Home / Narasi Islam / Artikel Lepas / Kemuliaan Adalah Hak Semua Orang

Kemuliaan Adalah Hak Semua Orang

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Ilustrasi. (inet)
Ilustrasi. (inet)

dakwatuna.comKemuliaan mungkin adalah salah satu dari sekian banyak hal yang dikejar oleh manusia dalam menjalankan hidup. Banyak orang yang rela melakukan apa saja agar dipandang mulia oleh orang lain.  Bahkan mungkin, ada yang hidupnya disibukkan membangun citra. Waktunya selalu disibukkan dengan memperbaiki penampilan fisik agar dipandang baik di mata umum. Disibukkan dengan penampilan luar tapi lupa untuk meningkatkan kualitas diri.

Banyak persepsi yang berkembang mengenai bagaimana memperoleh kemuliaan. Sebagian orang menganggap kemuliaan dapat diraih oleh orang-orang kaya, ada lagi yang menganggap mereka yang memiliki kedudukan dan kekuasaanlah yang bisa menjadi mulia. Tapi satu hal yang dapat disimpulkan bahwa banyak orang yang menilai bahwa kemuliaan dapat diraih dengan berbagai kelebihan yang bersifat fisik.

Islam tidak kekurangan contoh-contoh nyata tentang orang-orang yang mampu meraih kemuliaan dan nama mereka dikenang sampai saat ini, baik dalam kondisi yang lapang maupun dalam kondisi kekurangan. Di tulisan ini, ingin sedikit berbagi cerita orang-orang yang meraih kemuliaan di tengah-tengah kekurangan yang dimiliki.

Tidak salah jika banyak orang mengatakan bahwa dengan kekayaan yang dimiliki banyak kebaikan yang bisa dilakukan. Rumah ibadah akan mudah dibangun, bisa bersedekah untuk pembangunan rumah-rumah tahfizh. Selain itu dalam berjuang menegakkan agama Allah tidak hanya menggunakan jiwa tapi juga harus menggunakan harta. Dan dalam sejarah Islam dan dakwah Rasul, diceritakan banyak orang-orang kaya yang mampu meraih kemuliaan. Hampir seluruh sahabat Rasul merupakan orang-orang kaya yang mampu menginfakkan banyak harta mereka demi perjuangan dijalan Allah swt. Sebut saja seperti, Abu Bakar ra, Utsman bin Affan dan Abdurrahman bin Auf.

Tapi jika ukuran kemuliaan seseorang di mata Allah swt hanyalah harta, kita tidak akan pernah mendengar kisah seorang pemuda yang cerdas dan merupakan generasi awal dalam dakwah Islam pada masa Rasul. Kita tidak akan pernah mendengar kisah pemuda tersebut jika ukuran kemuliaan merupakan harta, karena pemuda tersebut tidak termasuk dalam sahabat yang kaya raya. Bahkan kondisi ekonomi pemuda ini dikategorikan ekonomi sulit. Dialah Ali Bin Abi Thalib. Khalifah ke empat dalam khulafaurasyidin dan sekaligus menantu dari bagi Rasul saw.

Ali ra bekerja sebagai penimba air, di mana setiap air yang bisa diangkatnya hanya dihargai sebutir kurma. Sebuah pekerjaan yang tidak ringan namun “hanya” dihargai sebutir kurma. Namun sepertinya tidak ada keluh kesah yang terlontar dari mulut Ali ra dan Istrinya Fathimah binti Muhammad saw. Bahkan di tengah-tengah kondisi yang sulit, mereka masih bisa bersedekah. Fatimah memberikan satu-satunya benda berharga miliknya, seuntai kalung peninggalan sang bunda Khadijah, ketika kedatangan pengemis yang meminta belas kasihan padanya. Mengetahui hal tersebut Rasulullah saw tidak kuasa menahan air matanya.

Di sini kita bisa melihat, bahwa kemiskinan dari sisi harta bukanlah penyebab terhalangnya seseorang untuk mendapatkan kemuliaan di mata Allah swt. Kekayaan hanyalah satu pintu dari sekian banyak pintu untuk meraih kemuliaan. Dan hal itu telah dibuktikan dengan baik oleh Ali bin Abi Thalib. Kekurangannya dari satu sisi tidak menghentikan langkahnya untuk berkontribusi bagi kemajuan dakwah Islam pada saat itu.

