Home / Konsultasi / Konsultasi Agama / Ustadz di Radio Rasil dan Muawiyah Radhiallahu ‘Anhu

Ustadz di Radio Rasil dan Muawiyah Radhiallahu ‘Anhu

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Ilustrasi. (inet)
Ilustrasi. (inet)

Pertanyaan:

dakwatuna.com Assalamu ‘alaikum, mau tanya nih tadz, saya beberapa kali mendengarkan Radio Silaturrahim (Rasil), di situ penceramah utamanya (Ust  Zein Al Attas) menjelek-jelekkan sahabat Nabi yang bernama Muawiyah, dan dia melakukannya berkali-kali dalam ceramah-ceramah Beliau yang lain.  Dia juga mengatakan bahwa secara syar’i Muawiyah bukan sahabat Nabi, oleh karena itu dia ringan saja memaki-makinya, saya merasa orang ini syiah paling tidak dia pro syiah, bagaimana menyikapi orang ini?  (Dari beberapa jamaah dan beberapa sms yang isinya sama)

Jawaban:

            Wa ‘Alaikum Salam wa Rahmatullah wa Barakatuh.

Bismillah wal Hamdulillah wash Shalatu was Salamu ‘Ala Rasulillah wa ba’d:

Jazakumullah khairan atas pertanyaannya …. Langsung saja ya ..

Pertama, celaan untuk Muawiyah bin Abi Sufyan Radhiallahu ‘Anhuma

Dalam Shahih Bukhari,  Kitab Fadhail Ash Shahabah (Keutamaan-keutamaan Sahabat), Imam Al Bukhari menempatkan bab khusus untuk Muawiyah Radhiallahu ‘Anhu, yakni Bab Dzikru Mu’awiyah. Jika memang Ust tersebut adalah Sunni bukan Syi’i, pastilah dia menghormati apa yang ditulis oleh Imam Bukhari, yaitu bahwa Muawiyah Radhiallahu ‘Anhu adalah termasuk sahabat nabi. Jika memang bukan sahabat nabi, pastilah Muawiyah Radhiallahu ‘Anhu tidak akan dimasukkan di dalam Kitab Fadhail Ash Shahabah (Keutamaan-keutamaan Sahabat). Ini juga dilakukan oleh para imam muhadditsin lainnya terhadap Muawiyah Radhiallahu ‘Anhu.

Imam Al Bukhari menyebutkan tiga riwayat tentang keutamaannya:

Riwayat pertama:

حدثنا الحسن بن بشر: حدثنا المعافى، عن عثمان بن الأسود، عن ابن أبي مليكة قال: أوتر معاوية بعد العشاء بركعة، وعنده مولى لابن عباس، فأتى ابن عباس، فقال: دعه فإنه صحب رسول الله صلى الله عليه وسلم.

Bercerita kepada kami Al Hasan bin Bisyr, bercerita kepada kami Al Ma’afi, dari Utsman bin Al Aswad, dari Ibnu Abi Malikah, dia berkata:

“Muawiyah melakukan shalat witir setelah isya dengan satu rakaat, dan di sisinya ada pelayan Ibnu Abbas, lalu dia (pelayan) mendatangi Ibnu Abbas, lalu Ibnu Abbas berkata: “Biarkan dia, karena dia adalah sahabat Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam.” (HR. Bukhari No. 3553)

Kedudukan Muawiyah Radhiallahu ‘Anhu sebagai sahabat nabi sudah menunjukkan keutamaannya yang tinggi, dibanding manusia setelahnya.

Riwayat kedua:

حدثنا ابن أبي مريم: حدثنا نافع بن عمر: حدثني ابن أبي مليكة: قيل لابن عباس: هل لك في أمير المؤمنين معاوية، فإنه ما أوتر إلا بواحدة؟ قال: أصاب، إنه فقيه.

Bercerita kepada kami Ibnu Abi Maryam, bercerita kepada kami Nafi’ bin Umar, bercerita kepada saya Ibnu Abi Malikah:

“Dikatakan kepada Ibnu Abbas: Apa pendapat anda tentang Amirul Mu’minin Muawiyah, bahwa dia tidaklah melakukan witir melainkan satu rakaat? “ Ibnu Abbas menjawab: “Dia benar, dia adalah seorang yang faqih (faham agama).” (HR. Bukhari No. 3554)

Riwayat Ketiga:

حدثني عمرو بن عباس: حدثنا محمد بن جعفر: حدثنا شعبة، عن أبي التياح قال: سمعت حمران بن أبان، عن معاوية رضي الله عنه قال: إنكم لتصلون صلاة، لقد صحبنا النبي صلى الله عليه وسلم فما رأيناه يصليها، ولقد نهى عنهما. يعني: الركعتين بعد العصر.

Bercerita kepadaku ‘Amru bin Abbas, bercerita kepada kami Muhammad bin Ja’far, bercerita kepada kami Syu’bah, dari Abi At Tiyah, dia berkata: Aku mendengar Humran bin Aban, dari Mu’awiyah Radhiallahu ‘Anhu berkata: “Sesungguhnya kalian telah melakukan shalat, dan kami telah bersahabat dengan Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam dan kami belum pernah melihatnya dia melakukan shalat itu, dan beliau telah melarangnya. Yakni dua rakaat setelah ‘ashar.  (HR. Bukhari No. 3555)

Komentar Al Hafizh Ibnu Hajar Rahimahullah:

“تنبيه”: عير البخاري في هذه الترجمة بقوله ذكر ولم يقل فضيلة ولا منقبة لكون الفضيلة لا تؤخذ من حديث الباب، لأن ظاهر شهادة ابن عباس له بالفقه والصحبة دالة على الفضل الكثير

            Peringatan: pembukaan Al-Bukhari dalam biografi ini dengan ucapannya Dzikru (menyebut/mengingat), dan dia tidak menyebut dengan istilah   Fadhilah (keutamaan)  dan bukan pula Manqabah (kebaikan), dan dalam bab ini dia juga tidak mengambil dari hadits  (bukan berarti dia tidak memiliki keutamaan,  pen), karena sesungguhnya secara zahir kesaksian dari Ibnu Abbas terhadapnya sebagai orang yang faqih dan sebagai ‘sahabat’ menunjukkan keutamaannya yang banyak. (Demikian dari Al Hafizh Ibnu Hajar)

Al Hafizh melanjutkan:

 وقد صنف ابن أبي عاصم جزءا في مناقبه، وكذلك أبو عمر غلام ثعلب، وأبو بكر النقاش وأورد ابن الجوزي في الموضوعات بعض الأحاديث التي ذكروها ثم ساق عن إسحاق بن راهويه أنه قال لم يصح في فضائل معاوية شيء، فهذه النكتة في عدول البخاري عن التصريح بلفظ منقبة اعتمادا على قول شيخه، لكن بدقيق نظره استنبط ما يدفع به رءوس الروافض، وقصة النسائي في ذلك مشهورة، وكأنه اعتمد أيضا على قول شيخه إسحاق، وكذلك في قصة الحاكم.وأخرج ابن الجوزي أيضا من طريق عبد الله بن أحمد بن حنبل: سألت أبي ما تقول في علي ومعاوية؟ فأطرق ثم قال: اعلم أن عليا كان كثير الأعداء ففتش أعداؤه له عيبا فلم يجدوا، فعمدوا إلى رجل قد حاربه فأطروه كيادا منهم لعلي، فأشار بهذا إلى ما اختلقوه لمعاوية من الفضائل مما لا أصل له وقد ورد في فضائل معاوية أحاديث كثيرة لكن ليس فيها ما يصح من طريق الإسناد، وبذلك جزم إسحاق بن راهويه والنسائي وغيرهما، والله أعلم

Ibnu Abi ‘Ashim telah menyusun sebuah juz tentang kebaikan-kebaikan Mu’awiyah, begitu pula Abu ‘Umar Ghulam Tsa’lab, dan  Abu Bakar An Niqasy. Sedangkan Ibnul Jauzi telah menyebutkan dalam Al Maudhu’at sebagian hadits-hadits yang mereka sebutkan, kemudian dia menyebutkan dari Ishaq bin Rahawaih bahwa dia berkata: Tidak ada suatu pun yang shahih tentang keutamaan Mu’awiyah. Maka,  bab ini merupakan titik keadilan Al Bukhari yang di satu sisi  dia mengakui  dan memegang apa yang diucapkan  dari perkataan gurunya (Ishaq), tetapi dengan pandangannya yang  halus, beliau juga melakukan istimbath (penyimpulan)  yang dijadikan sebagai bantahan untuk tokoh-tokoh rafidhah (Syiah). Kisah An Nasa’i tentang hal ini juga terkenal, seakan dia juga bersandar dengan perkataan gurunya, Ishaq. Demikian juga dalam cerita Al Hakim. Ibnul Jauzi juga  meriwayatkan dari jalan Abdullah bin Ahmad bin Hambal: “Aku bertanya kepada ayahku; apa pendapat engkau tentang Ali dan Mu’awiyah?” lalu dia diam. Kemudian berkata: “Ketahuilah, sesungguhnya Ali memiliki banyak musuh lalu dia menyelediki musuh-musuhnya, dan dia punya aib tetapi mereka tidak menemukannya. Lalu mereka berpegang  kepada seorang laki-laki yang telah memeranginya   dan menjatuhkannya, sebagai muslihat dari mereka untuk Ali.” Beliau mengisyaratkan hal ini  kepada perselisihan para ulama tentang keutamaan Mu’awiyah yang mana tidak ada dasarnya. Telah datang berbagai riwayat keutamaan Mu’awiyah sejumlah hadits yang banyak, tetapi tidak  terdapat padanya keshahihan sanadnya. Dan inilah yang dipastikan oleh Ishaq bin Rahawaih, An Nasa’i, dan selainnya. Wallahu A’lam (Fathul Bari, 7/104. Darul Fikr)

Inilah pandangan objektif dari Al Hafizh Ibnu Hajar, di mana dia di satu sisi mengakui bahwa riwayat-riwayat ini tidak dalam judul keutamaan (Fadhilah) dan kebaikan (Manqbah) Mu’awiyah, tetapi dia menyebutkan bahwa keutamaan Muawiyah telah ditunjukkan oleh kesaksian Ibnu Abbas Radhiallahu ‘Anhuma sebagai seorang faqih dan sahabat nabi.

