Home / Narasi Islam / Artikel Lepas / Nahrudin, si Aktif dari Banten

Nahrudin, si Aktif dari Banten

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Ilustrasi. (inet)
Ilustrasi. (inet)

dakwatuna.com Anak yang aktif, meskipun duduk di pojok barisan terbelakang. Dari pertama pertemuanku padanya, hati ini langsung jatuh cinta melihat gaya belajarnya. Kinestetik, itulah penggolongan gaya belajar pada anak ini. Lebih bersemangat di antara yang lainnya, ia telah berhasil mengalihkan duniaku untuk sesaat dalam perkenalan kali ini. Semua jargon dan yel-yel yang kusampaikan pun dilakukan dengan senang. Senyuman yang muncul dari keriangan yang ditampilkannya benar-benar membangkitkan semangatku dalam mengajar.

Nahrudin, ia mengacungkan tangan, ketika kuabsen mereka satu per satu. Simple name. Seperti kebiasaan orang Sunda umumnya. Baru saja nama ini kukenal beberapa menit yang lalu, tapi tidak dengan rasa kedekatan hatiku padanya. Hati ini berkata, kami sudah dekat, seperti telah kenal lama sebelumnya.

Apa kabar anak Indonesia…..!!!

Alhamdulillah, Semakin Dahsyat!!!!!

Trik ini adalah salah satu caraku memompa semangat mereka. Semangat anak pelosok memang berbeda dengan anak kota. Semangat mereka jauh lebih dahsyat dari anak yang pernah kuajar sebelumnya. Dalam keadaan serba minim fasilitas mereka tetap tersenyum bahagia, bersyukur bisa belajar, bermain di tempat yang mereka sebut Sekolah. Cerita ini begitu menarik untuk diukir dalam setiap tinta pena buku harianku.

Arud, begitu panggilannya ketika kutanya nama kesayangannya. Jujur saja, belum banyak nama yang tersimpan di memori otak pada kelas awalku ini. Namun, anak yang satu ini begitu mempesona hati. Kelincahan setiap gerakannya dalam belajar, selalu membuatku terpukau, tak pernah menyangka ada anak pelosok yang mempunyai keaktifan luar biasa dalam belajar.

“My name is Anit, What is your name?” tanyaku kepada salah satu anak yang duduk di barisan terdepan kelas. Belakangan kuketahui namanya adalah Agung.

Hitungan detik sesaat semuanya melongo, diam tak bergeming sedikitpun.

            “My name is Arud” suara yang datang dari arah belakang berhasil memecah kesunyian kelas dalam sekejap.

Mataku pun langsung tertuju ke arah fokus suara. “Luar biasa” ucapku dalam hati.

“That’s very good, Give applause for your friend....” responku cepat menyambut jawaban Nahrudin. Meskipun kuyakin banyak siswa yang tak paham dengan ucapanku, ketika mereka melihatku memberi tepuk tangan untuk Arud, mereka pun mengikutinya dengan senang, tersenyum bangga pada temannya yang satu itu.

Tak puas hanya menanyakan nama, aku pun kembali mengajukan pertanyaan pancingan untuk menggali kemampuan bahasa inggris siswaku sebelumnya.

            “I am From Padang, Where are you from?” pancingku kembali kepada salah seorang anak laki-laki yang duduk tepat di depanku.

Tak sepatah kata pun yang keluar. Hanya senyuman cara Ari menjawab pertanyaanku.

Suara itu pun kembali menyambar, seolah tak sabar menunggu giliran untuk ditanyai.

            “I’m from Banten”, ucapnya membalas cepat pertanyaanku.

            “Wow, Good” spontan acungan jempolku kepada anak laki-laki itu.

Lagi-lagi Arud unjuk kebolehan bahasa Inggrisnya di hadapanku. Smart, anak ini langsung menerima Cap baru itu di benakku. Kesempatan ini pun tak kusia-siakan begitu saja. Kulirik wajah energiknya sembari melempar pertanyaan terbaru.

            “Can you speak English?”, tanyaku sambil memainkan jari tangan padanya.

Agak lama ia memandangku, ragu dengan jawaban yang akan diberikannya. Mata kami bertemu, kuanggukkan kepalaku padanya, seolah memberi sinyal “Ya, kamu pasti bisa menjawabnya”

Melihat sinyal kuat dariku, segera ia putuskan menjawab dengan mantap

            “YES, I can!!!” ucapnya penuh semangat

            “Excellent” balasku tersenyum bangga padanya.

Dahsyat sekali anak pelosok satu ini. Kemampuannya dalam mengenal bahasa Inggris sudah baik dibandingkan teman lainnya. Akupun menjadi heran, karena bidang studi ini tak pernah diajarkan di sekolah sebelumnya. Setelah menggali informasi, tanya sana tanya sini, kutemukan jawaban mengapa anak ini bisa melahap semua pertanyaanku dengan lancar.