Sejarah Islam juga dihiasi dengan kisah orang-orang mendapatkan kemuliaan dengan kekuasaan dan jabatan yang dimiliki. Sebut saja Sulaiman as, kekuasaan yang dimiliki olehnya merupakan yang terhebat yang pernah ada dalam sejarah kehidupan manusia. Tidak ada satu manusia pun yang mampu menandingi kekuasaan yang dimiliki oleh Nabi Sulaiman as. Atas izin Allah swt, nabi Sulaiman memiliki kekuasaan atas tumbuhan, hewan dan jin. Dengan kekuasaan yang dimilikinya Nabi Sulaiman mampu membuat Ratu Bilqis negeri Saba’  beriman dan menyembah Allah swt.

Ada pula kisah nabi Yusuf as yang diangkat menjadi bendahara negara pada saat itu. Sebuah posisi yang sangat strategis dengan kekuasaan yang cukup kuat. Dan semenjak sat itulah tugas-tugas kenabian Yusuf as mulai mengalami perkembangan yang cukup baik. Dakwah Islam pada masa Rasulullah saw mengalami titik balik dari dakwah secara sembunyi-sembunyi menjadi dakwah terang-terangan ketika seorang yang memiliki kekuatan yang cukup disegani di Mekkah, yaitu Umar Bin Khaththab.

Pertanyaannya sekarang, jika kemuliaan dalam Islam hanya untuk orang-orang yang berkuasa dan kuat, maka akan sangat malang nasib seorang Bilal bin Rabbah. Seorang budak kulit hitam yang jangankan kekuasaan, hak atas dirinya pun tidak dimiliki oleh Bilal karena statusnya sebagai seorang budak. Tapi status sebagai seorang budak tidak mengurangi tekad dari sang budak untuk menyembah Allah swt dan memilih Islam sebagai jalan hidup. Walaupun ia tahu resiko yang akan dihadapinya yaitu siksaan yang dapat saja berujung pada kematian.

Di tengah siksaan yang mendera, di bawah himpitan batu besar di teriknya padang pasir. Tidak sedikit pun keimanan dari Bilal memudar. Semakin keras cambukkan yang diterimanya, semakin kencang kata “ahad” diteriakkannya. Sebuah kata sebagai bentuk pengakuan atas keesaan Allah swt. Selain itu bilal termasuk orang yang menjaga wudhunya dan membiasakan diri shalat sunnah dua Rakaat setelah berwudhu.

Meski tidak memiliki kekuasaan sedahsyat nabi Sulaiman yang mampu mengislamkan negeri Saba’. Tetapi Bilal memiliki cara lain dalam dakwahnya dengan suara dan lantunan adzan yang dikumandangkannya. Begitulah cara Bilal meraih kemuliannya di mata Allah swt.

Kemuliaan tidak hanya dominasi mereka yang mempunyai wajah yang tampan, keahlian dalam bertutur kata yang memukau banyak orang serta kelebihan-kelebihan yang bersifat fisik lainnya. Kita mengenal nama Mush’ab bin umair, seorang pemuda tampan dan memiliki kemampuan yang baik dalam berbicara. Sehingga dengan kelebihan yang dimilikinya, ia mendapatkan tugas khusus dari Rasul yaitu menyiapkan kota madinah sebagai tempat hijrah bagi umat Islam. Dengan kelebihan yang dimilikinya, Mush’ab menjalankan misi dakwah tersebut. Kurang dari satu tahun Madinah telah futuh dan siap untuk “menerima” rasul dan kaum Muhajirin lainnya.

Kemuliaan juga bukan monopoli orang-orang yang memiliki kelebihan dari sisi fisik. Ada seorang sahabat Rasul yang bernama Zulaibib seorang yatim piatu yang tidak pernah tahu siapa orang tuanya dan tidak jelas nasabnya. Tampilan fisik dan kesehariannya juga menggenapkan sulitnya manusia berdekat-dekat dengannya. Wajahnya jelek terkesan sangar. Pendek. Bunguk. Hitam. Fakir. Kainnya usang. Pakaiannya lusuh. Kakinya pecah-pecah tak beralas. Tak ada rumah untuk berteduh. Tidur sembarangan berbantalkan tangan, berkasurkan pasir dan kerikil. Tak ada perabotan. Minum hanya dari kolam umum yang diciduk dengan tangkupan telapak tangan. Begitulah kondisi dari Zulaibib, namun dibalik segala kekurangan yang dimiliki, dia termasuk salah satu sahabat yang sangat dicintai oleh Rasul saw.