Sebenarnya, apa yang dikatakan oleh Al Hafizh Ibnu Hajar  bahwa riwayat tersebut bukan dalam bab fadhilah dan manqabah  masih bisa dipertimbangkan lagi . Sebab Imam Al Bukhari walau pun tidak memasukkan  riwayat-riwayat di atas dalam bab fadhilah atau manqabah, Imam Al Bukhari memasukkan tiga riwayat ini dalam Kitab Fadhail Ash Shahabah (Keutamaan-Keutamaan Shahabat), artinya Mu’awiyah Radhiallahu ‘Anhu termasuk jajaran para sahabat yang diakui memiliki keutamaan bersama para sahabat lainnya.

Selain itu, dalam Shahih Bukhari ini ada beberapa sahabat nabi lainnya yang tidak di beri judul bab  Fadhilah dan Manaqib. Mereka adalah Al ‘Abbas bin Abdil Muthalib, Thalhah bin ‘Ubaidillah, Usamah bin Zaid, Al Ash-har (kerabat nabi) yaitu Abu Al ‘Ash bin Ar Rabi’, dan Ibnu Abbas Radhiallahu ‘Anhum. Nama-nama sahabat ini diberi judul Bab oleh Imam Al Bukhari dengan Dzikru, bukan Fadhilah dan Manqabah. Namun demikian penyebutan Bab dzikru terhadap mereka sama sekali tidak menurunkan keutamaan mereka, kecuali di mata kaum para pencela sahabat nabi.

Benarkah Hadits-Hadits Keutamaan Mu’awiyah Tak Ada Yang Shahih?

1.         Berikut tertulis dalam Sunan At Tirmidzi dalam Kitab Al Manaqib ‘an Rasulillah, pada Bab Manaqib Mu’awiyah bin Abi Sufyan.

 حدثنا محمد بن يحيى حدثنا أبو مسهر عبد الأعلى بن مسهر عن سعيد بن عبد العزيز عن ربيعة بن يزيد عن عبد الرحمن بن أبي عميرة وكان من أصحاب رسول الله صلى الله عليه وسلم

عن النبي صلى الله عليه وسلم أنه قال لمعاوية اللهم اجعله هاديا مهديا واهد ب

Telah bercerita kepada kami Muhammad bin Yahya, telah bercerita kepada kami Abu Mushir Abdul A’la bin Mushir, dari Sa’id bin Abdul Aziz, dari Rabi’ah bin Yazid, dari Abdurrahman bin Abi ‘Amirah, dan dia seorang sahabat Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, dari Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bahwa dia bersabda kepada Muawiyah:

“Ya Allah jadikanlah dia sebagai  orang yang bisa memberikan petunjuk dan seorang yang diberi petunjuk (Mahdi) dan berikanlah hidayah (kepada manusia) melaluinya.”

(HR. At Tirmidzi No. 3842, Imam At Tirmidzi berkata: hasan gharib. Ahmad No. 17895, Al Bukhari dalam At Tarikh Al Kabir, 5/240. Ibnu Abi ‘Ashim, Al Aahaad wal Matsani No. 1129, Al Khathib dalam   Tarikh Baghdad , 1/207-208, Ibnul Jauzi dalam Al ‘Ilal Al Mutanahiyah No. 442, Al Khalal dalam As Sunnah No. 699, Ibnu Qaani’ dalam Mu’jam Ash Shahabah, 2/146, Ath Thabarani dalam Al Awsath No. 660, Abu Nu’aim dalam Al Hilyah, 8/358. Imam Ibnu Abdil Bar dan Al Hafizh Ibnu Hajar mengisyaratkan kelemahan hadits ini. Lihat Al Ishabah, 4/342-343 dan Fathul Bari, 7/104)

Hadits ini shahih. Berkata Syaikh Syu’aib Al Arnauth:

رجاله ثقات رجال الصحيح، إلا أن سعيد بن عبد العزيز، الذي مدار الحديث عليه، اختلط في آخر عمره فيما قاله أبو مسهر ويحيى بن معين.

“Rijal hadits ini tsiqat (terpercaya) dan merupakan para perawi hadits shahih, kecuali Sa’id bin Abdul Aziz, dia menjadi pokok perbincangan hadits ini, dia telah mengalami kekacauan hapalan pada akhir usianya seperti yang dikatakan oleh Abu Mushir dan Yahya bin Ma’in.” (Musnad  Ahmad No. 17895, dengan tahqiq; Syaikh Syu’aib Al Arnauth, Syaikh ‘Adil Mursyid, dan lainnya)

Syaikh Al Albani telah memberikan keterangan yang sangat panjang tentang shahihnya hadits ini. Kami tahu, sebagian kalangan sangat membenci Syaikh Al Albani, yakni kalangan syiah dan sebagian ‘alawiyin, dan menyebutnya sebagai salah satu gembong Wahabi zaman ini. Oleh karena itu tadinya kami enggan mengambil faedah darinya. Namun kami melihat pembahasan beliau sangat bagus, dan kami yakini bahwa bagi manusia yang objektif akan mengambil kebenaran dari mana saja asalnya.     Berkata Syaikh Al Albani Rahimahullah:

رجاله كلهم ثقات رجال مسلم ، فكان حقه أن يصحح

            “Semua rijal (perawinya) adalah tsiqat (terpercaya) dan merupakan perawi yang dipakai Imam Muslim, maka hadits ini lebih benar  adalah shahih.” (As Silsilah Ash Shahihah No. 1969)

Lalu kenapa Imam At Tirmdzi ‘hanya’ menghasankan?

Dijawab oleh Syaikh Al Albani sebagai berikut:

لأن سعيد بن عبد العزيز كان قد اختلط قبل موته ، كما قال أبو مسهر
و ابن معين ، لكن الظاهر أن هذا الحديث تلقاه عنه أبو مسهر قبل اختلاطه ، و إلا
لم يروه عنه لو سمعه في حالة اختلاطه ، لاسيما و قد قال أبو حاتم : ” كان أبو
مسهر يقدم سعيد بن عبد العزيز على الأوزاعي ” .

 

            “Karena Sa’id bin Abdul Aziz mengalami kekacauan hapalan sebelum wafatnya, sebagaimana dikatakan Abu Mushir dan Ibnu Ma’in, tetapi zahir hadits ini menunjukkan bahwa Abu Mushir meriwayatkan hadits ini darinya sebelum dia (Sa’id bin Abdul Aziz)  mengalami kekacauan hapalan, seandainya tidak demikian Abu Mushir tidak akan meriwayatkan darinya jika dia mendapatkan hadits itu ketika keadaan hapalannya kacau. Apalagi  Abu Hatim telah berkata: “Abu Mushir lebih mengutamakan Sa’id bin Abdul Aziz dibanding Imam Al Auza’i.” (Ibid)

            Ya, benar apa yang dikatakan Syaikh Al Albani. Mana mungkin Abu Mushir di satu sisi mengetahui S’aid bin Abdul Aziz kacau hapalannya di akhir hayat, lalu di sisi lain dia  mau meriwayatkan hadits ini dari Sa’id bin Abdul Aziz ketika dalam keadaan kacau hapalannya? Maka pastilah ini diriwayatkan oleh Abu Mushir dari Sa’id bin Abdul Aziz ketika Sa’id sebelum kacau hapalannya. Wallahu A’lam

Selain itu hadits ini memiliki empat riwayat lain yang dijadikan sebagai mutaba’ah (penguat) terhadapnya. (Selengkapnya lihat As Silsilah Ash Shahihah No. 1969)

            Selain itu hadits ini juga dinyatakan  SHAHIH oleh Imam Ibnu ‘Asakir dalam Tarikh Dimasyq,   Imam Ibnu Katsir dalam Al Bidayah wan Nihayah (8/129), dan Imam Adz Dzahabi mengakui kehasan-an hadits ini dalam Siyar A’lamin Nubala (3/125), juga Al Jurjani menghasan-kan dalam Al Abaathil ( 1/193).

Maka, doa Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa ‘Ala Aalihi wa Sallam untuk Muawiyah Radhiallahu ‘Anhu ini menunjukkan keutamaan Mu’awiyah Radhiallahu ‘Anhu yang sangat jelas. Kelompok syiah terus-menerus mengulang bahwa sebagian sahabat –termasuk Mu’awiyah- telah berubah menjadi  pelaku maksiat bahkan menjadi kafir setelah wafatnya Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. Persangkaan ini membawa konsekuensi:

  1. Menunjukkan bahwa doa Nabi Shallallahu Alaihi wa Sallam untuk Mu’awiyah tidak maqbul. Tentunya ini merupakan penghinaan atas kehormatan dan kemuliaan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam.
  2. Teranulirnya banyak ayat dan  perkataan nabi yang menyatakan keutamaan para sahabat, seakan Allah dan RasulNya salah dalam memuji mereka. Tentunya pula ini merupakan kelancangan terhada firman Allah ‘Azza wa Jalla dan perkataan RasulNya.

 

2. Imam Al Bukhari meriwayatkan dalam Shahihnya, dari hadits Ummu Haram Radhiyallahu ‘Anha, bahwa ia mendengar Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

أَوَّلُ جَيْشٍ مِنْ أُمَّتِي يَغْزُونَ الْبَحْرَ قَدْ أَوْجَبُوا

“Pasukan pertama dari umatku yang berperang mengarungi lautan telah  wajib bagi mereka (yakni surga)”. (HR. Bukhari No. 2924)

Mu’awiyahlah yang  menjadi  panglima angkatan laut tersebut. Angkatan laut kaum Muslimin berperang mengarungi lautan pada masa kekhalifahan beliau.

Hal ini diceritakan oleh Imam  Bukhari dan Imam Muslim, yang meriwayatkan dari jalan Muhammad bin Yahya bin Hibban, dari Anas bin Malik dari bibinya, Ummu Haram binti Milhan Radhiyallahu ‘Anhuma berkata: “Pada suatu hari, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam tidur di dekat  saya. Kemudian beliau terbangun, lalu tersenyum. Saya bertanya: “Apa   yang membuatmu tersenyum?” Beliau menjawab:

أُنَاسٌ مِنْ أُمَّتِي عُرِضُوا عَلَيَّ يَرْكَبُونَ هَذَا الْبَحْرَ الْأَخْضَرَ كَالْمُلُوكِ عَلَى الْأَسِرَّةِ

“Telah diperlihatkan   kepadaku beberapa orang dari umatku yang mengarungi samudera biru ini, laksana para raja di atas singgasananya!”

“Mintalah kepada Allah agar aku termasuk golongan mereka!” pinta Ummu Haram. Lalu Rasulullah mendoakannya. Kemudian beliau tidur lagi. Dan beliau melakukan hal yang sama seperti sebelumnya, lalu Ummu Haram bertanya seperti di atas, dan Rasulullah menjawabnya seperti jawaban sebelumnya. Ummu Haram berkata,”Mohonlah kepada Allah agar aku termasuk golongan mereka,” Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam menjawab,”Engkau termasuk golongan pertama (dari angkatan laut tersebut)!”

