Home / Pemuda / Cerpen / Jadi, Siapa Dong yang Salah?

Jadi, Siapa Dong yang Salah?

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Masjid Raya At Taqwa Cirebon. (wikipedia)
Masjid Raya At Taqwa Cirebon. (wikipedia)

dakwatuna.com Siang ini di Kota Cirebon matahari bersinar dengan semangat, sampai-sampai membuat keringat para penghuni kota ini banyak yang bercucuran, termasuk aku. Apalagi sambil puasa seperti ini, pasti membuat dahaga semakin terasa. Tapi bersabarlah, aku yakin bahwa Allah itu Maha Penyayang, insya Allah rasa dahaga itu akan dibalas Allah dengan pahala yang setimpal.

Ternyata lelah juga menemani saudaraku mengarungi pusat-pusat perbelanjaan di Kota Cirebon, buat keperluan lebaran ama pesanan teman-teman dia katanya. Walau lelah tapi senang juga sih, soalnya aku juga kecipratan rezeki darinya. Di tengah-tengah pengembaraan kami tiba-tiba adzan Zhuhur berkumandang, kami pun berinisiatif untuk shalat Zhuhur dulu sembari istirahat sebelum melanjutkan lagi pengembaraan kami. Dan kami memilih Masjid At-Taqwa untuk melaksanakan shalat Zhuhur.

Masjid At-Taqwa merupakan masjid terbesar di Kota Cirebon, masjid ini juga salah satu masjid yang bersejarah di kota ini. Terletak di pusat Kota Cirebon, sehingga setiap harinya masjid ini selalu dikunjungi banyak orang, biasanya oleh orang-orang yang melepas lelah dari perjalanannya, entah itu mereka yang sedang jalan-jalan seperti kami atau mereka yang sedang melakukan perjalanan mudik menuju Jawa Tengah atau Jawa Timur. Di Masjid ini juga ada menara yang bisa dinaiki oleh siapa saja, cukup dengan membayar beberapa ribu rupiah kita bisa melihat sekeliling Kota Cirebon dari menara masjid ini. Selain itu di saat Ramadhan seperti ini di sekeliling masjid juga ada baazar-baazar yang menjual aneka makanan, pakaian, souvenir dll. Jelaslah masjid ini nyaman untuk tempat shalat dan beristirahat, karena bangunannya juga megah dan indah.

Selesai shalat dan tilawah sebentar, aku memilih untuk duduk di teras masjid sambil bersandar di salah satu tiang masjid sembari melihat-lihat orang-orang di sekeliling teras masjid, ada yang sedang menunggu temannya, bercanda dengan anaknya, tidur, mengobrol dll. Sementara saudaraku memilih untuk melihat-lihat bazaar. Tiba-tiba pandanganku tertuju pada dua cewek manis yang sedang mengobrol, apalagi mereka menggunakan pakaian yang seksi, bagaimana tidak, cewek yang satu memang sih pakai kemeja lengan panjang dan agak longgar tapi celananya itu pendek banget, sampai pahanya terlihat jelas. Lalu cewek yang satunya memakai celana panjang jeans warna grey dan kaos lengan panjang warna putih, tapi tetap saja celana dan kaosnya itu ketat banget mana tipis lagi. Astaghfirullah, teringat kata ustadz, “kalau kita tidak sengaja memandang, pandangan yang pertama adalah nikmat, tapi pandangan yang selanjutnya adalah laknat, tapi jangan mentang-mentang yang pertama nikmat lalu sengaja kita lama-lamain…”, langsung cepat-cepat aku mengalihkan pandangan ke objek lain. “Hmm, ga mikir apa ya tu cewe-cewe, emang sih cuacanya panas tapi ga bisa pake pakaian yang lebih sopan apa, mana di sekitar masjid ama bulan puasa kaya gini”, ucapku dalam hati. Hoamm… Rasa kantuk pun menghampiriku. Daripada melihat sana-sini nanti ngelihat yang aneh-aneh lagi aku memilih memejamkan mata sambil menunggu saudaraku.

Di saat mata ini sedang kiyep-kiyep, tiba-tiba ada dua anak lelaki duduk di dekatku. Lalu mereka saling mengobrol. Melihat dari pakaiannya yang berwarna putih abu-abu sudah bisa ditebak pasti mereka anak SMA. Sepertinya baru pulang sekolah, soalnya kalo bulan Ramadhan para siswa sekolah dipulangkan lebih awal. Tapi aku kurang tahu mereka dari SMA mana, soalnya mereka pakai jaket sih jadi label di seragamnya tidak kelihatan. Dilihat dari tampang dan jaketnya, sepertinya salah satu dari mereka adalah anak ROHIS / DKM di sekolahnya, jaketnya ada bendera Palestina, hehehe ciri khas jaket anak-anak ROHIS, DKM, LDK dan organisasi-organisasi remaja Islam seperti biasanya. Sedangkan anak yang satunya sepertinya anak band, soalnya tampangnya necis banget.

Awalnya aku tidak terlalu menghiraukan mereka, aku memilih untuk konsentrasi agar mata ini terpejam dengan nyaman. Namun susah juga untuk tertidur nyenyak apalagi dua anak SMA ini ga habis-habis ngobrolnya, sepertinya yang dibahas seru juga nih. Walau mataku terpejam, diam-diam aku mendengarkan obrolan mereka. Sampai aku pun jadi tahu nama mereka, yang tampangya anak band itu namanya Sakti yang ternyata anak ROHIS juga, tapi baru saja bergabung, terus yang satunya bernama Nabil.

Di tengah-tengah percakapan mereka, aku mendengar obrolan yang menarik.

