Home / Berita / Nasional / Lembaga Persahabatan Ormas Islam Tolak Miss World

Lembaga Persahabatan Ormas Islam Tolak Miss World

Ketua umum Lembaga Persahabatan Ormas Islam (LPOU) Said Aqil Siradj (tengah) didampingi Sekertaris LPOI Lutfi A Tamimi (kanan) dan Ketua ormas Islam Al Jamiatul Washliyah Aris Banaji (kiri) menunjukan hasil kesepakatan penolakan acara Miss World di Indonesia di Kantor PBNU, Jakarta, Rabu (4/9).  ANTARA FOTO/Zabur Karuru/mes/13
Ketua umum Lembaga Persahabatan Ormas Islam (LPOU) Said Aqil Siradj (tengah) didampingi Sekertaris LPOI Lutfi A Tamimi (kanan) dan Ketua ormas Islam Al Jamiatul Washliyah Aris Banaji (kiri) menunjukan hasil kesepakatan penolakan acara Miss World di Indonesia di Kantor PBNU, Jakarta, Rabu (4/9). ANTARA FOTO/Zabur Karuru/mes/13

dakwatuna.com – Jakarta. Sebanyak 11 organisasi kemasyarakatan Islam yang tergabung dalam Lembaga Persahabatan Ormas Islam (LPOI) menolak gelaran Miss World di Nusa Dua, Bali, dengan alasan tidak sesuai dengan moral dan budaya bangsa.

Penolakan tersebut disampaikan Ketua Umum LPOI KH Said Aqil Siroj usai menggelar pertemuan dengan pimpinan ormas Islam anggota LPOI di Kantor PBNU, Jakarta, Rabu.
Said Aqil mengatakan, LPOI menilai setiap event, khususnya yang berskala internasional, harus dilihat sisi manfaat dan mudharatnya.

“Acara Miss World dinilai memiliki sisi mudharat yang lebih besar dibanding manfaat,” kata Said Aqil.

Ketua Umum PBNU itu juga menilai kontes kecantikan Miss World tidak lebih dari acara foya-foya yang menghambur-hamburkan uang tanpa memberikan kontribusi positif bagi rakyat dan bangsa Indonesia.

“Belum terjamin manfaatnya, yang jelas itu acara foya-foya. Beda dengan acara Pak Jokowi yang mengangkat budaya Betawi,” katanya.

Sekretaris Umum LPOI Lutfi A Tamimi menambahkan alasan gelaran Miss World di Bali akan menambah ketenaran Indonesia di mata internasional juga mengada-ada.

“Dunia sudah kenal Indonesia tanpa Miss World. Negara tetangga kita juga menolak, kita kok malah bangga,” kata Lutfi.

Meski menolak, LPOI tidak akan melakukan aksi untuk menekan agar kontes kecantikan ke- 62 itu dibatalkan atau tidak digelar di Indonesia. LPOI menentang segala bentuk kekerasan dalam penolakan tersebut.

Menurut Said Aqil, bukan menjadi kewenangan LPOI untuk membatalkan kontes Miss World. Pihaknya hanya menyatakan sikap dan diharapkan pihak berwenang menanggapi dengan bijak penolakan LPOI dan sejumlah elemen lainnya terhadap acara tersebut.

“Kita berkewajiban menyampaikan suara umat Islam. Kita tidak akan turun ke jalan, soal tindakan kita serahkan kepada pihak berwenang,” katanya.

LPOI beranggotakan NU, Persatuan Islam, Al Irsyad Al Islamiyah, Mathlaul Anwar, Ittihadiyah, Persatuan Islam Tionghoa Indonesia, Ikatan Da’I Indonesia, Azzikra, Syarikat Islam Indonesia, Al Wasliyah, dan Persatuan Tarbiyah Islamiyah.

Sementara itu Direktur MNC Group Budi Rustanto mengatakan menerima masukan dari ormas-ormas Islam tersebut.

“Kita akan mencoba, bagaimanapun izin sudah didapat, kita insya Allah akan mencoba tidak terjadi sesuatu. Kami menerima masukan-masukan dan akan menyalurkan aspirasi ini,” kata Budi. (hr/rol)

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com
  • Sejuki

    Menerima masukan saja. Ane juga bisa. Tapi, tetap saja masukan gak digubris. Ya, sama saja bo’ong.

  • Rangga Jusuf

    banci donk klo cm ngomong doank

  • dehasapan

    izin sudah didapat…mau teriak2 sampai kiamat juga….acara tetap berlangsung… emang siapa tuh LPOI? mari kita dukung acara ,miss world dgn mengajak teman2 serangga dan reptil untuk nonton miss worl di bali…..ajak sebanyak banyaknya (semut,ular,kalajengking,kecoak,lintah yuukkk nonton miss world yuk)

  • Pemuda tampan

    yakin kalo di poling seluruh indonesia,lebih banyak yang pro daripada kontra…..itu organisasi cuma seupil kalo seindonesia,cuih..

Lihat Juga

Erdogan menentang kudeta militer yang dilakukan As-Sisi di Mesir. (shoebat.com)

Catatan dari Konferensi OKI di Istanbul, Erdogan Tolak Bersalaman dengan Delegasi Mesir

Organization