Kemudian Ummu Haram keluar berperang menyertai suaminya, yakni Ubadah bin Shamit Radhiyallahu ‘Anhuma, bersama pasukan angkatan laut yang pertama kali diberangkatkan di bawah kepemimpinan Mu’awiyah. Sekembalinya dari peperangan tersebut, mereka singgah di Syam, lalu diserahkan kepadanya seekor kuda tunggangan. Kuda tunggangan tersebut membuatnya jatuh, hingga ia meninggal Radhiyallahu ‘Anhuma. (HR. Bukhari No. 2799 dan Muslim No.  1912)

  1. Mu’awiyah Radhiallahu ‘Anhu adalah sekretaris Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam.

Ibnu ‘Abbas Radhiallahu ‘Anhuma, menceritakan bahwa Abu Sufyan Radhiallahu ‘Anhu berkata kepada Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam:

قال: ومعاوية، تجعله كاتبا بين يديك. قال “نعم”.

            Abu Sufyan berkata: “Dan Mu’awiyah, kau jadikanlah dia sebagai juru tulis bagimu.” Beliau bersabda: “Ya.” (HR. Muslim No. 2501)

            Beliau adalah salah seorang juru tulis wahyu, dan ini menunjukkan keutamaannya. Kalau bukan karena keutamaannya, karena apakah Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam mengangkatnya?

  1. Dari Ibnu Abbas Radhiallahu ‘Anhuma, katanya:

كُنْتُ أَلْعَبُ مَعَ الصِّبْيَانِ فَجَاءَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَتَوَارَيْتُ خَلْفَ بَابٍ قَالَ فَجَاءَ فَحَطَأَنِي حَطْأَةً وَقَالَ اذْهَبْ وَادْعُ لِي مُعَاوِيَةَ قَالَ فَجِئْتُ فَقُلْتُ هُوَ يَأْكُلُ قَالَ ثُمَّ قَالَ لِيَ اذْهَبْ فَادْعُ لِي مُعَاوِيَةَ قَالَ فَجِئْتُ فَقُلْتُ هُوَ يَأْكُلُ فَقَالَ لَا أَشْبَعَ اللَّهُ بَطْنَهُ

            “Saya bermain bersama anak-anak lalu datang Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam dan saya bersembunyi di belakang pintu. Beliau datang dan mengeluarkan saya dan berkata: pergilah dan panggilah Muawiyah kepada saya. Maka saya mendatanginya, dan berkata: “Dia sedang makan.” Kemudian Nabi memintaku lagi: “Pergilah dan panggil Muawiyah kepadaku.” Saya katakan; “Dia masih makan.” Maka Nabi bersabda: “Semoga Allah tidak mengenyangkan perutnya.”   (HR. Muslim No. 2604)

            Sebagian kecil kalangan tidak menerima jika hadits ini dijadikan sebagai keutamaan Mu’awiyah, karena mereka berpegang pada lahiriyah hadits saja. Bagi mereka ini adalah doa buruk buat Mu’awiyah. Lalu mereka memutar-mutar lidah mereka dengan berbagai alasan dan kata-kata yang dibuat-buat  dengan target bahwa Mu’awiyah tetaplah terhina dalam pandangan mereka.

Ada pun Ahlus Sunnah, menetapkan apa yang Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam katakan sendiri. Oleh karena itu hanya nabi yang berhak menjelaskan apa maksud ucapan beliau yang bernadakan buruk kepada seorang muslim.

Imam Muslim memasukkan hadits Mu’awiyah di atas dalam Bab Man La’anahu An Nabi   Aw Sabbahu Aw Da’a ‘Alaihi Wa Laisa Huwa Ahlan Lidzalika Kaana Lahu Zakatan Wa Ajran Wa rahmatan (Orang yang dilaknat, dicaci maki atau dido’akan  jelek oleh Nabi  sedangkan orang itu tidak layak  diperlakukan seperti itu maka laknatan, caci maki dan doa itu menjadi penyuci, pahala dan rahmat baginya).

Banyak hadits nabi yang menyebutkan bahwa caci makian beliau itu adalah tazkiyah (pensucian), pahala, kaffarat (tebusan) dan rahmat bagi orang yang menerimanya. Berikut akan saya paparkan bberapa saja.

Dari ‘Aisyah Radhiallahu ‘Anha, katanya:

دخل على رسول الله صلى الله عليه وسلم رجلان. فكلمها بشيء لا أدري ما هو. فأغضباه. فلعنهما وسبهما. فلما خرجا قلت: يا رسول الله! من أصاب من الخير شيئا ما أصابه هذان. قال “وما ذاك” قالت قلت: لعنتهما وسببتهما. قال “أو ما علمت ما شارطت عليه ربي؟ قلت: اللهم! إنما أنا بشر. فأي المسلمين لعنته أو سببته فاجعله له زكاة وأجرا”.

            Datang kepada Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam dua laki-laki, keduanya datang dengan sesuatu yang aku tidak tahu apa itu, lalu  beliau memarahinya dan   melaknat serta   mencaci mereka berdua. Ketika keduanya keluar, aku bertanya: “Wahai Rasulullah! Siapa yang mendapatkan kebaikan seperti yang didapatkan oleh kedua orang itu?” Beliau menjawab dengan balik bertanya: “kebaikan apa itu?” ‘Aisyah berkata:  saya menjawab: “Engkau telah melaknat dan mencaci mereka berdua.” Beliau bersabda: “Apakah engkau tidak tahu isi perjanjian yang aku buat bersama Tuhanku ?” saya berdoa: “Ya Allah! Sesungguhnya saya ini hanyalah manusia, maka siapa saja umat Islam yang saya laknat atau caci maka jadikanlah itu sebagai pensuci dan pahala baginya.” (HR. Muslim No. 2600)

Dari Abu Hurairah Radhiallahu ‘Anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

“اللهم! إنما أنا بشر. فأيما رجل من المسلمين سببته، أو لعنته، أو جلدته. فاجعلها له زكاة ورحمة”.

            “Ya Allah! Sesungguhnya saya hanyala manusia. Laki-laki mana saja dari kaum muslimin yang saya caci, atau laknat, atau cambuk, jadikanlah itu sebagai pembersih dan rahmat baginya.” (HR. Muslim No. 2601)

Dari Abu Hurairah Radhiallahu ‘Anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

“اللهم! إني أتخذ عندك عهدا لن تخلفنيه. فإنما أنا بشر. فأي المؤمنين آذيته، شتمته، لعنته، جلدته. فاجعلها له صلاة وزكاة وقربة، تقربه بها إليك يوم القيامة”.

            “Ya Allah! Sesungguhnya saya telah mengambil janji kepadaMu yang tidak pernah Kau ingkari. Sesungguhnya saya hanyalah manusia. Maka, mukmin mana saja yang saya sakiti, saya caci, saya laknat,  dan saya cambuk maka jadikanlah itu sebagai doa, pensuci,  dan sebagai pendekatan diri kepadaMu pada hari kiamat.” (Ibid)

Dan masih banyak riwayat serupa. Inilah sikap kita seharusnya, yaitu menyikapi sebagaimana yang Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam katakan, tidak merekayasa, apalagi menyimpangkannya. Oleh karena itu, doa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam kepada Mu’awiyah Radhiallahu ‘Anhu:Semoga Allah tidak mengenyangkan perutnya. Merupakan tazkiyah, kaffarat, doa, dan rahmat bagi Mu’awiyah sebagaimana yang Nabi katakan sendiri.

Oleh karena itu Imam Ibnu ‘Asakir  berkomentar tentang hadits Muawiyah di atas: sebagai hadits paling shahih tentang fadhilah (keutamaan) Muawiyah Radhiallahu ‘Anhu. Berikut ini adalah ulasan Syaikh Al Albani yang sangat bagus:

و قد يستغل بعض الفرق هذا الحديث ليتخذوا منه مطعنا في معاوية رضي الله عنه ،
و ليس فيه ما يساعدهم على ذلك ، كيف و فيه أنه كان كاتب النبي صلى الله عليه
وسلم ؟ ! و لذلك قال الحافظ ابن عساكر ( 16 / 349 / 2 ) ” إنه أصح ما ورد في
فضل معاوية ” فالظاهر أن هذا الدعاء منه صلى الله عليه وسلم غير مقصود ، بل هو
ما جرت به عادة العرب في وصل كلامها بلا نية كقوله صلى الله عليه وسلم في بعض
نسائه ” عقرى حلقى ” و ” تربت يمينك ” . و يمكن أن يكون ذلك منه صلى الله عليه
وسلم بباعث البشرية التي أفصح عنها هو نفسه عليه السلام في أحاديث كثيرة
متواترة .

            “Sebagian firqah telah menjadikan hadits ini sebagai dalil untuk mencela Mu’awiyah. Padahal hadits ini tidaklah mendukung apa yang mereka sangka. Bagaimana tidak, sebab Mu’awiyah adalah sekretaris Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam? Oleh karena itu Al Hafizh Ibnu ‘Asakir dalam kitabnya (2/349/16) mengatakan: “Ini adalah hadits yang paling shahih tentang keutamaan Mu’awiyah.” Maka, secara zahir doa buruk dari Rasulullah ini tidaklah beliau maksudkan untuk mencela. Hal ini merupakan kebiasaan orang Arab yang menyampaikan perkataan yang tidak diniatkan. Sebagaimana perkataan Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam kepada sebagian isterinya: Aqri Halqi (kemandulanku adalah nasib malangku) dan ucapan Beliau: taribat yaminuka (tangan kananmu belepotan debu). Mungkin juga hal ini merupakan gaya bahasa yang menjadi khas beliau sebagai manusia. Buktinya banyak hadits yang bernada seperti ini yang banyak lagi mutawatir.” (Ash Silsilah Ash Shahihah No. 82)

Demikian sekelumit keutamaan Mu’awiyah Radhiallahu ‘Anhu. Keutamaan ini sudah memadai untuk membuktikan kedudukan beliau sebagai salah seorang sahabat nabi yang dimuliakan.  Namun demikian, Ahlus Sunnah mengakui bahwa Mu’awiyah Radhiallahu ‘Anhu tidaklah dapat dibandingkan dengan keutamaan Ali bin Abi Thalib Radhiallahu ‘Anhu. Bahkan Mu’awiyah Radhiallahu ‘Anhu sendiri mengakui keutamaan Ali Radhiallahu ‘Anhu di atas dirinya.

Imam As Suyuthi Rahimahullah menyebutkan:

وأخرج البيهقي وابن عساكر عن إبراهيم بن سويد الأرمني، قال: قلت لأحمد بن حنبل: من الخلفاء؟ قال: أبو بكر، وعمر، وعثمان، وعلي قلت: فمعاوية؟ قال: لم يكن أحق بالخلافة في زمان علي من علي.