Anak laki-laki berwarna kulit sawo matang ini suka sekali bergaul dengan siapapun. Apalagi berteman dengan orang yang bisa memberinya banyak ilmu dan wawasan. Ia tak pernah segan bertanya hal apapun demi mendapatkan sebuah ilmu. Dan ternyata ia sudah pernah mendapat materi seperti ini sebelumnya dari siswa SMP yang pernah kuajar bahasa Inggris di rumahku.

            “Awalnya aku sama sekali tak tahu dengan bahasa inggris, bu. Saat itu aku mendengar banyak siswa SMP yang datang berkelompok ke rumah ibu. Aku mendengar mereka sering menyanyikan lagu yang ibu ajarkan pada mereka. Keseringan mendengarnya, maka aku pun jadi hafal. Makanya, ketika ibu ajukan pertanyaan tersebut, aku langsung ingat dengan kata yang ada pada lirik lagu tersebut”, jelas Arud panjang lebar ketika kucoba untuk mengenalnya lebih jauh.

Tak puas sampai di situ. Aku pun mencoba mencari tahu tentang anak ini secara detail. Arud juga disenangi banyak temannya. Ia menjadi sosok tempat bertanya dan dipercaya oleh temannya. Tak heran ia terpilih sebagai ketua kelas setiap tahunnya. Ia begitu bersemangat diajak untuk belajar. Sudah menjadi agenda rutinku setiap sore ke sekolah, belajar sambil bermain mulai dari Kls 1 hingga kelas 6. Dan selalu, Arud yang menjadi siswa pertamaku. Semangatnya seakan tak pernah padam. Semua evaluasi pun berhasil dilahapnya dengan mulus ketika permainan berakhir. Menjadi Juara? Sudah langganan di Tim nya. Semakin jatuh hati saja ku mengenalnya.

Ya, itulah Arud dengan segala keingintahuannya dalam belajar. Fleksibel dan senang bergaul dengan semua orang. Berteman dengan siapa pun bukanlah masalah baginya, yang terpenting adalah dia bisa menimba ilmu sebanyak-banyaknya dari berbagai hal yang ia temui. Itulah salah satu keunggulannya yang bisa memikat hati setiap orang yang mengenalnya.

Arud, Si Aktif dari Pelosok Banten, itulah gelar baru yang kusematkan padanya setelah mendalami karakter anak ini. Ya, gelar ini benar-benar cocok dan pantas untuknya. Semoga gelar ini selalu menjadikannya sosok aktif yang siap melebarkan semangat belajarnya hingga ke bumi belahan lainnya. Aamiin.

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (3 votes, average: 8,67 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Asnita Putri
Asnita Putri Dewi, S.Pd, lahir di Padang tahun 1987. Penulis merupakan Anak bungsu dari 4 orang bersaudara yang bercita cita menjadi Guru profesional dan Motivator Indonesia tahun 2013. Sarjana Pendidikan Bahasa Inggris STKIP Lb. Alung ini menyatakan siap untuk mengabdi pada dunia pendidikan secara profesional semenjak bergabung dengan sekolah guru Indonesia (SGI). Bagi penulis dengan mengajar membuat eksistensinya sebagai manusia terasa lebih berarti. Mengajar di pedalaman dan mengenal budaya Indonesia secara lebih dekat adalah salah satu impian penulis sejak masih di bangku kuliah. Perempuan berdarah Minangkabau ini aktif diberbagai organisasi dan perlombaan semenjak SMK sampai di perguruan tinggi, diantaranya pernah aktif di National University English Debate Contest (NUEDC) tahun 2010-2011. Menjadi juara I English Debate Contest tingkat SMK se-Sumbar tahun 2005. Menjadi utusan Tim Nasional NUEDC di Pekanbaru tahun 2010. Juara I NUEDC se- kota Padang tahun 2011. Mahasiswa terbaik ke-2 jurusan Bahasa Inggris di kampusnya tahun 2011. Menjabat sebagai, Tim inti English Debate Championship tahun 2004-2005, Sekretaris utama Forum Ukhuwah Remaja Islam 2008-2012, Koordinator Debate Bahasa Inggris, HIMA Kampus 2010-2011, Anggota LDK Kampus 2010-2011.Menjadi Guru Pembaharu, Menebarkan Semangat Impian Kepada Semua Siswa itulah Motto hidup yang ia pegang selama ini. Sekarang sedang berkarya dan mengabdi di SDN 1 Girimukti, Lebak, Banten.

Lihat Juga

Ilustrasi - Monas dan Masjid Istiqlal di kejauhan. (city_data.com)

Ijtihad Shalat Jumat di Monas

Organization