Home / Berita / Daerah / Gubernur Sumut Bantu Bedah Rumah Pejuang Kemerdekaan

Gubernur Sumut Bantu Bedah Rumah Pejuang Kemerdekaan

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Pelaksana Tugas Gubernur Sumatera Utara Gatot Pujo Nugroho. (Analisa/ferdy)
Pelaksana Tugas Gubernur Sumatera Utara Gatot Pujo Nugroho. (Analisa/ferdy)

dakwatuna.com – Medan. Gubernur Sumatera Utara (Sumut) Gatot Pujo Nugroho tidak kuasa menahan haru menyaksikan tempat tinggal Mawardi di kawasan Medan Sunggal, Medan. Pejuang kemerdekaan 1945 yang kini berusia 87 tahun itu sudah bertahun-tahun berdiam di gubuk berdinding bambu.

Bertepatan dengan Hari Pahlawan, Minggu (10/11/2013) Gatot sengaja datang ke kediaman Mawardi di Gang Gintar, Jalan Pemasyarakatan, Tanjung Gusta, setelah mendapatkan informasi soal keberadaan veteran yang hidup prihatin di penghujung usia. Meski berumah gubuk dan berusia senja, Mawardi terlihat penuh semangat dan bugar. Di rumah sewaan itu, Mawardi hidup bersama istrinya, Saniah.

Saat tiba di lokasi, Gatot terlihat terdiam saat melihat rumah pejuang itu. Namun keterkejutan itu langsung usai, karena Mawardi yang siang tadi mengenakan seragam veteran LVRI langsung menyambut dengan senyum. Gatot membalas sambutan itu dengan memeluk erat tubuh renta yang berbalut seragam hijau tua.

Gatot kemudian meninjau sudut-sudut rumah yang nyaris tumbang tersebut. Mulai ruang tamu, kamar tidur, dapur dan kamar mandi. Rumah berukuran 4 x 6 meter itu atapnya banyak yang bocor, dengan dinding bambu yang tembus pandang serta kamar mandi yang tergenang air. Belum lagi lantai yang pecah-pecah dan suasana rumah yang gelap karena minimnya cahaya masuk.

Mawardi mendiami rumah di atas lahan sewaan bersama istrinya yang saat itu sedang bekerja menjadi buruh cuci. Melihat kondisi ini, Gatot langsung menelepon Kepala Dinas Tata Ruang dan Pemukiman Sumatera Utara. Dia menginstruksikan agar dinas tersebut segera memperbaiki kediaman Mawardi melalui program bedah rumah.

“Saya minta rumah Pak Mawardi bisa diperbaiki sehingga menjadi layak huni. Saya rasa satu bulan cukup untuk melakukan bedah rumah seperti ini,” perintah Gatot melalui sambungan selular.

Sebelumnya, pemilik lahan, Dina Rajagukguk menyatakan tidak berkeberatan dan rela pejuang itu menempati tanah tersebut seumur hidup.

“Rumah ini memang tidak layak huni, tapi kami juga tidak punya uang untuk membangunkan rumah bagi Pak Mawardi,” katanya.

Usai meninjau rumah, Gatot pun berbincang-bincang dengan Mawardi. Menanyakan kondisi keluarga, pengalaman hidup dan pemikiran sang veteran. Sesekali Mawardi berhasil memancing tawa Gatot dan belasan tetangga yang memadati rumahnya. Veteran ini pun sempat menyenandungkan lagu-lagu Jepang, mengenang masa-masa sulit zaman penjajahan.

Menyudahi kunjungannya, Gatot memberikan santunan uang tunai kepada Mawardi. Orang nomor satu di Sumut ini pun tidak lupa meminta Mawardi selalu menjaga kesehatan.

“Bapak harus jaga kesehatan dan saya mohon restu dan doa untuk kemajuan Sumatera Utara ke depannya,” pinta Gatot sembari pamit pulang. (detik/ded/dakwatuna)

About these ads

Redaktur: Deddy S

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Lulusan UIN Syarif Hidayatullah Jakarta. Sejak kecil menggemari segala jenis masakan. Hingga kini senang membaca dan mengakrabi aksara.
  • azrini

    mantepp :)

Lihat Juga

KNRP akan menyalurkan bantuan di dua pos pengungsian yang ada di Lebanon dan Suriah. (KNRPMedia)

Jelang Hari Raya, KNRP Salurkan Bantuan Kemanusiaan untuk Palestina