            Al Baihaqi dan Ibnu ‘Asakir meriwayat dari Ibrahim bin Suwaid Al Armani, dia berkata: Saya bertanya kepada Ahmad bin Hambal: “Siapakah para khalifah?” Beliau menjawab: “Abu Bakar, Umar, Utsman, dan Ali.” Saya bertanya: “Mu’awiyah?” Dia menjawab: “Tak seorang pun yang berhak menjadi khalifah pada zaman Ali dibanding Ali sendiri.” (Tarikhul Khulafa’, Hal. 152. Maktabah Nizar Mushthafa Al Baz. Tarikh Dimasyq, 6/422. Darul Fikr)

Wallahu A’lam

Benarkah Muawiyah Radhiallahu ‘Anhu bukan sahabat nabi?

Siapakah sahabat nabi ? Telah banyak penjelasan dari para ulama, di antaranya tercatat dalam Al Qamus Al Fiqhiy sebagai berikut:

Imam Al Jurjani Rahimahullah mengatakan:

من رأى النبي صلى الله عليه وسلم، وطالت صحبه، وإن لم يرو عنه

Siapa saja yang melihat Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam dan bersahabat dalam waktu yang lama, walau pun mereka tidak meriwayatkan hadits darinya.  

Pendapat ahli hadits, mayoritas ahli fiqih baik salaf dan khalaf, dan yang shahih dari Madzhab Syafi’iyah, Hanabilah, dan Ibadhiyah, sahabat nabi adalah:

هو كل مسلم رأى النبي صلى الله عليه وسلم، سواء جالسه، أم لا.

            Dia adalah setiap muslim yang melihat Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, sama saja apakah dia pernah duduk bersamanya atau tidak.

Imam Sa’id bin Al Musayyib Radhiallahu ‘Anhu (menantu Abu Hurairah), menjelaskan:

من أقام مع النبي صلى الله عليه وسلم سنة، فصاعدا، أو غزا معه غزوة.

Siapa saja yang menetap bersama Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam selama setahun atau lebih atau berperang bersamanya dalam sebuah peperangan. 

Menurut madzhab Malikiyah:

 

من اجتمع بالنبي صلى الله عليه وسلم في حياته، مؤمنا به، ومات على ذلك.

Siapa saja yang berkumpul bersama Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam dalam hidupnya, dia mengimaninya, dan mati dalam keadaan demikian.

Sebagian ahli ushul mengatakan:

من لقي النبي صلى الله عليه وسلم مسلما، ومات على الاسلام، أو قبل النبوة ومات قبلها على الحنفية، كزيد بن عمرو بن نفيل، أو ارتد وعاد في حياته.

 

 

Siapa saja yang berjumpa Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam sebagai seorang muslim, dan dia mati dalam Islam, atau dia hidup sebelum masa kenabian dan mati sebelum masa kenabian dalam keadaan agama yang hanif, seperti Zaid bin Amru bin Nufail, atau orang yang murtad dan kembali kepada Islam pada masa hidupnya (Nabi). (Lihat Syaikh Sa’diy Abu Jaib, Al Qamus Al Fiqhiy, Hal. 208. Cet. 2, 1988M. Darul Fikr)

Syaikh ‘Athiyah Muhamamd Salim menjelaskan:

من رآه ولو لحظة وهو مؤمن به ومات على الإسلام

Siapa saja yang melihatnya walau sesaat dan dia mengimaninya dan dia mati dalam keadaan Islam. (Syarh Bulughul Maram, 7/178)

Sedangkan mayoritas ulama terdahulu dan belakangan mengatakan:

هو أن الصحابي من لقى النبي صلى الله عليه وسلم مؤمنا به ومات على الاسلام

Sahabat nabi adalah siapa saja yang berjumpa dengan Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam yang mengimaninya dan dia mati dalam keadaan Islam. (Imam Al ‘Ijliy, Ma’rifah Ats Tsiqat, hal. 95. Cet. 1, 1985M-1405H. Maktabah Ad Dar)

Dan inilah definisi yang anggap kuat oleh Al Hafizh Ibnu Hajar. (Al Ishabah fi Tamyizish Shahabah, 1/7)

Bagaimanakah yang termasuk perjumpaan dengan nabi?

فَيَدْخُل فِيمَنْ لَقِيَهُ : مَنْ طَالَتْ مُجَالَسَتُهُ لَهُ ، وَمَنْ قَصُرَتْ ، وَمَنْ رَوَى عَنْهُ ، وَمَنْ لَمْ يَرْوِ عَنْهُ ، وَمَنْ غَزَا مَعَهُ ، وَمَنْ لَمْ يَغْزُ مَعَهُ ، وَمَنْ رَآهُ رُؤْيَةً وَلَوْ مِنْ بَعِيدٍ ، وَمَنْ لَمْ يَرَهُ لِعَارِضٍ ، كَالْعَمَى .

Maka yang termasuk orang yang berjumpa dengannya adalah: siapa saja yang lama bermajelis dengannya, siapa saja yang sebentar bersamanya, yang meriwayatkan hadits darinya, yang tidak meriwayatkan hadits darinya, siapa saja yang berperang dengannya, siapa saja yang tidak berperang dengannya, siapa saja yang meilhatnya walau dari jauh, dan siapa saja yang belum melihatnya karena penghalang seperti kebutaan. (Al Mausu’ah Al Fiqhiyah Al Kuwaitiyah, 34/81)

Jadi, jika kita rangkum semua makna ini maka sahabat nabi adalah seorang muslim yang hidup pada masa nabi, baik melihatnya atau tidak, lama atau sebentar, berinteraksi langsung atau tidak, dan dia mati dalam keadaan Islam, termasuk  siapa saja yang  sempat murtad lalu dia kembali kepada Islam.

Demikian tentang makna sahabat nabi, dan dari definisi ini maka jelas-jelas Muawiyah Radhiallahu ‘Anhu adalah sahabat nabi baik menurut definisi bahasa dan definisi  syariah, karena dia bersahabat dengan nabi menjadi muslim sampai akhir hayatnya, dia meriwayatkan hadits darinya, dia pernah perang bersamanya dan menjadi pembelanya, dia pernah shalat bersamanya, bahkan nabi pernah mendoakannya, dan menjadikannya sebagai penulis wahyunya! Wallahu A’lam

Kritikan Kaum Pendengki Terhadap Mu’awiyah Radhiallahu ‘Anhu dan Jawabannya

Para pendengki telah menuduh Mu’awiyah Radhiallahu ‘Anhu dengan berbagai tuduhan yang amat dipaksakan. Berita tentang ucapan dan perilaku Mu’awiyah Radhiallahu ‘Anhu, diselewengkan agar sesuai dengan hawa nafsu mereka.

Berikut ini kami maparkan  beberapa  krirtikan saja, terhadap Mu’awiyah Radhiallahu ‘Anhu, beserta tanggapan kami.

1.      Mu’awiyah menghalalkan riba

Berikut riwayatnya:

حدثنا هشام بن عمار، حدثنا يحيى بن حمزة، حدثني برد بن سنان، عن إسحاق ابن قبيصة، عن أبيه؛ أن عبادة بن الصامت الأنصاري، النقيب، صاحب رسول الله صلى الله عليه وسلم غزا، مع معاوية، أرض الروم. فنظر إلى الناس وهم يتبايعون كسر الذهب بالدنانير، وكسر الفضة بالدراهم. فقال: يا أيها الناس، إنكم تأكلون الربا.  سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول ((لا تبتاعوا الذهب بالذهب إلا مثلا بمثل. لا زيادة بينهما ولا نظرة)) فقال له معاوية: يا أبا الوليد، لا أرى الربا في هذه إلا من كان نظرة. فقال عبادة: أحدثك عن رسول الله صلى الله عليه وسلم وتحدثني عن رأيك! لئن أخرجني الله، لا أساكنك بأرض لك علي فيها إمرة. فلما قفل لحق بالمدينة. فقال له عمر بن الخطاب: ما أقدمك يا أبا الوليد؟ فقص عليه القصة، وما قال من مساكنته. فقال: ارجع يا أبا الوليد إلى أرضك. فقبح الله أرضا لست فيها وأمثالك. وكتب إلى معاوية: لا إمرة لك عليه. واحمل الناس على ما قال، فإنه هو الأمر.

Bercerita kepada kami Hisyam bin ‘Imar, bercerita kepada kami Yahya bin Hamzah, bercerita kepada saya Burdun bin Sinan, dari Ishaq bin Qabishah dari Ayahnya bahwa Ubadah bin Shamit Al Anshari seorang Utusan Sahabat Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam pergi berperang bersama Muawiyah ke negeri Rum. Suatu saat Ia melihat orang-orang tukar menukar emas dengan menambah beberapa dinar sebagai tambahan dan tukar menukar perak dengan tambahan beberapa dinar. Maka Ubadah bin Shamit berkata “Wahai manusia sesungguhnya kamu melakukan riba karena aku mendengar Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda “Tidak ada tukar menukar antara emas dengan emas kecuali setara dengan tidak menambah dan tidak menuggu (tunai)”. Muawiyah berkata kepadanya “ Wahai Abu Walid aku tidak melihat itu sebagai riba kecuali jika memang menunggu waktu”. Ubadah berkata “Aku berkata kepadamu hadis Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam sedang kamu berbicara dengan akal pikiranmu sendiri. Semoga Allah ‘Azza wa Jalla mengeluarkan aku, aku tidak mau tinggal di negeri  yang sama denganmu sedang engkau menjadi pemimpinnya”. Ketika Ubadah kembali ke Madinah maka Umar bertanya kepadanya “Apa yang membuatmu kembali wahai Abul Walid?”. Maka dia menceritakan perselisihannya dengan Muawiyah serta janjinya untuk tidak tinggal di tanah yang sama dengan Muawiyah. Umar berkata “kembalilah kamu ke negerimu Abul Walid, semoga Allah menjauhkan kebaikan suatu negeri yang tidak memiliki dirimu dan orang-orang sepertimu”. Kemudian Umar menulis surat kepada Muawiyah: “Kamu tidak berhak memerintahnya dan perintahkan orang-orang untuk mengikuti ucapannya (Abul Walid) karena dialah yang benar”. (HR. Ibnu Majah No. 18. Dishahihkan oleh Syaikh Al Albani dalam Shahih wa Dhaif Sunan Ibni Majah No. 18)

Hadits ini menunjukkan kelirunya Mu’awiyah bin Abi Sufyan Radhiallahu ‘Anhuma, dan kekeliruan itu pun tidak kita ingkari. Tetapi, tidak benar membawa kekeliruan ini dengan pemaknaan bahwa dia telah menghalalkan apa-apa yang Allah Ta’ala haramkan plus dijuluki membangkang terhadap Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, yakni riba. Yang diingkari Mu’awiyah Radhiallahu ‘Anhu adalah kebenaran atas keberadaan hadits tersebut, ini dalam rangka kehati-hatian beliau dalam meriwayatkan hadits. Hal ini dapat kita temui dalam hadits lain yang setema dengan hal ini.

