Home / Pemuda / Cerpen / Adek Cinta Ramadhan

Adek Cinta Ramadhan

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Ilustrasi. (coroflot.com / kchemnad)
Ilustrasi. (coroflot.com / kchemnad)

dakwatuna.com Pagi itu, adek tampak termenung di depan kalender yang terpajang di tengah ruangan, setelah beberapa menit yang lalu memelototi TV di kamarnya. Adek, panggilan kesayangan yang ibu berikan padanya memang menampakkan sosok yang paling manja di rumah, padahal dia sudah kelas 1 SD.

            “Adek, lagi apa?”, tanyaku yang memang dari tadi melihat gerak-geriknya yang aneh.

“Hm.. kak, bentar lagi Ramadhan ya?”

Pertanyaannya mengingatkanku tentang Ramadhan tahun lalu, sebelum adek masuk kelas 1 dia memang tidak pernah mengingat Ramadhan, bahkan saat diajak shaum pun masih merengek-rengek meminta jajan setelah adzan dzuhur berkumandang. Dan pertanyaannya itu membuatku heran.

“Iya dek, hayoo udah nyiapin apa aja buat Ramadhan?”, tanyaku senang.

“Hm… Nyiapin makanan yang baaanyaaaakk banget”, jawabnya semangat.

“Hahaha makanan mulu nih adek”, ku cubit pipinya yang tembem.

“Idiih.. emangnya kakak nyiapin apa?”, tanyanya menantang.

“Hm… Kakak nyiapin CINTA buat Ramadhan”, jawabku mantap membuatnya keheranan.

“CINTA?? Ah dasar anak gede cinta-cintaan mulu”, jawabnya meledek.

“Eitt.. jangan salah dulu, sekarang kakak tanya sama adek. Adek cinta ayah sama ibu gak?”

“Iya lah kak..” jawabnya mantap.

“Hm.. kalau adek cinta ayah sama ibu, adek pasti seneng kan kalau mereka datang?”, tanyaku meyakinkan.

“Iya dong.. malah adek suka nungguin mereka datang kak”

“Nah tuh, terus apa yang adek siapin buat ayah sama ibu sebelum datang?”

“Hm… Nyiapin tangan adek buat minta oleh-oleh, hehe..”

“Hahaha kamu..”, Ku cubit lagi pipinya yang tembem itu.

“Beneran kak, pokoknya adek siap-siap juga buat meluk ayah sama ibu”

”Nah begitulah dek, kalau kita cinta Ramadhan pasti kita seneng Ramadhan datang, bahkan kita tunggu-tunggu kedatangannya kan? Sama seperti adek yang selalu menunggu ayah sama ibu datang. Dan persiapan diri kita dengan cinta itu sama kaya adek yang nyiapin pelukan buat mereka”

“Ohh gitu ya kak? Adek juga seneng Ramadhan mau datang. Kata ibu guru di sekolah, tahun ini adek harus full puasanya”

“Wah bagus itu dek.. biar Ramadhannya berkah, kita harus siapin 7 cinta di bulan Ramadhan”, aku mulai memancing adek untuk bertanya.

“Banyak banget kak 7 cinta.. cinta apa aja?”, tanyanya penasaran.

Ku tarik tangannya, dan kubuka jarinya satu per satu.

“Nih ya kata ustad kakak di kampus, kita harus jadikan bulan Ramadhan ini menjadi bulan peningkatan cinta. Caranya  Cinta Ilmu, Cinta shaum, Cinta Al-Qur’an, Cinta Shodaqoh, Cinta masjid, Cinta Shalat dan Cinta dzikir”, tepat jari tangannya menunjukkan angka 7. Dia nampak termenung sambil mengangguk-anggukan kepalanya, memandangi ketujuh jarinya yang terbuka.

“Wah kak, adek susah menghafalnya..”

“Hm.. kakak tau nih biar adek dapetin 7 cinta itu tanpa dihafal”

Dia kembali keheranan, “Caranya?”

“Adek harus rajin bangun pagi buat sahur biar puasanya full, terus adek harus rajin sekolah, ngaji ke masjid, rajin sholat dan dzikir ba’da shalat.. udah hafal kan bacaan shalatnya?”

“Hafal dong kak.. adek kan di TPA rangking satu”, jawabnya bangga.

Ku elus kepalanya dengan lembut, “Pinter adek.. nah satu lagi nih, kalau adek puasa kan uang jajannya masih awet tuh, adek shodaqohkan sebagian untuk kencleng masjid ya”

“Siap kak. Ihhh.. Adek makin seneng kalau Ramadhan datang. Kata bu guru adek bisa dapat banyak pahala dari Allah kalau adek baik. Adek cinta Ramadhan..”, perkataannya terlihat bersemangat.

Aku pun tersenyum dan merenung memikirkan semangat seorang anak kecil yang menyambut Ramadhan itu. Masihkan diri kita semangat sepertinya? Lantas sudah sampai manakah persiapan diri kita untuk menyambut Ramadhan? Masih di depan pagar atau sudah sampai di depan pintu?

“Kakak, jangan ngelamun. Ayo ajarin adek baca Al-Qur’an”

Segera pagi itu, aku mendapatkan semangat menjadikan bulan Ramadhan ini menjadi bulan untuk menanamkan kewajiban dan meraih kesucian dengan 7 cinta.. InsyaAllah

About these ads

Redaktur: Aisyah

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (2 votes, average: 9,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Lihat Juga

Al-Quran yang Shalih LiKulli Zaman Wal Makan Membuktikan Bahwa Li Kulli Zaman Rijaaluhu