Home / Berita / Opini / Kerikil Politik PKS

Kerikil Politik PKS

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.

Oleh Hermanto Harun

kerikildakwatuna.com – Hingar bingar kasus suap impor daging sapi yang dilengketkan kepada PKS nampaknya masih menjadi topik utama. Berbagai macam judul di headline berita yang sangat provokatif, bahkan lebih dahulu menghakimi para tertuduh sebagai terdakwa, sebelum putusan pengadilan yang bersifat tetap.

Penghakiman media untuk PKS tersebut tentu tidak mengalir dengan sendirinya, karena semua pun tau, bahkan dalam kaidah paradigma jurnalistik pun dapat dimaklumi bahwa objektivitas media itu sangat sumir, karena setiap media memiliki kepentingannya tersendiri, baik ideologi, ekonomi dan bahkan politik. Dari perspektif ini, maka, hantaman media kepada PKS, tentu by design yang tidak lepas dari berbagai kepentingan.

Namun, terlepas dari apapun kepentingan pem-blowup-an berita miring PKS tersebut, yang jelas, partai ini tengah menyiapkan diri untuk menjadi gerbong besar, yang akan siap melaju bersama impian rakyat di atas rel cita-cita luhur bangsa. Dalam pelbagai suasana, partai yang digandrungi kaum ”intelektual muda” tersebut selalu menjadi prototype dalam tindakan nyata. Seakan, PKS merupakan kendaraan yang sesuai untuk mengangkut idealisme rakyat menuju perubahan kebaikan. Keberadaan PKS seakan reinkarnasi dari impian perubahan kebaikan yang telah terkubur dalam nurani mayoritas wakil rakyat. Roda pedati gradulitas politik religi PKS seolah semakin mendekati terminal kenyataan, ketika slogan nya yang ’bersih dan peduli’ terus dibuktikan dengan cinta, kerja dan harmoni.

Memang jalan panjang perubahan tidak akan selalu datar, sesuai alam yang ditempuh, kadang mendaki kadang pula menurun. Jalan perjuangan tentu tidak selamanya mulus, karena ungkapan perjuangan sendiri adalah bagian sejoli dari kata kegagalan. Jika tidak ada kegagalan, maka untuk apa ada perjuangan. Disitulah dinamika sosial, yang senantiasa berdialetika dalam ranah kenyataan sebagai wujud dari sunnah Tuhan terhadap kodrat makhluk-Nya yang diciptakan berpasangan. Siang dan malam merupakan ayat kauniyah ciptaan Tuhan yang boleh dianggap cukup mewakili contoh pasangan makhluk Tuhan tadi. Tamsil siang dan malam cukup menjadi bukti, bahwa pergantian malam yang bersama ”gelap”nya dan siang dengan mentari ”terang”nya akan selalu bergulir mengikuti perputaran waktu dalam zaman.

Konsekuensi

Ketika sebuah keputusan untuk mengkonversi dakwah dalam percaturan politik, maka di sana sudah pasti akan ada aral yang melintang. Paradigma dakwah yang senantiasa berselimutkan sorban dan ayat suci itu dianggap menjadi nista ketika harus bergelimang dalam politik, mengingat area politik sudah begitu tercemar dijangkiti polusi dekadensi moral. Hal ini sebagai kabut dari virus sekulerisme yang menjarakkan norma agama dari ruang praktik politik. Dengan demikian, identitas politik selalu berkolaborasi dengan kepicikan, keculasan dan bahkan cenderung untuk menegasikan sekaligus memandulkan fungsi kata halal ketika menuju muara kepentingan pragmatis nya.

Akibat dari wabah virus sekulerisme juga, seolah terjadi ’ijma’ sukuti” terhadap pemisahan ruang antara dakwah dan politik. Dari sini seolah terjadi justifikasi stigmatif yang meniscayakan bahwa pelaku dakwah ”dilarang” untuk berkecimpung dalam politik, meskipun politik sangat acapkali menunggangi, memperalat dan bertindak oportunistik terhadap dakwah.

Selain itu juga, argumentasi pemisahan ranah dakwah dan politik diinspirasikan oleh tutur sejarah yang senantiasa memposisikan kedua bidang tersebut pada ruang konfrontasi. Hal ini terlihat dalam sunnah dakwah yang sejarahnya selalu vis a visskenario setan, baik dalam bentuknya yang ”konservatif” maupun dalam design yang modern. Perjalanan pelaku dakwah (da’i) acapkali berbenturan dengan pelaku politik yang kerap menghadiahkan bilik bui kepada pelaku gerakan dakwah.

Kenyataan ini bahkan masih berlaku sampai saat ini di pelbagai dunia Islam. Phobianis gerakan dakwah Islam yang bersinergikan politik, akan selalu dihalangi dengan pelbagai cara, baik dengan ”soft power” seperti pembunuhan karakter melalui publikasi buruk media ataupun dengan ”hard power” yang bersembunyi dibalik legalitas kekuasaan. Pola bentuk penghalang pertama gerakan dakwah (soft power), sering berlaku dalam negara yang berkiblat demokrasi, dimana media menjadi penguasa opini publik. Cara inilah yang digunakan oleh Barat dalam hegemonisasi pertarungan opini dengan kekuatan Islam. Sehingga gerakan dakwah Islam sangat sering dimunculkan sebagai bentuk organisasi kriminal, teroris, fundamentalis yang mesti dicurigai dan  bahkan dijadikan musuh bersama (coomon enemy) bagi kemajuan modern Barat. Sedangkan pola bentuk kedua (hard power), dakwah politik sering digunakan oleh pemangku kekuasaan yang berkiblat otoritarian, dengan jeratan instabilitas publik dan kekuasaan negara, pegiat gerakan dakwah politik sering diberanguskan dibalik jeruji dan bahkan berkalung tali di tiang gantungan.