حدثنا عبيدالله بن عمر القواريري حدثنا حماد بن زيد عن أيوب عن أبي قلابة قال كنت بالشام في حلقة فيها مسلم بن يسار فجاء أبو الأشعث قال قالوا أبو الأشعث أبو الأشعث فجلس فقلت له حدث أخانا حديث عبادة بن الصامت قال نعم غزونا غزاة وعلى الناس معاوية فغنمنا غنائم كثيرة فكان فيما غنمنا آنية من فضة فأمر معاوية رجلا أن يبيعها في أعطيات الناس فتسارع الناس في ذلك فبلغ عبادة بن الصامت فقام فقال إني سمعت رسول الله صلى الله عليه و سلم ينهى عن بيع الذهب بالذهب والفضة بالفضة والبر بالبر والشعير بالشعير والتمر بالتمر والملح بالملح إلا سواء بسواء عينا بعين فمن زاد أو ازداد فقد أربى فرد الناس ما أخذوا فبلغ ذلك معاوية فقام خطيبا فقال ألا ما بال رجال يتحدثون عن رسول الله صلى الله عليه و سلم أحاديث قد كنا نشهده ونصحبه فلم نسمعها منه فقام عبادة بن الصامت فأعاد القصة ثم قال لنحدثن بما سمعنا من رسول الله صلى الله عليه و سلم وإن كره معاوية ( أو قال وإن رغم ) ما أبالي أن لا أصحبه في جنده ليلة سوداء قال حماد هذا أو نحوه

Telah menceritakan kepada kami Ubaidillah bin Umar Al Qawariri yang berkata telah menceritakan kepada kami Hammad bin Zaid dari Ayub dari Abi Qilabah yang berkata “Ketika berada di Syam, saya mengikuti suatu halaqah dan disana ada Muslim bin Yasar, kemudian datanglah Abul Asy’ats. Lalu orang-orang berkata “Abul Asy’ats telah datang, Abul Asy’ats telah datang”. Ketika ia duduk, aku berkata kepadanya “ceritakanlah hadis kepada saudara kami yaitu hadis Ubadah bin Shamit”. Dia menjawab “baiklah, suatu ketika kami mengikuti perperangan dan di dalamnya ada Muawiyah, lalu kami mendapatkan ghanimah yang banyak diantaranya ada wadah yang terbuat dari perak. Muawiyah kemudian menyuruh seseorang untuk menjual wadah tersebut ketika orang-orang menerima bagian harta ghanimah maka orang-orang ramai menawarnya . Hal itu terdengar oleh Ubadah bin Shamit maka ia berdiri dan berkata “Sesungguhnya saya pernah mendengar Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam melarang jual beli emas dengan emas, perak dengan perak, gandum dengan gandum, jewawut dengan jewawut, kurma dengan kurma, garam dengan garam kecuali dengan takaran yang sama dan tunai, barangsiapa melebihkan maka ia telah melakukan riba”. Oleh karena itu orang-orang menolak dan tidak jadi mengambil wadah tersebut. Hal itu sampai ke telinga Muawiyah maka dia berdiri dan berkhutbah, dia berkata: “Kenapa ada beberapa orang menyampaikan hadis dari Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam padahal kami telah bersama Beliau dan kami tidak pernah mendengar hal itu dari Beliau”. Kemudian Ubadah bin Shamit berdiri dan mengulangi ceritanya dan berkata: “Sungguh kami akan selalu meriwayatkan apa yang kami dengar dari Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam meskipun Muawiyah membencinya” atau dia berkata “Saya tidak peduli walaupun akan dipecat dari tentaranya di malam hari yang gelap gulita”. Hammad mengatakan: ini atau yang seperti itu  ”. (HR. Muslim No. 1587, Al Baihaqi dalam As Sunan Al Kubra No. 10260, Ibnu Abi Syaibah dalam Al Mushannaf, 5/297)

Jadi, yang diingkari oleh Mu’awiyah adalah keberadaan hadits tersebut, bukan dia mengingkari keharaman riba. Walau kita menganggap bahwa ‘Ubadah bin Ash Shamit adalah pihak yang benar dan Mu’awiyah yang keliru, tetaplah kita tidak mencela dan menghinanya dengan sebutan dia telah menghalalkan riba dan inkar sunnah,   sebab kejadian seperti ini cukup sering terjadi, yakni seorang sahabat meriwayatkan hadits dari Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, lalu sahabat nabi yang lain –khususnya yang belum pernah dengar- mengingkarinya. Bukan karena mengingkari isinya, tetapi: benarkah adanya hadits tersebut?

Tetapi bagi orang yang di hatinya telah ada kebencian, maka bagaimana pun juga Mu’awiyah Radhiallahu ‘Ahu tetaplah salah.

Sungguh, zalim   adalah perbuatan yang diharamkan. Menimbang untuk orang lain secara semena-mena, tetapi untuk diri sendiri dibuat seadil mungkin. Sungguh, para sahabat nabi –Radhiallahu ‘Anhum – tidaklah ma’shum (terjaga dari dosa). Abu Bakar, ‘Umar, ‘Utsman, ‘Ali, dan selain mereka pernah melakukan kekeliruan. Namun, kita tidaklah mengotori lisan kita dengan mencerca mereka hanya karena kesalahan mereka yang tidak seberapa dibanding jasa mereka terhadap Islam. Na’udzubillah …. Itu bukan akhlak seorang muslim!

Apakah kita mau mencerca Ali bin Abi Thalib Radhiallahu ‘Anhu, karena beliau pernah membuat nabi marah? Sebagaimana diceritakan dalam hadits muttafaq ‘alaih (Imam Bukhari dan Imam Muslim).

عن علي أن رسول الله صلى الله عليه وسلم طرقه وفاطمة، فقال: (ألا تصليان؟) قال فقالت: يا رسول الله أنفسنا بيد الله.فإن شاء أن يبعثنا بعثنا، فانصرف حين قلت ذلك، ثم سمعته وهو مول يضرب فخذه وهو يقول: (وكان الانسان أكثر شئ جدلا)

            Dari ‘Ali, bahwa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam membangunkan Ali dan Fathimah. Beliau bersabda: “Kalian berdua sudah shalat (malam)?” Ali menjawab: “Wahai Rasulullah, jiwa kami ada di tangan Allah, jika Dia berkehendak niscaya Dia akan membangunkan kami.” Lalu nabi berpaling ketika saya mengatakan demikian, kemudian saya mendengarnya bergumam sambil memukul-mukul pahanya, dan bersabda: “Memang manusia itu suka banyak berdebat!” (HR. Muttafaq ‘Alaih)

            Adakah orang yang tega mencerca Ali bin Abi Thalib Radhiallahu ‘Anhu karena dia telah mendebat  nabi dan membuatnya kesal? Lalu  kenapa cercaan begitu mudah keluar ketika yang melakukan kesalahan adalah Mu’awiyah Radhiallahu ‘Anhu? Inilah ketidakadilan alias kezaliman. Memang kebencian sangat dekat dengan perilaku zalim (tidak pada tempatnya).

  1. Mu’awiyah Peminum Khamr

Tuduhan ini berdasarkan riwayat:

حَدَّثَنَا زَيْدُ بْنُ الْحُبَابِ، حَدَّثَنِي حُسَيْنٌ، حَدَّثَنَا عَبْدُ اللهِ بْنُ بُرَيْدَةَ قَالَ: دَخَلْتُ أَنَا وَأَبِي عَلَى مُعَاوِيَةَ فَأَجْلَسَنَا عَلَى الْفُرُشِ، ثُمَّ أُتِينَا بِالطَّعَامِ فَأَكَلْنَا، ثُمَّ ” أُتِينَا بِالشَّرَابِ فَشَرِبَ مُعَاوِيَةُ، ثُمَّ نَاوَلَ أَبِي، ثُمَّ قَالَ: مَا شَرِبْتُهُ مُنْذُ حَرَّمَهُ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ” ثُمَّ قَالَ مُعَاوِيَةُ: كُنْتُ أَجْمَلَ شَبَابِ قُرَيْشٍ وَأَجْوَدَهُ ثَغْرًا، وَمَا شَيْءٌ كُنْتُ أَجِدُ لَهُ لَذَّةً كَمَا كُنْتُ أَجِدُهُ وَأَنَا شَابٌّ غَيْرُ اللَّبَنِ، أَوْ إِنْسَانٍ حَسَنِ الْحَدِيثِ يُحَدِّثُنِي

Telah menceritakan kepada kami  Zaid bin Hubab yang berkata   kepadaku Husain yang berkata telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Buraidah yang berkata “Aku dan Ayahku datang  ke tempat Muawiyah, ia mempersilakan kami duduk di hamparan . Ia menyajikan makanan dan kami memakannya kemudian ia menyajikan minuman, ia meminumnya dan menawarkan kepada ayahku. Dia berkata: “Aku tidak meminumnya sejak diharamkan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam”. Muawiyah berkata “aku dahulu adalah pemuda Quraisy yang paling rupawan dan aku dahulu memiliki kenikmatan seperti yang kudapatkan ketika muda selain susu dan orang yang baik perkataannya berbicara kepadaku”. (HR. Ahmad No. 22941, Ibnu Abi Syaibah dalam Al Mushannaf, 11/94-95, tetapi tidak ada teks: ” ….  dan menawarkan kepada ayahku. Dia berkata: “Aku tidak meminumnya sejak diharamkan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam”. Ibnu ‘Asakir dalam Tarikh Dimasyq, 27/127. Syaikh Syu’aib Al Arnauth mengatakan; isnadnya qawwi-kuat )

Tentang perkataan: “Aku tidak meminumnya sejak diharamkan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam”. Siapakah yang mengucapkan kalimat ini ?

Imam Ibnu ‘Asakir memberikan komentar sebagai berikut:

أي: معاوية بن أبي سفيان، ولعله قال ذلك لِما رأَى من الكراهة والإنكار في وجه بريدة، لظنِّه أنه شرابٌ مُحرَّم، والله أعلم .

