Home / Berita / Internasional / Asia / Hamas Seru Bentuk Koalisi Nasional Anti Perundingan

Hamas Seru Bentuk Koalisi Nasional Anti Perundingan

hamasdakwatuna.com Gerakan perlawanan Hamas menegaskan, kesepakatan Oslo dan turunannya merupakan kesepakatan batil, karena apa yang dibangun di atas ketidaksahan pastilah hasilnya tidak sah alias batal.

Bangsa Palestina tidak akan komit dengan apapun yang dihasilkan dalam perundingan tersebut. Mereka juga tidak akan mengakui efek dari kesepakatan tersebut berupa berkurangnya hak-hak bangsa Palestina dan tempat sucinya.

Dalam pernyataannya saat peringatan 20 tahun kesepakatan Oslo, Rabu (12/9) Hamas menjelaskan, musuh Zionis telah berhasil mendapat pengakuan dari Otoritas Palestina atas tanah hasil rampasannya, lebih dari 78 % dari seluruh tanah historis. Bahkan sisanya pun yang masih tersedia di Tepi Barat ternyata masih diperselisihkan. Kemudian mereka terus melanjutkan perundingan selama lebih dari 20 tahun. Dan Zionis berhasil mengubah peta demografis dan geografis Tepi Barat dan Al-Quds yang membuat hegemoni Zionis sebagai mayoritas yang tinggal di sana.

Hingga sekarang hanya 9% saja yang masih tersisa bagi warga Palestina, untuk mendirikan sebuah negara hasil kesepakatan, itupun berpencar-pencar satu sama lain terpisah dengan tembok rasial.

Apa yang terjadi sekarang berupa bencana sosial, politik yang digulirkan dari jarak jauh. Dimana Otoritas Palestina mengemis-ngemis pada Israel dan Amerika. Sementara rejim dan pemerintah Arab berupaya membungkam suara Palestina dan blokade Gaza. Otoritas Palestina terus meminta-minta haknya agar bisa enjoy dalam perundingan dengan Zionis, sebagai respon atas permintaan menlu Amerika, Kerry yang mengajukan syarat agar OP diterima dalam perundingan tersebut. (asy/pip)

 

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (1 votes, average: 9,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com
  • kadri burhan

    OT palestina yg dikomandoi oleh abbas tidak sadar bhw mereka sedang dijajah oleh zionis israel, krn cinta dunia dan takut mati membuat mereka lemah shg dikuasai oleh israel. Lain dengan warga gaza yg dikomandoi oleh Ismail Haniyah, mereka begitu kuat krn mereka beriman, shg tidak ada kata berunding dengan penjajah israel.

Lihat Juga

Sebelum Lengser, Obama Diminta Mantan Presiden AS Ini Akui Negara Palestina