Sakti: “Seneng Bil aku bisa ikut ROHIS, ternyata seru juga. Coba ga ada kamu, aku bakalan malu soalnya cuma ama kamu aku akrabnya. Eh Bil, coba lihat arah jam 2, ada cewek manis tuh, seksi lagi, hehehe.”

Nabil: “Alhamdulillah. Nyantai aja Ti, kita kan udah sohib dari kecil. Wah ga inget kamu Ti, kita kan sedang puasa nih…”

Sakti: “Astaghfirullah iya ya.., susah deh kalo jalan ama ketua ROHIS.”

Nabil: “Jangan sebut merek dong, biasa aja dong Ti, hehe…”

Sakti: “Sorry Bil becanda hehe, tapi perasaan walaupun ga puasa juga kamu kalo lagi jalan atau papasan ama cewek, kamu sering tunduk. Kenapa sih Bil?”

Nabi: “Ga papa kok, Cuma lagi belajar ghadul bashor (menjaga pandangan) aja…”

Sakti: “Maksudnya?”

Nabil: “Kan udah ada haditsnya, kamu udah tahu kan?”

Sakti: “Iya tau, kan kemaren pas mentoring ngebahas hadits ini, cuma kemaren aku belum ngeh, abisnya pas aku mau nanya ama ustadznya keduluan terus ama yang lain. Tapi kenapa kamu sering tunduk, aku lihat ustadz-ustadz dalam menjaga pandangan ga segitunya sampai tunduk-tunduk kaya kamu tuh…”

Nabil: “Ya beda lah, aku kan masih remaja, otomatis nafsu ke lawan jenis sering bergejolak terus masih belum bisa mengontrol dengan baik. Kalo ustadz kan Insya Allah sudah bisa mengontrol dengan baik. Terus kalo ustadz kan kebanyakan sudah punya istri, jadi kalo pengen tinggal merayu istri aja, terus jadi pahala hehe… Nah kalo aku mau merayu siapa? Yang ada juga malah jadi dosa… Atau aku merayu kamu aja lah Ti hahahaha…”

Sakti: “Iya juga Bil, remaja kaya kita masih sering bergejolak nafsunya. Ih ogah banget dirayu kamu hahaha… Tapi gimana kalo ada cewek yang pake baju seksi, bukan salah kita dong kalo kita ga sengaja ngeliat, salah mereka sendiri dong yang pake baju seksi kaya cewe-cewe arah jam 2 tadi hehe…”

Nabil: “Tetap aja kita salah. Kalo ga sengaja sih ga papa, tapi jangan pura-pura ga sengaja jadinya ngeliatin melulu.”

Sakti: “Jadi yang salah siapa? Ga adil dong kalo sama-sama salah…”

Nabil: “Tergantung kondisinya, kalo yang ngelihat udah tau yang dia lihat ga baik tapi masih dilanjutin ya salah dong, trus yang pake baju seksi udah tahu kalo itu kurang sopan ya salah juga dong…”

Sakti: “Betul… betul… betul… Hmm Bil, coba aja para cewek tau apa yang dipikirkan oleh kebanyakan cowo kalo mereka pake baju seksi, aku yakin pasti para cewek ga bakalan mau lagi pake baju seksi. Kecuali tu cewek yang emang genit dan niatnya mau pamer aset yang dia punya…”

Nabil: “Subhanallah, iya juga ya, pinter juga kamu Ti hehe…”

Sakti: “Ya iyalah, Sakti gitu loh, kata-katanya juga harus sakti dong… hahaha”

Nabil: “Makanya Ti, aku tu seneng banget kalo liat cewek yang pake jilbab, apalagi kalo ngeliat akhwat, anggun banget dengan jilbab lebar mereka…”

Sakti: “Nah lo, hayo mikirin akhwat… lagi puasa lho hahaha…”

Nabil: “Ah kamu gitu lah Ti…”

Sakti: “Sorry bro, guyon dikit boleh dong…hahaha, Bil, makasih ya!”

Nabil: “Makasih atas apa Ti?”

Sakti: “Makasih udah mau jadi sahabat aku sampai sekarang, udah sabar sering nasehatin aku dan makasih udah memperkenalkan aku dengan ROHIS. Kalo ga, mungkin aku tiap malam masih suka keluyuran”

Nabil: “Iya Ti sama-sama, jangan makasih ke aku, makasihnya ke Allah, aku cuma perantara-Nya aja kok.”

Sakti: “Halah lebay kamu Bil, eh Bil balik sekarang yuk?”

Nabil: “Oke…”

Setelah anak-anak SMA itu pulang, aku merasakan ada orang duduk tepat di sampingku. Waduh, deg-degan juga, firasatku ga enak, aku pun tetap memejamkan mata. Tiba-tiba orang itu menyolek bahuku dan memanggilku, eh ternyata saudaraku.

“Kamu tidurnya enak banget, cape ya?”, kata saudaraku.

“Hehe ga kok Mas cuma rada ngantuk aja, udah lihat-lihat baazarnya?”, jawabku sambil nyengir.

“Udah kok, oiya mana kunci motornya? Biar Mas aja yang bawa motornya, soalnya kamu kayaknya masih ngantuk ntar naik motornya malah akrobat hehe, tapi kamu yang bawain barang-barang ya!”, kata saudaraku.

“Oke, siap Bos hehe…”, sahutku.

Aku dan saudaraku pun kembali mengembara menyusuri tempat-tempat belanja.

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (8 votes, average: 9,63 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Elazizy
Pegawai Bank BJB Syariah | Alumni STIKOM Poltek & Politeknik Pos Indonesia | Penyuka seni rupa, seni musik dan seni sastra.

Lihat Juga

Ilustrasi. (nuevotiempo.org)

Surat dari Seseorang yang Salah Meletakkan Cinta pada Sebuah Hati

Organization