 

“Yaitu Mu’awiyah bin Abi Sufyan, barangkali dia mengatakan demikian ketika melihat adanya ketidaksukaan dan penolakan pada wajah Buraidah, yang menunjukkan  dugaan bahwa dia meminum sesuatu yang diharamkan. Wallahu A’lam.” (Tarikh Dimasyq, Hal. 417)

Keterangan Imam Ibnu ‘Asakir ini adalah kemungkinan pertama, yaitu menunjukkan bahwa justru Mu’awiyah Radhiallahu ‘Anhu bukanlah seorang pemabuk dan peminum khamr, sebab dia menjauhkan minuman tersebut sejak Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam melarangnya. Kemungkinan lain adalah jika kalimat : “Aku tidak meminumnya sejak diharamkan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam”, adalah ucapan Buraidah, maka ini semakin menunjukkan bahwa bisa jadi  Mu’awiyah belum tahu bahwa itu sudah diharamkan, atau mungkin dia sudah tahu tapi mentakwilnya, sehingga dia menghidangkan minuman itu ( dalam hadits itu tidak disebutkan jenis minumannya) lalu menyicipinya, sampai akhirnya Buraidah memberi tahu bahwa dia sudah tidak meminumnya sejak Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam mengharamkannya. Wallahu A’lam

  1. Mu’awiyah Radhiallahu ‘Anhu Memerintahkan Membunuh dan Makan Harta secara batil

Dari Abdullah bin Amr bin Al ‘Ash Radhiallahu ‘Anhuma, katanya:

هذا ابن عمك معاوية يأمرنا أن نأكل أموالنا بيننا بالباطل. ونقتل أنفسنا

“Inlah anak pamanmu, Mu’awiyah, dia memerintahkan kami untuk memakan harta kami secara batil dan memerintahkan kami membunuh jiwa-jiwa kami.” (HR. Muslim No. 1844)

Tidak benar hadits ini dijadikan alasan untuk menyebut bahwa Mu’awiyah Radhiallahu ‘Anhu memerintahkan pembunuhan dan makan harta haram.  Hadits ini tidak berbicara secara umum, melainkan   terkait perselisihan beliau dengan Ali bin Abi Thalib Radhiallahu ‘Anhu. Beliau berijtihad untuk memerangi para pembela Ali Radhiallahu ‘Anhu dan merampas harta mereka dalam konteks perang. Tentu, ini adalah ijtihad yang keliru. Oleh karena itu, Ahlus Sunnah tidaklah membela Mu’awiyah Radhiallahu ‘Anhu dalam beberapa kesalahannya, termasuk hal ini, dan dengan tegas mengatakan Ali Radhiallahu ‘Anhu adalah pihak yang benar. Tetapi, tidaklah kesalahan itu dijadikan alat untuk melabelkan Mu’awiyah Radhiallahu ‘Anhu sebagai seorang pembunuh dan gelar buruk lainnya. Sebab, kita paham bahwa salah dalam ijtihad diberikan satu pahala, walau diketahui kesalahan tersebut dikemudian hari berakibat fatal.

Hal ini juga ditegaskan oleh Al Imam An Nawawi Rahimahullah tentang hadits di atas:

الْمَقْصُود بِهَذَا الْكَلَام : أَنَّ هَذَا الْقَائِل لَمَّا سَمِعَ كَلَام عَبْد اللَّه بْن عَمْرو بْن الْعَاصِ ، وَذَكَرَ الْحَدِيث فِي تَحْرِيم مُنَازَعَة الْخَلِيفَة الْأَوَّل ، وَأَنَّ الثَّانِي يُقْتَل ، فَاعْتَقَدَ هَذَا الْقَائِل هَذَا الْوَصْف فِي مُعَاوِيَة لِمُنَازَعَتِهِ عَلِيًّا – رَضِيَ اللَّه عَنْهُ

“Maksud perkataan ini adalah bahwa orang yang mengucapkan ini ketika mendengar perkataan Abdullah bin Amr bin Al ‘Ash, dan menyebutkan tentang hadits pengharaman menentang khalifah, itu yang pertama, ada pun yang kedua tentang larangan dibunuhnya (khalifah). Si pengucap meyakini bahwa sifat ini ada pada diri Mu’awiyah karena dia telah menentang ‘Ali Radhiallahu ‘Anhu.” (Al Minhaj Syarh Shahih Muslim, 6/318. Mauqi’ Ruh Al Islam)

Peperangan antara keduanya tidak boleh membuat kita mengeluarkan tuduhan ‘murtad’ kepada salah satu di antara keduanya, atau kedua-duanya. Sebab Allah Ta’ala tetap mengisyaratkan, bisa saja terjadi kaum beriman akan saling memerangi. Allah Ta’ala pun tetap menyebut ‘mukmin’ kepada dua kelompok yang saling berperang itu.

Allah Ta’ala berfirman:

Dan kalau ada dua golongan dari mereka yang beriman itu berperang hendaklah kamu damaikan antara keduanya! Tapi kalau yang satu melanggar perjanjian terhadap yang lain, hendaklah yang melanggar perjanjian itu kamu perangi sampai surut kembali pada perintah Allah. Kalau dia telah surut, damaikanlah antara keduanya menurut keadilan, dan hendaklah kamu berlaku adil; sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang berlaku adil. (QS. Al Hujurat (49): 9)

Ayat ini dengan tegas menyebut dua golongan yang berperang sebagai ‘beriman.’ Wallahu A’lam

Pandangan Ulama Salaf Tentang Mu’awiyah

–          Abdullah bin ‘Abbas Radhiallahu ‘Anhuma

Berikut ini terdapat dalam At Tarikh Al Kabir-nya Al Imam Al Bukhari dengan sanad shahih:

قال ابراهيم بن موسى فيما حدثوني عنه عن هشام (بن يوسف ) عن معمر قال سمعت (همام ) بن منبه عن ابن عباس قال ما رأيت احدا اخلق للملك من معاوية.

Berkata Ibrahim bin Musa, dari Hisyam bin Yusuf, dari Ma’mar, dia berkata: saya mendengar Hammam bin Munabbih, dari Ibnu Abbas berkata: “Belum pernah saya menemukan orang yang paling ahli dalam mengatur pemerintahan selain Mu’awiyah Radhiyallahu ‘Anhu.” (At Tarikh Al Kabir, 7/327. Lihat juga Imam Ibnu ‘Asakir, Tarikh Dimasyqi, 59/174)

–          Abdullah bin Umar Radhialllahu ‘Anhuma

Dari Nafi’, bahwa Ibnu Umar berkata:

ما رأيت أحدا كان أسود بعد رسول الله (صلى الله عليه وسلم) من معاوية قلت هو كان أسود من أبي بكر قال أبو بكر كان خيرا منه وكان هو أسود منه قال قلت فهو كان أسود من عمر قال عمر والله كان خيرا منه وكان هو أسود منه   قال قلت هو كان أسود من عثمان قال رحمة الله على عثمان عثمان كان خيرا منه وهو أسود من عثمان

“Aku belum pernah melihat seorang pun yang kepemimpinannya lebih cakap setelah Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam dibandingkan Mu’awiyah.” Aku (Nafi’) bertanya: “Dia lebih cakap dibanding Abu Bakar?” Ibnu Umar menjawab: “Abu Bakar lebih baik darinya tetapi dia lebih cakap dalam kepemimpinan dibanding Abu Bakar.” Aku bertanya: “Apakah dia lebih cakap dibanding Umar?” Ibnu Umar menjawab: “Umar, demi Allah, lebih baik darinya tetapi dia lebih cakap dalam hal kepemimpinan dibanding Umar.” Aku bertanya: “Apakah dia lebih cakap dibanding Utsman?” Ibnu Umar menjawab: “Semoga Allah merahmati Utsman, Utsman lebih baik darinya tetapi dia lebih cakap dalam kepemimpinan dibanding Utsman.”(Imam Ibnu ‘Asakir,  Tarikh Dimasyqi, 59/174)

–          Imam Mujahid Rahimahullah (seorang mufassir masa tabi’in, murid senior Ibnu Abbas)

Berkata Al A’masy, bahwa Mujahid berkata:

لو رأيتم معاوية لقلتم هذا المهدي

            “Seandainya kalian melihat Mu’awiyah niscaya kau akan katakana: “Inilah Mahdi!” (Ibid, 56/172)

–          Imam Abu Ishaq As Subai’i Rahimahullah

Abu Bakar bin ‘Iyasy berkata, dari Abu Ishaq As Subai’i:

كان معاوية وكان وما رأينا مثله

“ Pada masa Mu’awiyah,  saya belum pernah melihat orang yang sepertinya.” (Ibid)

–          Imam Sa’id bin Al Musayyib Rahimahullah (Pemimpin para tabi’in)

Imam Az Zuhri berkata:

سألت سعيد بن المسيب عن أصحاب رسول الله (صلى الله عليه وسلم) فقال لي اسمع يا زهري من مات محبا لأبي بكر وعمر وعثمان وعلي وشهد للعشرة بالجنة وترحم على معاوية كان حقيقا على الله أن لا يناقشه الحساب

            “Aku bertanya kepada Sa’id bin Al Musayyib tentang para sahabat Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, dia berkata kepadaku: “Wahai Zuhri, dengarkan! Barangsiapa yang mati dalam keadaan mencintai Abu Bakar, Umar, Utsman, dan Ali, dan mengakui sepuluh orang yang dikabarkan masuk surge, dan memohonkan rahmat bagi  Mu’awiyah, maka Allah pasti membebaskannya dari pertanyaan-pertanyaan saat hisab.” (Tarikh Dimasyqi, 59/207. Al Bidayah wan Nihayah, 8/148)

–          Imam Abdullah bin Al Mubarak Rahimahullah

Muhammad bin Yahya bin Sa’id mengatakan:

سئل ابن المبارك عن معاوية فقيل له ما تقول فيه قال ما أقول في رجل قال رسول الله (صلى الله عليه وسلم) سمع الله لمن حمده فقال معاوية من خلفه ربنا ولك الحمد فقيل له ما تقول في معاوية هو عندك أفضل أم عمر بن عبد العزيز فقال لتراب في منخري معاوية مع رسول الله (صلى الله عليه وسلم) خير أو أفضل   من عمر بن عبد العزيز

Abdullah bin Al Mubarak pernah ditanya tentang Mu’awiyah,”Apa pendapatmu tentangnya?” Beliau menjawab,”Apa yang harus kukatakan terhadap lelaki, yang ketika Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam mengucapkan: Sami’ Allahu liman hamidah (Allah mendengar hamba yang memujiNya), lalu Mu’awiyah menyambutnya dari belakang Rabbana wa Lakal Hamdu (Segala puji bagiMu, wahai Rabb kami).”

