Home / Berita / Nasional / Kemdikbud Masih Setengah Hati Dalam Memajukan Kualitas Pendidikan Di Indonesia.

Kemdikbud Masih Setengah Hati Dalam Memajukan Kualitas Pendidikan Di Indonesia.

Anggota Komisi X DPR RI, Surahman Hidayat. (inet)
Anggota Komisi X DPR RI, Surahman Hidayat. (inet)

dakwatuna.com – Jakarta.  Rapat Dengar pendapat Komisi x DPR RI dengan Kementerian Pendidikan Dan Kebudayaan, dengan pembahasan Laporan keuangan pemerintah pusat 2012, evaluasi pelaksanaan APBN 2013 dan APBNP 2013 kamis  malam, menunjukkan masih belum optimalnya realisasi anggaran Kemdikbud 2013, hingga tanggal 28 Agustus 2013 hanya 39,43 %.

Surahman Hidayat anggota Komisi x DPR RI, dalam keterangannya mengatakan ‘ Kemdikbud masih setengah hati dalam memajukan kualitas pendidikan di Indonesia.

Ini terbukti belum optimalnya daya serap anggaran kemdikbud. Realisasi anggaran 2013 belum secara optimal tercapai, di antaranya disebabkan oleh karena proses perencanaan anggaran yang tidak matang dan di tenggarai ada persoalan teknis dalam prosedur penetapan postur anggaran, hal ini dibuktikan dengan adanya sejumlah mata anggaran yang masih diblokir oleh kementrian keuangan hingga pertengahan tahun, hai inilah dijadikan alasan oleh pemerintah sebagai faktor penghambat program.

Selain itu kami juga  masih banyak di temukan permasalahan di lapangan, yang menunjukkan bahwa system pendidikan di Indonesia dalam kondisi yang memprihatinkan, termasuk di antaranya adalah kualitas integritas guru, mulai dari kedisiplinan, tanggung jawab mereka yang masih sangat rendah, sehingga berdampak pada rendahnya kualitas para anak didik.

Kurang disiplin nya para guru tersebut, Surahman  melanjutkan, secara tidak langsung membuat anak didik menjadi tidak bersemangat dalam mengikuti proses belajar di sekolah.

Karenanya saya berharap kedepannya  pemerintah dalam hal ini Kemdikbud harus benar-benar fokus dalam merencanakan dan melaksanakan target program pendidikan agar tepat sasaran sesuai dengan tujuan yang diinginkan. Kemdikbud harus menyusun postur anggaran pendidikan yang  aplicable tapi juga progresif  yang melibatkan semua pihak, sehingga dengan demikian persoalan hambatan-hambatan pendidikan tidak terus berulang. Jelas Surahman. (sbb/dakwatuna)

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

Ini Tantangan Bagi Mendikbud Baru