02:56 - Minggu, 20 April 2014
maswahyu

Perhatikan 3 Hal Ini Agar Proses Taaruf Tak ‘Mentok’ di Orang Tua

Rubrik: Artikel Lepas | Oleh: maswahyu - 17/06/13 | 12:30 | 08 Shaban 1434 H

akad nikahdakwatuna.com - Ikhtiar taaruf menuju pernikahan tak selamanya berjalan mulus, ada kalanya proses taaruf ‘mentok’ di tengah jalan sehingga diputuskan untuk mengakhiri proses yang telah dijalani. Selain ketidakcocokan antara pihak-pihak yang bertaaruf, faktor orang tua kedua belah pihak tak sedikit pula yang menjadi penyebab tidak berlanjutnya proses taaruf tersebut. Berikut ini 3 hal yang perlu anda perhatikan untuk mengantisipasi agar proses taaruf yang anda jalani tak ‘mentok’ di orang tua.

1. Dapatkan Ijin Menikah dari Orang Tua

Ijin menikah dari orang tua saya letakkan di urutan pertama karena memang menjadi ‘kunci’ dari proses taaruf. Pastikan ijin menikah dari orang tua sudah anda dapat sebelum proses taaruf anda jalani. Tidak ada ijin menikah dari orang tua, maka tidak ada proses taaruf yang perlu anda jalani. Tentunya ijin yang memang bersumber dari keridhoan orang tua, bukan ijin menikah yang diberikan ‘terpaksa’ karena ‘ancaman-ancama­n’ yang terus menerus anda berikan ke orang tua.

Fenomena yang terjadi sekarang ini, tak sedikit yang coba-coba untuk memulai proses taaruf meskipun belum ada ijin menikah dari orang tua. Pengkondisian ke orang tua justru malah diakhirkan, tidak dilibatkan sejak awal proses taaruf. Padahal orang tua/wali bagi seorang wanita adalah mutlak keberadaannya, karena beliaulah pengucap lafadz Ijab saat akad nikah yang intinya MENIKAHKAN si akhwat dengan si mempelai pria. Kalau yang berwenang untuk menikahkan saja belum memberi ijin, lalu untuk apa berproses taaruf?

Begitu pula di sisi ikhwan, meskipun di pihak ikhwan tidak memerlukan keberadaan wali, namun jangan lupakan bahwa di pelaminan kelak akan ada orang tua yang mendampingi di kanan dan kiri anda bersama istri anda. Kebahagiaan di hari pernikahan anda kelak bukan hanya milik anda bersama istri anda, namun juga kebahagiaan kedua orang tua anda, keluarga besar anda, dan juga rekan-rekan anda yang lain. Seorang anak yang baik tidak akan tega untuk mengesampingkan­ kebahagiaan orang tua di hari pernikahannya nanti, bukan?

Bila orang tua anda sudah memberi ijin untuk menikah, proses taaruf bisa anda awali dengan langkah selanjutnya di nomer 2. Namun bila ijin menikah belum anda peroleh karena ada persyaratan tertentu dari orang tua, maka bersabarlah, perbanyak puasa dan amal ibadah lain, persiapkan diri sebaik-baiknya sambil memenuhi persyaratan yang orang tua berikan tersebut. Jangan memberikan harapan apabila ada request taaruf yang datang, tolaklah secara halus request taaruf tersebut hingga orang tua memberikan ijin untuk menikah.
2. Sepakati Kriteria Sebelum Memulai Proses

Karena kesibukan atau hal-hal lainnya, kebanyakan orang tua menyerahkan sepenuhnya pada si anak untuk mencari calon yang diinginkan. Meskipun demikian, tak sedikit pula proses yang akhirnya ‘mentok’ karena ternyata calon yang disodorkan si anak belum sesuai dengan yang diharapkan orang tua. Untuk mengantisipasi hal itu, anda perlu berkomunikasi dengan orang tua untuk mencari ‘kesepakatan kriteria’ antara anda dengan orang tua SEBELUM memulai proses taaruf.

Dalam ikhtiar taaruf, sejatinya anda bukan hanya mencari calon pasangan anda, namun anda juga mencarikan calon menantu bagi orang tua anda. Karena itu, carilah titik temu antara kriteria calon pasangan yang anda inginkan dengan kriteria calon menantu yang orang tua inginkan, kriteria mana yang bisa ‘dinego’ dan mana yang tidak. Misalkan kriteria anda seseorang yang sholih/­sholihah dan hafalan quran minimal 1 juz, dan kriteria orang tua anda yang tidak bisa ‘dinego’ adalah seorang yang pendidikannya minimal S1, sesuku, dan memiliki pekerjaan yang layak, maka anda tinggal kombinasikan kriteria-kriter­ia tersebut menjadi : Sholih/­sholihah, hafalan quran minimal 1 juz, pendidikan minimal S1, sesuku, dan memiliki pekerjaan yang layak.