Lalu ada yang bertanya: “Apa pendapatmu terhadap Mu’awiyah, apakah menurutmu ia lebih utama dari pada Umar bin Abdul Aziz?” Beliau berkata,”Sungguh celaka aku ini, Mu’awiyah yang telah menyertai Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam,  tentu lebih utama dan lebih baik daripada Umar bin Abdul Aziz.” (Tarikh Dimasyqi, 59/207-208. Al Bidayah wan Nihayah, 8/148)

Imam Abdullah bin Al Mubarak juga mengatakan:

تراب في أنف معاوية أفضل من عمر بن عبد العزيز

“Debu pada hidung Mu’awiyah adalah lebih utama dibanding Umar bin Abdul ‘Aziz.” (Tarikh Dimasyqi, 59/207.   Al Bidayah wan Nihayah, 8/148)

–          Imam Abu Mas’ud Al Ma’afi bin ‘Imran Rahimahullah

Muhammad bin Abdullah bin ‘Imar berkata:

سمعت المعافى بن عمران وسأله رجل وأنا حاضر أيما أفضل معاوية بن أبي سفيان أو عمر بن عبد العزيز فرأيته كأنه غضب وقال يوم من معاوية أفضل من عمر بن عبد العزيز ثم التفت إليه فقال تجعل رجلا من أصحاب محمد (صلى الله عليه وسلم) مثل رجل من التابعين

Aku mendengar Al Ma’afi bin ‘Imran, bahwa ada seorang yang bertanya kepadanya dan aku saat itu hadir: “Mana yang lebih utama antara Mu’awiyah bin Abi Sufyan atau Umar bin Abdil Aziz?” Aku melihat nampaknya dia marah, lalu berkata: “Seharinya Mu’awiyah adalah lebih utama dibanding Umar bin Abdil Aziz.” Lalu dia menengok kepada orang itu, dan berkata: “Kau menjadikan seorang laki-laki sahabat Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam sebanding dengan seorang tabi’in?” (Tarikh Dimasyqi, 59/207. Al Bidayah wan Nihayah, 8/148)

Ribah bin Al Jarah Al Maushili berkata:

سمعت رجلا سأل المعافى بن عمران فقال يا أبا مسعود أين عمر بن عبد العزيز من معاوية بن أبي سفيان فغضب من ذلك غضبا شديدا وقال لا يقاس بأصحاب رسول الله (صلى الله عليه وسلم) أحدا معاوية صاحبه وصهره وكاتبه وأمينه على وحي الله عز وجل  

            Aku mendengar ada seorang laki-laki bertanya kepada Al Ma’afi bin ‘Imran: “Wahai Abu Mas’ud, di manakah posisi Umar bin Abdil Aziz dibanding Mu’awiyah bin Abi Sufyan?” Abu Mas’ud  nampak sangat marah, dan berkata: “Jangan samakan seorang pun sahabat Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, Mu’awiyah adalah sahabatnya, iparnya, juru tulisnya, dan orang kepercayaannya  dalam menulis wahyu Allah ‘Azza wa Jalla.” (Ibid. Tarikh Baghdad, 1/95)

            Mu’awiyah adalah ipar Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, karena saudaranya yang perempuan yakni Ummu habibah menikah dengan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam.

            Al Ma’afi juga pernah berkata:

كان معاوية أفضل من ستمائة مثل عمر بن عبد العزيز

            “Mu’awiyah lebih utama 100 kali dibanding   semisal Umar bin Abdil Aziz.” (Imam Abu Bakar Al Khalal, As Sunnah, No. 668. Syamilah)

–          Imam Al Fadhl bin ‘Anbasah Rahimahullah

Berkata ‘Isa bin Khalifah Al Hadzdza:

كان الفضل بن عنبسة جالسا عندي في الحانوت فسئل   معاوية أفضل أم عمر بن عبد العزيز فعجب من ذلك وقال سبحان الله  أجعل من رأى رسول الله (صلى الله عليه وسلم) كمن لم يره قالها ثلاثا

            Dahulu Al Fadhl bin ‘Anbasah duduk bersama saya di sebuah kedai, dia ditanya apakah Mu’awiyah lebih utama atau Umar bin Abdil Aziz. Dia merasa heran dengan pertanyaan itu, dan berkata: “Subhanallah, apakah pantas disamakan orang yang telah melihat Rasulullah dengan orang yang belum pernah melihat beliau?” Ia ulangi ucapan itu tiga kali. (Ibid)

            Demikianlah komentar para sahabat dan tabi’in untuk Muawiyah Radhiallahu ‘Anhu, maka lemparlah ke tembok semua komentar buruk para pendengkinya.

Mewaspadai Para Pendengki Mu’awiyah dan Para Sahabat lainnya

Hari ini gerakan para pencela sahabat nabi sangat berani, walau mereka minoritas. Paling tidak hal itu mereka tampakan di dunia maya (internet), walau dalam kenyataan sehari-hari mereka menampakkan kebaikan dan senyuman terhadap kaum sunni. Mencela para sahabat dan mendegradasikan kedudukan mereka di hati umat, sama saja telah menghancurkan variable yang sangat penting dalam Islam. Siapakah yang menyebarkan Al Quran dan As Sunnah hingga sampai ke tangan kita? Siapakah yang menyebarkan Islam di muka bumi hingga keluar dari jazirah Arab? Siapakah yang melindungi agama pada awalnya dari serangan orang kafir? Ya, mereka adalah para sahabat nabi Radhialahu ‘Anhum.

Oleh karena itu para ulama sejak dahulu senantiasa menjaga kehormatan mereka dari serangan kaum pendengki. Mereka pun telah memberikan peringatan agar waspada terhadap makar  kaum munafiq yang mencoba menghilangkan eksistensi para sahabat, kecuali hanya sedikit saja.

Ada pun tentang Mu’awiyah, para salaf pun memberikan pembelaan terhadapnya, bukan pembelaannya dari perselisihannya terhadap Ali Radhiallahu ‘Anhu karena Salaf juga mencintai Ali Radhiallahu Anhu  dan membenarkan Ali, tetapi pembelaan mereka dari para pendengki Mu’awiyah dari kalangan fanatikus Ali bin Abi Thalib Radhiallahu ‘Anhu yang bersikap zalim dalam menyikapi perselisihan mereka berdua.

Ali bin Jamil berkata, aku mendengar Abdullah bin Al Mubarak berkata:

معاوية عندنا محنة فمن رأيناه ينظر إلى معاوية شزرا اتهمناه على القوم أعني على أصحاب محمد (صلى الله عليه وسلم)

“Bagi kami Mu’awiyah telah menjadi   ujian. Maka, Siapa saja yang kami lihat mengomentari Mu’awiyah dengan komentar  yang miring, maka kami  juga mencurigai sikapnya terhadap seluruh sahabat, yakni sahabat Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. ” (Tarikh Dimasyqi, 59/209. Al Bidayah wan Nihayah, 8/148)

Maka, menurut nasihat Imam Abdullah bin Al Mubarak, Ustadz di radio Rasil tersebut mesti dicurigai sikapnya terhadap sahabat nabi lainnya.

Abu Taubah Ar Rabi’ bin Nafi’ Al Halabi mengatakan:

معاوية ستر لأصحاب النبي (صلى الله عليه وسلم) فإذا كشف الرجل الستر اجترأ على ما وراءه

            “Mu’awiyah adalah tirai bagi para sahabat Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, jika seseorang berani membuka tirai ini maka terbukalah apa-apa yang ada di belakangnya (maksudnya para sahabat yang lain tidak akan luput dari celaan, pen).” (Tarikh Dimasyqi, 59/209. Al Bidayah wan Nihayah, 8/148. Tarikh Baghdad, 1/95. Mawqi’ Al Warraq )

             Imam Ahmad bin Hambal berkata kepada Al Maimuni:

يا أبا الحسن إذا رأيت رجلا يذكر أحدا من الصحابة بسوء فاتهمه على الاسلام.

            “Wahai Abul Hasan, jika kau lihat ada seorang yang membicarakan seorang sahabat nabi dengan buruk, maka curigailah keislamannya.” (Tarikh Dimasyqi, 59/209. Al Bidayah wan Nihayah, 8/148)

            Na’am! Curigailah keislaman orang yang membicarakan secara miring para sahabat nabi, dan Mu’awiyah Radhiallahu ‘Anhu adalah sahabat nabi.

            Al Fudhail bin Ziyad berkata:

سمعت أبا عبد الله يسأل عن رجل تنقص معاوية وعمرو بن العاص أيقال له رافضي ؟ فقال: إنه لم يجترئ عليهما إلا وله خبيئة سوء، ما انتقص أحد أحدا من الصحابة إلا وله داخلة سوء.

 

            Aku mendengar Abu Abdillah (Imam Ahmad bin Hambal) ditanya tentang seorang yang   yang merendahkan Mu’awiyah dan Amru bin Al Ash Radhiyallahu ‘anhuma , apakah boleh ia dikatakan Rafidhi (pengikut paham Rafidhah-syiah)? Dia berkata,”Sungguh, hanya orang yang  memiliki keyakinan buruk sajalah yang berani mencela keduanya. Sungguh, hanya orang yang  berkeyakinan buruk sajalah yang mau membenci salah seorang sahabat Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam.” (Tarikh Dimasyqi, 59/210. Al Bidayah wan Nihayah, 8/148)

Ya, betapa buruk keyakinan yang mencela Mu’awiyah ….

