Home / Berita / Nasional / Presiden Diminta Pulihkan Daya Beli Masyarakat

Presiden Diminta Pulihkan Daya Beli Masyarakat

habib nabildakwatuna.com – Jakarta.  Anggota Komisi IV DPR, Habib Nabiel Almusawa meminta Presiden dan Menko Perekonomian untuk mengambil langkah guna menyikapi menurunnya daya beli masyarakat sebagai dampak kebijakan menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM).

“Pulihkan daya beli segera, jangan lelet”, tandasnya.

Dampak kenaikan BBM, menurutnya, tidak saja dirasakan oleh masyarakat penerima BLSM (bantuan langsung sementara masyarakat).  Tetapi juga dirasakan oleh masyarakat dalam kategori mampu, yang semula mengkonsumsi daging sapi.

”Ada laporan dari Malang, Jawa Timur,  rumah potong hewan (RPH) setempat terpaksa mengurangi aktivitas memotong sapi dari semula 70 menjadi 50 ekor per hari karena permintaan daging sapi oleh masyarakat berkurang”, ungkapnya.

”Kalau masyarakat mampu saja terkena dampak, apalagi kategori masyarakat di bawahnya”, ucapnya.

Ia yakin, hal serupa tidak saja terjadi di Malang.  ”Tetapi terjadi juga di daerah-daerah lainnya.  Ibarat gunung es, yang kelihatan sedikit tetapi sebenarnya banyak. Di Malang diketahui karena ada laporan. Di daerah lain belum diketahui karena tidak ada laporan”, tuturnya.

Dari kasus tersebut, lanjutnya, menunjukkan juga bahwa kenaikan harga daging sapi bukan karena minimnya pasokan. ”Tetapi karena harganya memang naik sebagai dampak kenaikan harga BBM”, ujarnya.

”Jadi kenaikan harga daging sapi dan harga-harga komoditas lainnya terjadi karena naiknya harga BBM.  Dengan demikian, kalau harga-harga komoditas naik jangan menyalahkan kementerian yang mengurus pasokan pangan.  Salahkan diri sendiri yang membuat kebijakan menaikkan harga BBM”, pangkas nya. (sbb/dkw)

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

Pernyataan Sikap PBNU Terkait #AksiDamai411: “Saatnya Memenuhi Rasa Keadilan Masyarakat”