Saya sendiri tidak mau berkomentar panjang lebar mengenai perdebatan penetapan kriteria S1 – non S1, sesuku – tidak sesuku, dan pertentangan yang lainnya. Yang bisa saya sampaikan, dalam pencarian jodoh cukuplah kriteria SHOLIH/­SHOLIHAH jadi kriteria utama dan kriteria-kriter­ia lainnya bisa ‘suka-suka’, mau itu S1, non S1, sesuku, beda suku, dan lain-lain. Jodoh anda kelak bisa saja S1, namun bisa juga non S1. Mungkin jodoh anda sesuku, namun bisa juga tidak sesuku. Berhubung kesepakatan kriteria dengan orang tua anda seperti itu, maka itulah kriteria yang jadi pegangan anda dalam ikhtiar mencari jodoh.

Apabila disederhanakan,­ kriteria pegangan anda dalam ikhtiar pencarian jodoh adalah seseorang yang ‘SHOLIH/­SHOLIHAH’ dan ‘DISETUJUI ORANG TUA’, cukup dua hal itu. Kalau anda bisa menghadirkan calon yang SESUAI kesepakatan kriteria tersebut HAMPIR PASTI calon tersebut akan DITERIMA orang tua anda. Sebaliknya, bila anda menghadirkan calon yang TIDAK SESUAI kesepakatan kriteria tersebut HAMPIR PASTI calon tersebut akan DITOLAK orang tua anda. Jadi, kalau bisa menemukan seseorang yang sholih/­sholihan dan disetujui orang tua, untuk apa mencari yang tidak disetujui orang tua?

 

3. Ikhtiarkan 4 ‘Yes!’ Menuju Pernikahan

Berdasarkan ‘kriteria kesepakatan’ yang telah disepakati di sebelumnya, anda bisa mulai berikhtiar mencari calon pasangan anda. Agar lebih terjaga, anda bisa meminta bantuan perantara yang tepercaya untuk membantu ikhtiar ini. Kalaupun anda tidak memakai perantara, setidaknya ada pendamping yang menjadi orang ketiga dalam setiap proses taaruf yang anda jalani sehingga setan tidak berkesempatan menjadi yang ketiganya.

Saya ingatkan lagi, anda bukan hanya mencari calon pasangan untuk anda, melainkan juga mencarikan calon menantu bagi orang tua anda. Karena itu, orang tua anda juga berhak atas ‘sesi taaruf’ tersendiri dengan si calon tersebut. Meskipun pada akhirnya anda berproses dengan seseorang yang sesuai dengan ‘kesepakatan kriteria’, mungkin saja ada beberapa hal yang berpotensi menjadi ganjalan pada orang tua. Untuk awalan anda bisa sampaikan biodata lengkapnya ke orang tua, kalau orang tua OK di biodata bisa diagendakan untuk silaturahim di satu waktu, dan berikan kesempatan ke orang tua untuk bertaaruf dengan si calon tersebut. Atau kalau ada metode taaruf lain pun bisa anda pilih, asalkan sesuai adab-adab yang disyariatkan.

Apakah sudah cukup sampai di orang tua anda? Tentu saja belum, karena masih ada orang tua lain yang perlu dilibatkan dalam proses taaruf, yaitu orang tua calon pasangan anda. Anda dengan si calon dan si calon dengan orang tua anda mungkin saja sudah OK. Namun, apakah demikian juga antara anda dengan calon mertua anda? Kemudian, antara orang tua anda dengan orang tua calon anda? Maka, setidaknya perlu ada 4 ‘Yes!’ yang anda dapatkan menuju pernikahan yang anda idam-idamkan:
1. Anda dengan calon anda: Yes!

2. Calon anda dengan kedua orang tua: Yes!

3. Anda dengan orang tua calon anda: Yes!

4. Orang tua anda dengan orang tua calon anda: Yes!
Ikhtiarkan untuk mendapatkan 4 ‘Yes!’ itu dalam proses taaruf, insya Allah bila 4 ‘Yes!’ sudah didapatkan tinggal satu ‘Yes!’ lagi dari Allah saat lafadz ijab kabul terucap di hari pernikahan anda nanti.
Semoga bermanfaat. Wallahua’lam bisshowab.

maswahyu

Tentang maswahyu

Bernama lengkap Tri Wahyu Nugroho. Admin RumahTaaruf.com; Konselor ta'aruf pranikah; Mediator 250-an proses ta'aruf pranikah; 4,5 tahun-an beraktivitas di media perta'arufan pranikah melalui situs www.myQuran.org; Salah satu pemateri di agenda… [Profil Selengkapnya]

Redaktur: Aisyah

Topik:

Keyword: , , , ,


Beri Nilai Naskah Ini:

Nilai 1Nilai 2Nilai 3Nilai 4Nilai 5Nilai 6Nilai 7Nilai 8Nilai 9Nilai 10 (3 orang menilai, rata-rata: 10,00 dalam skala 10)
Loading ... Loading ...


Akses http://m.dakwatuna.com/ dimana saja melalui ponsel atau smartphone Anda.
Iklan negatif? Laporkan!
Iklan negatif? Laporkan!
90 queries in 1,110 seconds.