Home / Berita / Nasional / Lewati Tantangan ini, RI Bisa Geser Malaysia di Ekonomi Syariah

Lewati Tantangan ini, RI Bisa Geser Malaysia di Ekonomi Syariah

keuangan syariahdakwatuna.com – Jakarta.  Chief Economist PT Bank Danamon Indonesia Tbk, Anton Gunawan, Selasa 19 November 2013, menilai upaya menjadikan Indonesia sebagai pusat keuangan ekonomi syariah dunia bukan hal yang mudah.

Menurut Anton, ada beberapa kendala yang perlu dihadapi untuk mewujudkan Indonesia menjadi pusat ekonomi syariah.

Pertama,
 penggunaan istilah asing dalam produk keuangan syariah menyulitkan masyarakat untuk memahaminya. “Bagi masyarakat umum, apakah mereka familiar dengan istilah produk-produknya, misalnya murahabah atau yang lainnya,” kata Anton di Menara Danamon, Jakarta.

Oleh karena itu, ia melanjutkan, produk-produk keuangan syariah sebaiknya menggunakan istilah yang mudah diterima oleh benak masyarakat, tidak perlu bahasa asing.

“Mereka harus memikirkan bagaimana caranya mengemas produk-produk tersebut agar gampang diingat dan dimengerti,” kata Anton.

Tantangan kedua, persoalan kredibilitas perbankan syariah. Menurut Anton, banyak orang yang menganggap bahwa produk syariah sama dengan produk konvensional tapi dengan nama yang berbeda.

Oleh karena itu, Dewan Ekonomi Syariah disarankan untuk mengkaji kredibilitas lembaga keuangan maupun perbankan yang mempunyai produk syariah. Apabila bisa melewati tantangan ini, Indonesia bisa mengalahkan Malaysia.

“Malaysia kan pusat syariah di Asia Tenggara. Kalau dua hal itu bisa diperbaiki, pasti akan menarik banyak nasabah ke sini,” kata Anton.

Sebelumnya, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono mencanangkan Gerakan Ekonomi Syariah (Gres) hari ini di Monumen Nasional, Jakarta, Minggu 17 November 2013. Dalam pidatonya di acara tersebut, Presiden menargetkan Indonesia menjadi pusat keuangan ekonomi syariah dunia.

Presiden mengatakan bahwa hal ini dicanangkan menjadi aksi nasional yang harus diwujudkan ke depannya. “Sebagai negara yang mayoritas muslim, Indonesia berpeluang mewujudkan hal tersebut,” ujarnya. (viva/sbb/dakwatuna)

 

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (3 votes, average: 8,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Saiful Bahri
Lahir dan besar di Jakarta, Ayah dari 5 orang Anak yang hobi Membaca dan Sepak Bola. Setelah berpetualang di dunia kerja, panggilan jiwa membawanya menekuni dunia membaca dan menulis.

Lihat Juga

Penyanyi rap Namewee yang dituduh menghina Islam (ibtimes.com)

Penyanyi Rap Kenamaan Malaysia Ditangkap Setelah Dituduh Menghina Islam

Figure
Organization