21:46 - Kamis, 24 April 2014

MUI Tanggapi Jeritan Hati Polwan yang Ingin Berjilbab

Rubrik: Nasional | Kontributor: dakwatun - 04/06/13 | 16:44 | 25 Rajab 1434 H

Polwan berjilbab tetap dapat melaksanakan tugasnya (ilustrasi)

Polwan berjilbab tetap dapat melaksanakan tugasnya (ilustrasi)

dakwatuna.com – Jakarta. Keinginan untuk berubah kearah yang lebih baik adalah hak setiap manusia, tidak memandang status sosial maupun profesi. Mengenakan jilbab misalnya. Sungguh sangat luar biasa animo umat Islam khususnya muslimah yang mengenakan jilbab. Wanita berjilbab bukan lagi menjadi pemandangan yang aneh di negeri ini. Bukan hanya mereka yang bekerja pada sektor-sektor agama saja yang mengenakan jilbab, bahkan mereka yang bergelut dalam sektor pekerja swasta dan pemerintahan pun sudah tidak menjadi hal yang aneh lagi jika mereka menggunakan jilbab dalam keseharian mereka.

Demikian pula di dunia kepolisian kita. Ternyata cukup banyak anggota Korps Polisi Wanita (Polwan) di Tanah Air yang ingin berseragam sambil memakai hijab. Bahkan, para polwan yang bertugas di Polda Jawa Tengah sudah pernah membuat surat kepada Kapolri agar mendapat izin berseragam Polri sambil memakai hijab.

Sayangnya, keinginan para polwan tersebut terbentur dengan belum adanya peraturan Kepala Kepolisian Republik Indonesia (Kapolri) yang mengatur tentang penggunaan seragam Polwan berjilbab di luar Kepolisian Daerah (Polda) Nangroe Aceh Darussalam (NAD).

Ustaz Wahfiudin mengungkapkan banyak sekali polwan yang mencurahkan hatinya ingin memperoleh izin memakai hijab, tapi tidak dikabulkan.

”Sudah lebih dari tiga tahun hati nurani saya menjerit karena sepulang dari menunaikan ibadah haji, saya berkeinginan besar untuk mengenakan seragam polri dengan berhijab,” kata seorang perwira polwan yang pernah bertugas di jajaran Polda Jawa Tengah kepada Ustaz Wahfiudin.

Masih menurut pengakuan seorang perwira polwan kepada Ustaz Wahfiudin, ada niatan perwira polwan tersebut ingin mengajukan pensiun dini jika tidak diizinkan berhijab.

”Ini sudah melanggar Hak Asasi Manusia (HAM) kami sebagai wanita muslimah yang ingin melaksanakan perintah Allah SWT. Bagi saya yang terpenting adalah mendapat izin mengenakan jilbab, karena sekarang ketika saya berbaju dinas tanpa mengenakan jilbab saya risih dengan terlihat aurat kepala, lengan dan kaki,” ujar perwira polwan tersebut kepada Ustaz Wahfiudin.

”Jeritan hati perwira Polwan tersebut juga telah disampaikan ke MUI, para ulama dan DPR RI,” kata Ustaz Wahfiudin.

Laporan dari salah seorang polisi wanita (polwan) yang dilarang mengenakan jilbab ini pun segera mendapat tanggapan dari Majelis Ulama Indonesia (MUI).

Wakil Sekretariat Jenderal Majelis Ulama Indonesia (MUI), Tengku Zulkarnaen, mengatakan, seragam polisi wanita yang mengenakan jilbab, tak akan menganggu tugas-tugas dan pekerjaan sehari-hari.

“Tak menghalangi gerak,” ujarnya.  Menurut dia, jilbab yang dipakai bukanlah yang lebar dan menganggu, karena ada jilbab yang modelnya sederhana dan berbahan yang enak, tak panas dipakai bahkan pada saat bekerja di bawah terik matahari sekalipun.

“Pakaian seragam yang dikenakan polisi sekarang juga sudah bagus, mengenakan celana panjang yang longgar. Jika ingin sesuai syariat Islam, tinggal menambahkan jilbab di bawah topi atau menggantikannya, dan mengenakan lengan baju yang lebih panjang pada bagian tangannya,” tutur Tengku.

Tengku Zulkarnaen juga menilai larangan berjilbab bagi polwan bertolak belakang dengan Undang-Undang Dasar 1945.

Menurut dia, pada pasal 29 UUD 1945, tersirat adanya jaminan kebebasan untuk menjalankan syariat sesuai kepercayaan agamanya. Dalam Islam, mengenakan jilbab bagi perempuan hukumnya wajib.

“Seandainya Kepolisian Indonesia melakukan pelarangan pada pemakaian jilbab tersebut, tentu ini berarti Polri telah melanggar UUD 1945,” ujarnya Selasa (4/6).

Menurutnya, polisi bukanlah bagian dari militer lagi. Polisi telah keluar dari TNI dan membuat citra yang baru, yang lebih mendekatkan diri pada masyarakat yang dilindunginya. Polisi kini merupakan bagian dari pegawai negeri sipil bersenjata. (hr/sbb/rol)

Redaktur: Saiful Bahri

Topik:

Keyword: , , , , , ,


Beri Nilai Naskah Ini:

Nilai 1Nilai 2Nilai 3Nilai 4Nilai 5Nilai 6Nilai 7Nilai 8Nilai 9Nilai 10 (20 orang menilai, rata-rata: 9,70 dalam skala 10)
Loading ... Loading ...


Akses http://m.dakwatuna.com/ dimana saja melalui ponsel atau smartphone Anda.
Iklan negatif? Laporkan!
  • http://kisetyo.bloogspot.com Ki Setyo Harjodarsono

    Pak Tarman yang baik hati, baik lho jika polwan pskai jilbab. kesan polisi yang selama ini kurang baik jadi baik. Nah kalau polwan udah berjilbab, maka marilah polisi dibina dengan akhlakul karimah, para petingginya jadi panutan bawahannya. Betul Pak Tarman, kalau polisinya penuh dengan susana religius, kejahatan mudah kok ditaklukkan. Yang menolong kita adalah Alloh

  • Hudi Supriyo

    pak Tarman kalo nggak ada anggaran ya biar mereka beli sendiri saja yg cocok buat mereka.Toh nggak mahal,,cuma ngasih ijin saja kok dipersulit dengan berbagai aturan ini itu..apa harus mbayar???

Iklan negatif? Laporkan!
88 queries in 1,059 seconds.