Home / Berita / Internasional / Afrika / Mesir, Alangkah Lucunya Negeri Ini

Mesir, Alangkah Lucunya Negeri Ini

Simbol anekdot di Mesir (inet)
Simbol anekdot di Mesir (inet)

dakwatuna.com – Kairo. Seorang jurnalis Mesir, Muhammad Jamal Arafah, menulis sebuah artikel di situs rassd.com, tentang beberapa hal yang sangat aneh, hanya terjadi di Mesir dan tidak terjadi di manapun di tempat lain.

–          Polisi dan militer membunuhi demonstran di Jalan Muhammad Mahmud. Lucunya, polisi dan militer juga yang memperingati gugurnya para korban itu dan menyebut mereka sebagai pahlawan.

–          Para demonstran yang benci Islam dan Ikhwanul Muslimin mengatakan bahwa Ikhwan diam saja ketika puluhan dari mereka menjadi korban pembantaian di Muhammad Mahmud. Lucunya, mereka juga yang diam seribu bahasa ketika ribuan Ikhwanul Muslimin dibantai di Rabiah, bahkan ada 7 peristiwa pembantaian yang dialami Ikhwan.

–          Pemerintah tidak menyebutkan jumlah dan nama-nama orang yang menjadi korban pembantaian di Rabiah dan lainnya. Lucunya, pemerintah mengumumkan jumlah dan nama-nama polisi yang meninggal, padahal sangat mungkin polisi itu juga mereka yang membunuhnya karena membangkang perintah membantai.

–          Pemerintah mengumumkan jumlah korban meninggal dalam Revolusi Januari 2011 (900 orang), di masa Dewan Militer (215 orang), dan di masa Presiden Mursi (154 orang). Lucunya, sampai sekarang tidak diumumkan jumlah korban di Rabiah yang diperkirakan mencapai ribuan orang.

–          Wartawan aliran kiri yang menjadi korban meninggal dalam peliputan demonstrasi boleh dipasang gambarnya di jalanan. Lucunya, wartawan dari kalangan aktivis Islam tidak boleh. Orang yang melakukannya diancam penjara.

–          Departemen pendidikan memberikan penghargaan kepada seorang siswa hanya karena dia mempunyai kreasi simbol dengan angkat 3. Lucunya, ketika ada puluhan bahkan ratusan siswa yang menunjukkan simbol 4 (R4BIA), mereka harus ditahan berhari-hari bersama kriminalis di penjara. Alasannya mereka sudah berpolitik. Apakah menunjukkan simbol 3 bukan berpolitik?

–          Kementerian pemuda dan olah raga memberikan hadiah dan penghormatan kepada pemain-pemain biasa, bahkan berbuat curang (seperti pemain angkat besi). Lucunya, kementerian yang sama juga yang menjatuhkan hukuman kepara para pemain olah raga yang mengharumkan Mesir dengan menyumbangkan medali emas (kung fu, sepak bola, dan lainnya)

–          Pemerintah menangkapi para profesor dan ahli dalam kedokteran, teknologi, wartawan, dan lainnya. Lucunya, pemerintah malah mengundang dan menghormati para artis dalam acara-acara mereka. Menyertakan banyak artis porno untuk mengamandemen konstitusi.

–          Polisi membebaskan seorang artis yang tertangkap sedang mabuk berat di jalanan padahal sudah masuk waktu “jam malam” hanya karena dia bersama laki-laki hidung belang berasal dari negara yang mendukung kudeta. Lucunya, polisi akan langsung menangkapi dokter, ulama, dan lainnya yang ada di jalanan di “jam malam” saat mereka menuntut keadilan.

–          Pengadilan membebaskan mantan Husni Mubarak dan kroninya yang terlibat dalam pembunuhan demonstran dan kerusakanan ekonomi Mesir. Lucunya, pengadilan yang sama menjatuhkan vonis penjara 17 tahun kepada beberapa mahasiswa yang berdemonstrasi di depan kantor Syeikhul Azhar.

–          Minoritas Kristen Koptik menuntut diberi kuota 15% kursi legislatif dan ekskutif. Lucunya, para kader partai Islam yang memenangkan 70% suara dalam pemilu kini harus meringkuk di penjara.

–          Presiden, menteri, dan anggota parlemen yang dipilih oleh rakyat dalam pemilu harus mendekam di penjara, sedangkan politikus dari partai kacangan duduk di kursi kekuasaan. (msa/dakwatuna/rassd)

About these ads

Redaktur: M Sofwan

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (49 votes, average: 8,96 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

M Sofwan
Ketua Studi Informasi Alam Islami (SINAI) periode 2000-2003, Kairo-Mesir
  • bang may

    ajee gilee..

  • Sejuki

    Kesimpulannya, puncak dari lucunya yg ada di Mesir adalah, logika yg serba terbalik.

    Yg halal dibilang haram, dan yg haram dibilang halal; yg baik dibilang rusak, yg rusak dibilang baik; yg memberontrak dibilang pahlawan, yg pahlawan dibilang pemberontak; yg lurus menjadi bengkok, yg bengkok menjadi lurus; yg adil dibilang curang, yg curang dibilang adil; yg harum dibilang busuk, yg busuk dibilang harum; yg jujur dibilang khianat, yg khianat dibilang jujur; yg beriman dibilang munafik, yg munafik dibilang beriman; yg berakhlak dibilang brengsek, yg brengsek dibilang berakhlak; yg menang dianggap kalah, yg kalah divonis menang; yg membunuh dibilang tidak membunuh, yg tidak membunuh dibilang pembunuh; yg waras dibilang gila, yg gila dibilang waras; dst…… Pokoknya suatu negeri yg hukum positifnya serba terbalik berdasar logika normal. Wadowwwwww……. kacau dah…..

    Benar-benar di luar dugaan akal sehat dan akal normal tapi nyata dan benar-benar terjadi di dunia nyata. Sulit diterima di alam nyata dan beradab.

    (*Geleng kepala sambil garuk-garuk padahal gak gatel saking herannya…*)

  • abdullah

    Zaman fitnah, islam menjadi terasing, berbahagialah menjadi golongan yang terasing.

    • Chaput Galneryus

      betul sekali … :)

Lihat Juga

Nelayan Palestina ditangkap penjajah Israel. (islammemo.cc)

Mesir Tangkapi Nelayan Palestina dan Menyerahkannya ke Israel

Organization