Dengan kondisi yang seperti itu, sangatlah sulit bagi seorang Zulaibib untuk mendapatkan istri. Hingga akhirnya dia meminta bantuan Rasul untuk meminangkan seorang gadis. Dan Rasul menyanggupi permintaan Zulaibib. Akhirnya dengan bantuan Rasul saw, Zulaibib menikah dengan putri seorang pemimpin Anshar. Namun di sinilah letak ujian untuk Zulaibib dan di sinilah jalannya menuju kemuliaan terbentang. Di saat seharusnya ia merasakan kebahagiaan menikah terdengar seruan jihad. Maka dengan segera Zulaibib menyambut seruan tersebut hingga akhirnya ia syahid di medan jihad. Zulaibib Terbunuh dengan luka-luka, semua dari arah muka. Di seputarannya menjelempan tujuh jasad musuh yang telah ia bunuh.

Begitulah cara Zulaibib menjemput kemuliaannya. Pribadi yang begitu banyak kekurangan fisik, dipandang sebelah mata dan mungkin sering terabaikan di antara sahabat-sahabat yang lain tapi segala kekurangan tersebut tidak membuat Zulaibib hina di mata Allah dan Rasul-Nya. Tapi justru kemuliaan di mata Allah dan Rasul saw lah yang didapatkannya bahkan Sang Rasul, dengan tangannya sendiri mengafani Sang Syahid. Beliau saw menshalatkannya secara pribadi. Dan kalimat hari berbangkit. “Ya Allah, dia adalah bagian dari diriku. Dan aku adalah bagian dari dirinya.”

Contoh-contoh di atas telah menjadi pelajaran bagi kita semua. Mereka meraih kemuliaan bukan atas apa yang mereka miliki tetapi apa yang telah mereka lakukan untuk Islam. Perjuangan dan keteguhan mereka dalam memegang teguh agama ini menjadi bukti shahih atas kemuliaan yang dimiliki. Pengorbanan yang dilakukan pun telah menggambarkan bagaimana Rasulullah saw menaruh penghargaan setinggi-tingginya bagi mereka.

Itulah beberapa contoh pribadi yang mampu meraih kemuliaan di mata Allah swt dalam kondisi yang sulit dan kondisi kekurangan. Kesulitan, kekurangan dan kelemahan bukan sebuah alasan untuk seseorang untuk tidak mulia di mata Allah swt. Karena sejatinya kemuliaan seseorang tidak ditentukan oleh siapa mereka atau apa yang mereka miliki. Tetapi kemuliaan seorang manusia di mata Allah ditentukan oleh apa yang telah mereka lakukan. Sehingga karya nyata bagi agama ini merupakan sebuah jalan untuk mendapatkan kemuliaan di mata Allah.

Semoga kita bisa menjadi pribadi-pribadi yang mulia di mata Allah swt dengan kerja-kerja nyata dan kontribusi yang kita lakukan dalam dakwah. Kerja dan kontribusi sebagai sebuah bagian dari sejarah kebangkitan Islam.

Ajaran yang mereka bawa bertahan melebihi usia mereka. Boleh jadi usia para mujahid pembawa misi dakwah tersebut tidak panjang, tetapi cita-cita, semangat dan ajaran yang mereka bawa tetap hidup sepeninggal mereka. Apa artinya usia panjang namun tanpa isi, sehingga boleh jadi biografi kita kelak hanya berupa 3 baris kata yang dipahatkan di nisan kita: “Si Fulan lahir tanggal sekian-sekian, wafat tanggal sekian-sekian” (Syaikhut Tarbiyah Ustadz Rahmat Abdullah).

Wallahu a’lam bisshawab.

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (1 votes, average: 10,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Yoeandha
Mahasiswa jurusan Teknik Kimia, Fakultas Teknik Universitas Sriwijaya. Aktif dalam Lembaga Dakwah Kampus NADWAH UNSRI sebagai kepala departemen PPSDM. Mantan ketua Umum Lembaga Dakwah Fakultas Teknik KALAM FT.
  • mahmud muhammad

    kemulian seorang manusia yang slalu mentrolisikan diri sebagai makhluk sosial,, manusia sebagai makhluk allah hamba allah kita selalu memilih hak untuk hidup dalam dunia,,
    loyalitas manusia kini terdompar dalam budaya homonis sendiri,,,,,,,

Lihat Juga

Ilustrasi. (inet)

Seorang Wanita Tangguh