Home / Berita / Internasional / Asia / Malaysia Larang Media dan Penerbit Non-Muslim Publikasikan Kata “Allah”

Malaysia Larang Media dan Penerbit Non-Muslim Publikasikan Kata “Allah”

Flag of Malaysiadakwatuna.com – Kuala Lumpur. Pengadilan Federal Malaysia memutuskan melarang The Herald, perusahaan pers dan penerbit Katolik,  mempublikasikan kata “Allah” baik dalam pemberitaan maupun buku-buku yang diterbitkan. Putusan ini sekaligus membatalkan hasil persidangan pengadilan tinggi pada 2009 silam.

Hakim Federal Malaysia, Datuk Seri Mohammed Apandi Ali menilai pengadilan tidak melihat Menteri Dalam Negeri bertindak dengan cara yang tidak sesuai aturan perundang-undangan yang berlaku untuk melarang publikasi kata “Allah”. “Berdasarkan bukti sebelumnya, kami melihat apa yang dilakukan Kementerian sesuai Printing Presses and Publications Act 1984,” kata dia, seperti dilansir Bernama, Senin (15/10).

Ia menambahkan putusan Kementerian tidak melangar hak konstitusional setiap gereja. Ini adalah temuan yang memastikan penggunaan kata “Allah” bukan merupakan bagian integral dari iman dan praktek agama Kristen.

Tim pengacara The Herald menilai kata “Allah” sudah lama digunakan kalangan Kristen Malaysia sejak lama. Di Indonesia dan Timur Tengah, tidak ada masalah dengan itu.  Di Sabah dan Sarawak, gereja-gereja menyatakan akan tetap menggunakan kata “Allah” kendati dilarang.

Sebelumnya, pada 2010 Gereja Katolik Roma yang dipimpin Uskup Agung Tan Sri Murphy Pakiam mengajukan peninjauan ulang keputusan kementerian yang melarang publikasi kata “Allah”. Pengadilan Tinggi waktu itu memutuskan tindakan kementerian ilegal.  Namun, Pengadilan Federal membatalkan putusan tersebut. (rol/sbb/dakwatuna)

 

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (6 votes, average: 6,50 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com
  • Rosaria Indah

    Di injil sebenarnya tulisannya gimana sih? yang bahasa Aram itu, kira kira “Tuhan” dinamai apa? kenapa ga digunakan sekarang?

Lihat Juga

Ilustrasi. (vm-kompania.com)

Praktik Audit Syariah di Malaysia

Organization