            Imam Waqi’ berkata:

معاوية بمنزلة حلقة الباب من حركه اتهمناه على من فوقه

“Posisi Mu’awiyah  bagaikan daun pintu. Siapa saja yang menggesernya  , maka kami akan mencurigainya.” (Tarikh Dimasyqi, 59/210)

Abul Harits berkata kepada Imam Ahmad bin Hambal:

ما تقول رحمك الله فيمن قال : لا أقول إن معاوية كاتب الوحي ، ولا أقول إنه خال المؤمنين ، فإنه أخذها بالسيف غصبا ؟ قال أبو عبد الله : هذا قول سوء رديء ، يجانبون هؤلاء القوم ، ولا يجالسون ، ونبين أمرهم للناس

            “Apa pendapatmu –semoga Allah merahmatimu- tentang orang yang mengatakan: “Saya tidak mengatakan Mu’awiyah sebagai penulis wahyu, dan tidak mengatakan sebagai pemelihara kaum mukminin, karena dia adalah perampok yang membawa pedang?” Berkata Abu Abdillah (Imam Ahmad): “Ini adalah ucapan yang buruk lagi jelek, singkirkanlah mereka, jangan duduk bersama mereka, dan kita menjelaskan kepada manusia tentang mereka.” (Imam Abu Bakar Al Khalal, As Sunnah, No. 663. Syamilah)

            Terakhir …. Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam pun memperingatkan orang yang mencela para sahabatnya.   Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

لا تسبوا أصحابي، فو الّذي نفسي بيده لو أنفق أحدكم مثل أحدٍ ذهباً ما بلغ مُدَّ أحدهم ولا نصيفه

            “Jangan kalian maki sahabatku, demi yang jiwaku ada di tanganNya. Seandainya salah seorang kalian menginfakan emas sebesar gunung uhud, tidaklah mampu menyamai satu mud pun amal mereka bahkan setengahnya.” (HR. Bukhari No. 3470, Muslim No. 2540, Abu Daud No. 4658, Ibnu Majah No. 161,   At Tirmidzi No. 3861. Al Baihaqi dalam As Sunannya No. 20696, dan lainnya. Hadits ini diriwayatkan dari jalur Abu Hurairah dan Abu Said Al Khudri)

            Sebagian kecil kalangan, justru menjadikan hadits ini   untuk menyudutkan Mu’awiyah Radhiallahu ‘Anhu, karena Mu’awiyah Radhiallahu ‘Anhu telah memerintahkan para khathib Jumat untuk memaki Ali bin Thalib Radhiallahu ‘Anhu di atas mimbar selama Mu’awiyah hidup. Tapi, sayangnya mereka sendiri  malah terjebak pada mencela sahabat nabi juga dan dalam jumlah yang lebih banyak, serta dalam kurun waktu berabad-abad sampai hari ini. Mereka bermain dengan hadits ini bahwa Muawiyah Radhiallahu ‘Anhu mencela salah seorang sahabat nabi yakni Ali Radhiallahu ‘Anhu, tetapi mereka sendiri mencela   sahabat nabi dalam jumlah yang sangat banyak. Wallahul musta’an …

Menyikapi Perselisihan Para Sahabat

Para Imam salaf, telah lama memberikan peringatakan kepada umat untuk berhati-hati dalam membicarakan para sahabat nabi, termasuk Mu’awiyah bin Abi Sufyan Radhiallahu ‘Anhuma. Bagi kaum yang adil (Ahlus Sunnah), membenci Ali Radhiallahu ‘Anhu dan Ahlul Bait (Fathimah, Al Hasan, dan Al Husein) adalah perbuatan kriminal yang dilakukan golongan nashibi. Mengkafirkan para sahabat, khususnya Ali, Mu’awiyah, Amr bin Al ‘Ash, dan Abu Musa Al Asy’ari  berserta para sahabat yang terlibat dalam pristiwa tahkim ketika perang Shiffin, adalah perbuatan kaum menyimpang yakni khawarij. Mengkultuskan Ali dan Ahlul Bait, hingga taraf mensucikan mereka, serta merendahkan Abu Bakar, Umar, Utsman, Abu Hurairah, Mu’awiyah, Amr bin Al ‘Ash, adalah perbuatan kaum zalim, yakni umumnya kaum rafidhah (syiah) walau ada di antara mereka yang tidak seekstrim itu, yakni kalangan Zaidiyah.

Ada pun Ahlus Sunnah, mengakui keutamaan para sahabat semuanya. Masing-masing mereka memiliki keutamaan yang spesifik. Dan mengakui pula di antara mereka  ada yang lebih utama dari lainnya. Ahlus Sunnah juga mengakui adanya kesalahan dan perselisihan yang pernah ada pada mereka, sebab Al ‘Ishmah (keterjagaan dari kesalahan) hanya milik kitabNya dan pribadi Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. Namun demikian, kesalahan-kesalahan yang mereka lakukan tidaklah membuat kita lancang dengan menyebut mereka sebagai munafiq dan murtad. Ketergelinciran mereka pada satu, dua, tiga sisi kehidupan tidaklah melupakan kita terhadap beragam kebaikan yang mereka lakukan dan tinggalkan untuk Islam dan umatnya. Sebab, jika najis  jatuh ke genangan air dua qullah tidaklah berpengaruh,  apalagi jika air itu sebanyak samudera.

Kita hanya mengatakan: “Semoga Allah Ta’ala membalas semua kebaikan mereka, menghapuskan kesalahan mereka dengan kebaikan yang mereka perbuat, dan mengampuni kesalahan mereka yang telah lalu.” Demikianlah yang Allah dan RasulNya tunjukkan kepada kita.

Allah Ta’ala berfirman:

إِنَّ الْحَسَنَاتِ يُذْهِبْنَ السَّيِّئَاتِ

            “Sesungguhnya perbuatan-perbuatan yang baik itu menghapuskan (dosa) perbuatan-perbuatan yang buruk.” (QS. Huud (11): 114)

Allah Ta’ala berfirman:

وَالَّذِينَ جَاءُوا مِنْ بَعْدِهِمْ يَقُولُونَ رَبَّنَااغْفِرْ لَنَا وَلإخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِالإيمَانِ وَلا تَجْعَلْ فِي قُلُوبِنَا غِلا لِلَّذِينَ آمَنُوا رَبَّنَا إِنَّكَ رَءُوفٌ رَحِيمٌ

Dan orang-orang yang datang sesudah mereka (Muhajirin dan Anshar), mereka berdoa: “Ya Rabb kami, beri ampunlah kami dan saudara-saudara kami yang telah beriman lebih dulu dari kami, dan janganlah Engkau membiarkan kedengkian dalam hati kami terhadap orang-orang yang beriman; Ya Rabb kami, Sesungguhnya Engkau Maha Penyantun lagi Maha Penyayang.” (QS. Al Hasyr (59): 10)

Dari Abu Dzar Al Ghifari Radhiallahu ‘Anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

اتق الله حيثما كنت واتبع السيئة الحسنة تمحها وخالق الناس بخلق حسن

            “Bertaqwa-lah kepada Allah di mana saja kamu berada, dan susul-lah berbuatan buruk dengan melakukan kebaikan, niscaya itu akan menghapuskannya, dan berakhlak-lah kepada manusia dengan akhlak yang baik.” (HR. At Tirmidzi No. 1987, katanya: hasan shahih. Al Hakim dalam Al Mustadraknya No. 178, katanya: hadits ini shahih sesuai syarat Bukhari-Muslim.  Ad Darimi No. 2791 , Ibnu Abi Syaibah dalam Al Mushannaf ,  6/18. Ahmad No. 21354,   Musnad Ibnu Al Ju’di No. 312. Al Baihaqi dalam Syu’abul Iman No. 8026 dan dalam Az Zuhd Al Kabir No. 869. Abu Nu’aim dalam Al Hilyah, 4/378. Syaikh Al Albani mengatakan: hasan. Lihat  Shahih wa Dhaif Sunan At Tirmidzi No. 1987. Sedangkan Syaikh Syu’aib Al Arnauth dalam tahqiqnya terhadap Musnad Ahmad mengatakan: hasan lighairih)

Demikianlah sikap kita dalam menimbang  kebaikan dan fitnah yang terjadi pada masa sahabat Ridhawanullah ‘Alaihim, dengan neraca yang lurus dan seimbang.     Al Ustadz Hasan Al Banna Rahimahullah – semoga Allah Ta’ala memasukannya bersama golongan syuhada- berkata:

 وكل مسألة لا ينبني عليها عمل فالخوض فيها من التكلف الذي نهينا عنه شرعا , ومن ذلك كثرة التفريعات للأحكام التي لم تقع , والخوض في معاني الآيات القرآنية الكريمة التي لم يصل إليها العلم بعد ، والكلام في المفاضلة بين الأصحاب رضوان الله عليهم وما شجر بينهم من خلاف , ولكل منهم فضل صحبته وجزاء نيته وفي التأول مندوحة .

Setiap masalah yang  tidak dibangun di atasnya sebuah amal -sehingga menimbulkan perbincangan yang  tidak produktif- adalah kegiatan yang dilarang secara syar’i. Misalnya memperbincangkan  baragam hukum tentang masalah yang tidak benar-benar terjadi, atau memperbincangkan makna ayat-ayat Al-Qur’an yang kandungan maknanya tidak dipahami oleh akal pikiran, atau memperbincangkan perihal perbandingan keutamaan dan perselisihan yang terjadi di antara para sahabat, padahal masing-masing dari mereka memiliki keutamaannya sebagai sahabat Nabi dan mendapat pahala sesuai niatnya. Dan, dengan melakukan ta’wil ( atas perilaku para sahabat) kita akan terlepas dari persoalan. (Ushul ‘Isyrin No. 9)

Wallahu A’lam wal Hamdulillahi Rabbil ‘Alamin …

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (8 votes, average: 10,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Farid Nu'man Hasan
Lahir di Jakarta, Juni 1978. Alumni S1 Sastra Arab UI Depok (1996 - 2000). Pengajar di Bimbingan Konsultasi Belajar Nurul Fikri sejak tahun 1999, dan seorang muballigh. Juga pengisi majelis ta'lim di beberapa masjid, dan perkantoran. Pernah juga tugas dakwah di Kabupaten Sambas, Kalimantan Barat, selama dua tahun. Tinggal di Depok, Jawa Barat.
  • el fath

    Subhanallah.. lega dahaga ini..

  • Rasyid

    Betul sekali. Ahlu sunnah wal jamaah berpendapat bahwa Ali dan Muawiyah berijtihad, dan Ijtihad Ali lebih benar. Muawiyah keliru dalam berijtihad, namun ia tetap dapat satu pahala.

    • Pancasilais

      innalillah ribuan yang mati anda anggap dapat satu pahala bersiaplah anda mempertanggung jawabkan keyakinan rusak ini diahadapan Allah sebagai bagian dari kelompok yang membolehkan tertumpahnya darah. Yang paling tepat semuanya kita serahkan pada Alllah. bagi mereka amal mereka, bagi kami amal kami dan kami memdoakan agar seluruh kaum muslimin diampuni Allah dosa-dosanya.

  • Ajund Sii Unned

    iya nih.. radio rasil kayaknya syiah ya…sering ngebelain syiah..

    • Pancasilais

      dasar salafi takfiri yang akan menghancurkan NKRI, semua orang yang berbeda dengan anda dianggap syiah

  • Pancasilais

    kasian ustadz politik ini, seharusnya diskusi langsung dengan ustadz yang di Rasil jangan lewat media massa yang semakin memecah belah ummat, sehingga cukup berdua tidak memperkeruh suasana.

  • T Hasbi Idham

    Sejarah Muawiyah sebaiknya anda bertanya kepada imam besar FPI Habib Riziq Shihab…mudah2an diterangkan sejelas2nya…..

Lihat Juga

Ilustrasi. (alukah)

Radio Finlandia Akan Siarkan Al-Quran