Home / Narasi Islam / Ekonomi / Tiga Jalan Diturunkannya Rezeki

Tiga Jalan Diturunkannya Rezeki

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Ilustrasi. (inet)
Ilustrasi. (inet)

dakwatuna.com Cerita hari ini sedikit renyah dan gurih untuk dinikmati (ups, memangnya kerupuk?) saat kajian tafsir Al-Quran. Sebelum pulang, pada sesi penutupan. Guruku menutup dengan materi yang luar biasa. Kali ini tentang rezeki. Ya, banyak yang sudah mengetahui, bahkan sudah hafal di luar kepala. Kalau rezeki, jodoh dan maut itu sudah menjadi ketetapan Allah. Dan rezeki itu bisa datang dari arah mana saja. Tapi ‘unik’ menurutku, masih banyak di antara kita yang menggantungkan rezeki dari satu ‘pintu’ saja. Padahal banyak sekali rezeki yang Allah berikan kepada kita, dan bisa melalui ‘pintu’ mana saja (bukan pintu ke mana saja si doraemon ya).

Tetapi terkadang kita tidak menyadarinya. Nah, kali ini tentang rezeki yang akan diceritakan adalah tentang jalan turunnya rezeki. Selama ini mungkin kita melihat banyak sekali orang-orang di luar sana yang non muslim, tetapi dilihat dari materi, mereka bahkan punya materi yang lebih dari kita (sebagian muslim). Kenapa? Padahal, bukankah katanya maksiat bisa menghambat turunnya rezeki. Bukannya mereka sering berbuat maksiat? Bukankah mereka bukan seorang muslim yang mengakui bahwa Allah adalah Illah nya? Kenapa mereka bisa memiliki rezeki yang lebih, daripada kita sebagai seorang muslim? Nah, ternyata ada 3 jalan turunnya rezeki… yakni:

  1. Rezeki mutlak, yaitu rezeki yang pasti Allah berikan kepada setiap makhluk hidup. Jadi, selagi kita masih hidup, rezeki seperti ini pasti kita dapatkan. Misalnya, banyak orang yang tidak berkecukupan, tetapi masih bisa makan. Walaupun apa dan banyaknya makanan yang dimakan mungkin berbeda.
  2. Rezeki yang diusahakan, yaitu rezeki yang didapat ketika kita berusaha. Jika rezeki kita kecil, bisa jadi usaha kita masih kecil. Dan jika rezeki kita besar bisa jadi karena usaha kita yang besar. Tetapi terkadang ada orang yang sudah berusaha semaksimal mungkin, tetapi rezeki nya masih segitu-gitu saja, dengan kata lain masih terbilang kecil. Nah lho? Yach, mungkin kadar rezeki yang ia dapatkan memang hanya sewajarnya untuk dirinya. Dan mungkin, rezeki yang sewajarnya itulah yang bisa membuatnya lebih dekat dengan Allah. Bisa jadi, si penerima rezeki tersebut belum siap dan belum pantas untuk mendapatkan rezeki yang lebih. Dan bisa jadi ketika ia diberikan rezeki yang lebih, ia malah jauh dari penciptanya. (wallahu’alam)
  3. Rezeki yang dijanjikan karena amalan baik yang kita lakukan dan karena ketaqwaan kepada Allah. Takwa merupakan salah satu sebab yang dapat mendatangkan rizki dan menjadikannya terus bertambah. Allah Subhannahu wa Ta’ala berfirman yang artinya,
    “Barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan ke luar. Dan memberinya rezeki dari arah yang tiada disangka-sangkanya.”(At Thalaq: 2-3)

Dari penjelasan di atas, dapat sama-sama kita simpulkan bahwa rezeki itu, sudah ditetapkan oleh Allah, hanya saja bagaimana usaha kita menjemput rezeki itu. Dan tentunya dibarengi dengan ketaqwaan kita terhadap Pencipta. Jika mereka (non muslim) memiliki rezeki yang lebih, mungkin karena mereka memaksimalkan jalan yang ke dua (poin ke 2).  Tetapi kita bisa memiliki rezeki yang lebih dari mereka jika kita memaksimalkan poin ke dua dan ke tiga. Yakni memaksimalkan usaha dan doa serta tawakal kepada Allah. Serta memperbanyak bertaubat. Bisa jadi, salah satu penghambat rezeki itu turun karena kita masih banyak berbuat maksiat.

Jika di atas sudah dikatakan bahwa rezeki itu bisa datang dari arah mana saja, dan tanpa kita duga. Ya benar sekali. Seperti yang diceritakan oleh seorang sahabat. Ketika mampir untuk sekadar istirahat dan menikmati sepotong ice cream bersama teman-temannya di sebuah masjid. Mereka mencoba mencari posisi yang nyaman untuk duduk. Ketika baru saja duduk, tiba-tiba ada beberapa orang yang sedang berdiri di depan pintu tidak jauh dari posisi mereka duduk. Rupanya, di masjid tersebut sedang diadakan walimahan seorang santri. Karena melihat mempelai wanitanya tidak jauh dari posisi duduk mereka. Akhirnya mereka bangun dan mengucapkan selamat sembari mendoakan agar menjadi keluarga sakinah mawaddah warahmah.

Eh ternyata, dari sanalah datang nya rezeki tersebut, mereka malah ditawari untuk masuk dan makan bersama dalam resepsi pernikahan tersebut. Subhanallah, memang rezeki itu bisa datang dari mana saja dan tanpa kita duga. Hanya saja terkadang kita yang tidak menyadarinya, karena masih sedikitnya ilmu yang kita miliki.  Siapa yang menyangka di masjid itu sedang ada walimahan? Karena memang tidak terlihat seperti ada resepsi di sana, dan tentunya tidak ada yang memberitakan kepada mereka. Siapa sangka kaki yang digerakkan oleh Allah saat itu untuk ke masjid, adalah salah satu jalan bagi mereka untuk mendoakan mempelai dan menikmati hidangan resepsi tersebut? Ya tidak ada yang bisa menduga, hanya Allah sajalah yang mengatur semuanya. Tinggal bagaimana kita menjalaninya dan mengambil hikmah di setiap kejadian yang kita alami.

Hanya sekelumit kisah. Wallahu’alam, Semoga memberi hikmah.

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (104 votes, average: 7,52 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Zahratul Afifa
Lahir di Bengkalis Provinsi Riau pada bulan Desember 1990. Mahasiswi semester 1 pada sekolah Pasca sarjana program studi pendidikan dasar di UPI. Memulai belajar menulis, dan menjadi anggota FLP kota Pekanbaru angkatan VIII pada awal tahun 2013.
  • Atonk ondong

    subhanallah

  • Usman Alfarisi

    kok mirip tulisannya mba’ SInta Yudisia FLP ya>

  • Ajisaka

    Itulah rahasia Allah untuk memberi rezeki kpd siapa saja yang dikehendaki-Nya. Tapi contohnya lucu ya?

  • abdul rasyid

    insya Allah….

  • subhanallah

Lihat Juga

Manusia Mengembara