhadap demonstrasi anti-pemerintah pada musim panas lalu. Beberapa organisasi nirlaba juga mengkritik sikap tanpa kompromi pemerintah terhadap perbedaan pendapat dan kegagalan untuk melindungi hak-hak dasar, seperti kebebasan berbicara dan berkumpul. (tempo/sbb/dakwatuna)

 

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (2 votes, average: 8,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Saiful Bahri
Lahir dan besar di Jakarta, Ayah dari 5 orang Anak yang hobi Membaca dan Sepak Bola. Setelah berpetualang di dunia kerja, panggilan jiwa membawanya menekuni dunia membaca dan menulis.

Lihat Juga

Erdogan Buktikan Eropa Mendukung Teroris