Home / Pemuda / Puisi dan Syair / Tetesan Keridhaan

Tetesan Keridhaan

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Ilustrasi. (luuux.com)
Ilustrasi. (luuux.com)

dakwatuna.com

Sebuah tetesan

Mengalir bagai mata air

Menemani suasana hati penuh rasa

Tuk tentramkan hati di jiwa

 

Mengalir penuh amarah

Ketika hati dipenuhi emosi tinggi

Tak tentu arah

 

Mengalir dengan ramah

Ketika hati penuh sakinah

Menyejukkan alam jiwa

 

Dari tempat yang tinggi

Menuju kedudukan yang lebih rendah

Kala tiap titiknya menumpahkan harapan

 

Sadarkah engkau saudaraku

Dua tetesan yang terabadikan

Teramat mudah untuk didapatkan

Namun terlalu tinggi dan bernilai di hadapan-Nya

 

Tetesan darah para mujahid di medan jihad

Dan tetesan air mata orang yang takut pada Rabbul Izzati

Apakah kau telah mendapatkan salah satunya?

Bersama dakwah kita mencoba

Tuk beri yang terbaik

Demi memperoleh tetesan keridhaan-Nya

Redaktur: Aisyah

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (2 votes, average: 5,50 out of 10)
Loading...Loading...
Ikhwan Al Amin
Penulis muda yang juga aktivis KAMMI Daerah Bogor. Konsen dalam dunia sosial-politik. Penikmat sastra terutama puisi dan cerpen. Mahasiswa Matematika Fakultas MIPA Institut Pertanian Bogor.

Lihat Juga

Ilustrasi. (wantyoucity.com)

Berpikir dan Berjiwa Besar