Home / Pemuda / Puisi dan Syair / Pulau Kerahasiaan

Pulau Kerahasiaan

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Ilustrasi. (inet)
Ilustrasi. (inet)

dakwatuna.com

Aku yang terhenti di sebuah detik
Kembali bertanya, sudah sampai di mana kisah itu?
Aku enggan menghitung lagi hari dari hari itu
Aku memilih diam dan mungkin engkau pun sama

Lelaki yang seakan telah usai kerjanya sebagai inisiator
Malu, mungkin menjadi akhlakmu dan akhlakku sekarang
Namun dedaunan tetap berujar tentang hijaunya
Dan langit tetap berwajah dua

Ketidakjelasan sudah bukan lagi milik kita
Namun milik hati yang sedang terletih memanggil senja
Kelam hanya milik mereka yang pergi dari sinar harapan

Setelah ini aku hanya mau mencela jiwaku
Biarkan gelap sementara mendekap piker
Kau pun telah punya jalur daki menuju puncak senyum
Yang ku punya hanya senyum yang enggan ku bagi
Kecuali untuk yang siap menangis bersamaku

Manis dan sayangku, kau ada dan tiada
Bersama angin pagi ini bersamaku di lereng gunung tertinggi di pulau kita
Pulau kerahasiaan

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (1 votes, average: 10,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Eru Zain
Mahasiswa di Purwokerto. Salah seorang anggota KAMMI Daerah Purwokerto. Anak pertama dari 3 bersaudara. Anggota juga di Forum Lingkar Pena Purwokerto.

Lihat Juga

Presiden Recep Tayyip Erdogan dan Raja Salman. (islammemo)

Ternyata Ada Kesepakatan Rahasia Antara Erdogan dan Raja Salman