Home / Berita / Internasional / Asia / Muslim Jepang Temukan Hidayah Melalui Keindahan Ajaran Islam

Muslim Jepang Temukan Hidayah Melalui Keindahan Ajaran Islam

Shimoyama Shigerudakwatuna.com – Tokyo.  Menemukan Islam dengan jarak ribuan mil dari rumahnya, seorang muslim Jepang telah mengabdikan hidupnya untuk menyebarkan ajaran Islam secara benar dan menyampaikan citra Islam yang hakiki.

“Saya pikir Jepang mewarisi pandangan barat yang agak bias mengenai Islam, dan pandangan ini telah memperburuk kecenderungan,” kata Shimoyama Shigeru, seorang muslim Jepang yang mengabdikan dirinya di Masjid Tokyo Camii dan Turkish Culture Center, Jepang, Senin (17/6).

Sebagai contoh, banyak orang di Jepang menjadi akrab dengan ungkapan “baik itu Qur’an atau pedang.” Menurutnya, ungkapan itu telah mendapat pertentangan dalam jalur pemahaman tepat mengenai Islam.

“Terutama setelah peristiwa 9/11, dampak pemberitaan media telah membuat Islam kelihatan seolah-olah mengintimidasi dan menakutkan bagi agama banyak orang,” ungkap Shigeru seperti dilaporkan media Nippon.

Shigeru pertama kali mengetahui seluk beluk Islam saat dalam perjalanan ke sungai Nil, Mesir menuju Sudan sebagai mahasiswa universitas pemuda di Mesir. Di sana, ia bertemu dengan orang yang berbeda dengan dirinya di mana dapat memenuhinya dengan keramahan meskipun mereka tidak mengerti sedikit pun apa yang Shigeru katakan.

“Saya bertemu dengan orang-orang Afrika muslim dan keramahan mereka membuat kesan yang mendalam pada saya. Kemudian, saya terkejut saat mengetahui bahwa kebaikan mereka berasal dari ajaran Islam,” ujarnya.

Saat kembali ke Jepang, Shigeru bertemu dengan seorang mahasiswa Irak di Universitas Tokyo yang memberinya motivasi akhir untuk menjadikan dia seorang muslim.

“Kelembutan hatinya dan cinta persaudaraan terikat dengan imannya sebagai seorang muslim,” kenang Shigeru.

Dia mengungkapkan, pengalaman itu adalah titik awal bagi orang seperti dia sekarang ini.

“Sejujurnya, saya tidak terlalu banyak mempunyai keyakinan pada Tuhan hingga saya menjadi seorang muslim. Setelah saya bergabung dengan komunitas muslim dan mulai beribadah bersama umat Islam lainnya dari berbagai macam ras, berdampingan sebagai saudara, saya menyadari betapa indahnya Islam itu,” tambahnya.

Islam mulai berkembang di Jepang pada 1920 melalui imigrasi ratusan muslim Turki dari Rusia pasca revolusi Rusia. Pada 1930, jumlah muslim di Jepang mencapai sekitar 1000 orang.

Gelombang lain imigran yang mendorong jumlah penduduk muslim mencapai puncaknya pada tahun 1980-an, bersama dengan pekerja migran dari Iran, Pakistan, dan Bangladesh.

Jepang sekarang adalah rumah bagi komunitas muslim yang berkembang dari sekitar 120.000 orang di antara hampir 127 juta penduduk, menjadikan Jepang berada di urutan kesepuluh negara terpadat di dunia. (ir/mina)

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (8 votes, average: 8,88 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

Ilustrasi. (vm-kompania.com)

Implementasi Perkembangan Praktik Audit Syariah di Bank Islam Malaysia

Organization