Home / Narasi Islam / Artikel Lepas / Nasihat Untukku

Nasihat Untukku

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Ilustrasi. (inet)
Ilustrasi. (inet)

dakwatuna.com Saat engkau ingin berontak akan kekurangan yang engkau dapatkan, tersenyumlah, berharaplah ia meringankan tanggung jawab yang akan engkau pikul di hadapan Rabbmu, kewajiban-kewajibanmu yang engkau lalaikan lebih dimaklumi-Nya, rasa syukurmu lebih berharga, kesabaranmu lebih berarti, dan cintamu pada-Nya lebih bernilai. Cobalah agar engkau bisa memberi dalam keadaan sulit, menahan dalam keadaan berat, dan tersenyum dalam keadaan sakit. Mungkin ini teramat berat, membutuhkan latihan-latihan yang sulit, namun buah yang engkau dapat akan teramat manis.

Kesulitanmu membuatmu mengerti mahalnya nilai dari apa yang kau peroleh dengan susah payah. Seandainya engkau mendapatkannya dengan cuma-cuma, mungkin engkau tak mengerti harga yang terkandung di dalamnya, menjadikan engkau enggan menyimpannya, enggan merawatnya, bahkan akan engkau buang begitu saja.

Dari dosa dan khilaf yang kau lihat ada pada dirimu, barang kali dengannya engkau menjadi lebih ridha atas kepedihan yang menimpa. Noda yang membuatmu malu, menjadikan engkau lebih mudah untuk memaafkan, dengannya engkau lebih mengerti khilaf dan kesulitan yang dilakukan sesamamu, bahwa engkau juga pernah merasakan kesulitan serupa. Meski engkau juga merasa jijik dan menyesali kotoran ini, namun kesombongan dan keangkuhan menjadi enggan hinggap padamu.

Dari sisi kebaikanmu yang terkadang membuatmu takjub, barang kali karenanya cobaan ini datang, memaksamu untuk lebih bersimpuh di hadapan-Nya, untuk menyempurnakanmu, membersihkanmu lebih bersih, dan dengan itu akan mengangkat derajatmu. Hingga kelak engkau menghadap-Nya dalam keadaan yang terbaik.

Apakah engkau bisa menjamin, tanpa kepedihan ini pengharapanmu lebih bermakna, doa yang kau panjatkan lebih indah. Apakah engkau juga yakin kelapanganmu tak akan membuatmu lalai. Darinya engkau diberi kesempatan untuk menyempurnakan bekalmu yang belum memadai.

Kenikmatan yang meninggalkanmu, yang engkau sesali, bisa jadi ia mengalir ke ladang-ladang amalmu, menyuburkannya, buah yang engkau petik lebih banyak. Kekuranganmu dalam suatu hal, melebihkanmu pada hal lain.

Maka, tentang kepedihan yang menimpamu, jika engkau ukirkan pada kesabaranmu akan membuatnya lebih indah, jika engkau poleskan pada syukurmu akan membuatnya lebih berkilau, jika engkau kaitkan pada putus asamu ia akan semakin berat bebanmu, dan jika engkau tanam pada kemarahanmu ia akan menghempaskanmu.

“Sungguh menakjubkan urusan seorang mukmin, semua urusannya baik baginya dan kebaikan itu tidak dimiliki kecuali oleh seorang mukmin. Apa bila ia mendapat kesenangan ia bersyukur dan itulah yang terbaik untuknya. Dan apabila mendapat musibah ia bersabar dan itulah yang terbaik untuknya.” (HR: Muslim)

Dan bukan hanya untuk dirimu, maukah engkau berbagi?

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (6 votes, average: 6,50 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Muhamad Fauzi
Seorang petani di kaki Gunung Ungaran. Mengikuti kegiatan di Muhammadiyah dan halaqah. Meski minim mendapatkan pendidikan formal, pelajaran hidup banyak didapat dari lorong-lorong rumah sakit.

Lihat Juga

Ilustrasi. (plus.google.com)

Nasihat itu Pahit tapi Manis

Organization