Kedua kekuatan di atas dalam konteks ke-Indoensia-an, nampaknya akan selalu menjadi aral konversi dakwah politik yang ”diimani” oleh Partai Keadilan Sejahtera (PKS). Kontestasi  dinamika politik menjelang pemilu 2014, semakin menyuguhkan fakta erabolasi dakwah politik di atas. Kekuatan PKS dalam pemilu 2014 mendatang akan selalu menjadi duri dalam daging bagi kelompok phobianis Islam politik. Pertarungan dalam perebutan kekuasaan sebenarnya sudah ditabuhkan, walau dengan cara yang tidak terbuka. Pelbagai isu miring yang menerpa PKS, baik secara institusional kepartaian maupun ”penghuni” rumah PKS, mulai dari isu partai transnasional, tidak nasionalis sampai kepada isu ’suap daging sapi’ akan selalu menjadi mesiu sekaligus martir lawan dalam mengganjal keterlibatan PKS dalam kekuasaan.

Ada beberapa argumen rasionalisasi, mengapa PKS harus disandungkan dalam dinamika perebutan kekuasaan, sehingga rumah PKS seolah heroik dan fenomenal yang akhirnya menjadi konsumsi menggiurkan oleh media publik di tanah air. Pertama. Dualisme politik dan agama dalam rekam perebutan kekuasaan di tanah air seolah telah terbantahkan oleh PKS. Asumsi yang menafikan peran agama dalam politik yang memberi simpulan bahwa politik harus berjarak dari agama ternyata sudah tidak lagi relevan. Politisi PKS umumnya selalu bisa menyuguhkan cara berpolitik dengan pendekatan pendekatan agama, tanpa harus mengobral simbol-simbol formalisme agama. Sikap gerakan politik yang bersikukuh memformalkan simbol agama dan tidak dibarengi dengan perilaku umum gerakan politisi tersebut hanya akan menjadi kuburan dan senjata makan tuan bagi dakwah politik itu sendiri.

Kedua. Ketika klausul pertama terjawab, maka PKS diasumsikan harus tidak boleh salah. PKS  seolah harus menyerupai ”jamaah malaikat” yang mesti selalu benar dan tidak boleh lagi memiliki ambisi keduniawian. Anggapan ini sepertinya menjadi konsekuensi dari konversi dakwah dan politik yang bertolak dari image dan paham dualisme politik dan dakwah. Embrio anggapan ini bertolak dari karya ”sesat” Ali Abd Raziq ’al-Islam wa Usul al-Hukm’ yang menyatakan bahwa dogma Islam hanya pada ruang spritualitas semata dan tidak berhubungan dengan domain politik, pemerintahan dan negara. Walaupun asumsi Abd Raziq tersebut telah diinsyafinya dengan pernyataan ”ungkapan yang disampaikan setan melalui lidahku”. Dari sini kemudian dalam perjalanan dualitas dakwah dan politik, memberi stigma timpang dan senantiasa terburu-buru dalam menggeneralisasi kekhilafan dan kesalahan para politisi pegiat dakwah. Jika ada diantara mereka yang sempat bersalah, maka dijadikan justifikasi akan ketidakmungkinan bersenyawanya dakwah dan politik. Ibarat kata pepatah ”nila setitik akan merusak susu sebelanga”.

Ke depan, perjalanan PKS sebagai alat menuju kekuasaan dengan telah mengawinkan dakwah dan politik secara penuh mesra, akan selalu menemukan kerikil dalam menapaki tujuan politiknya. Bahkan, semakin jauh perjalanan yang ditelusuri maka semakin besar pula batu sandungan yang harus dilangkahi. Tentu, semakin ke tengah laut nelayan berlayar, tentu semakin tinggi gelombang badai menantang. Tapi kata Anis Matta, manset PKS sama seperti pemain selancar, ombak besar bukan dijadikan hambatan, namun gelombang itu menjadi kendaraan untuk semakin melaju dengan cepat. Semoga. Wallahu ’alam.

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (2 votes, average: 5,50 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Hermanto Harun
Lahir di Batu Penyabung Sarolangun Jambi. Mengabdi kepada negara sebagai tenaga pengajar di beberapa institusi Pendidikan di Jambi. Dosen Fak Syariah IAIN STS Jambi. Alumni Ph.D National University of Malaysia. Dosen Pascasarjana & Kepala Pusat Penetian dan Penerbitan IAIN STS Jambi.

Lihat Juga

Logo Al-Jam'iyah Al-Washliyah (Arsip JW)

Al Washliyah Sesalkan Pernyataan Presiden yang Nyatakan Aksi Damai Ditunggangi Aktor Politik