14:00 - Jumat, 31 Oktober 2014
Arida Sahputra

Bubarkan Metro TV, TV One dan Tempo

Rubrik: Opini | Kontributor: Arida Sahputra - 21/05/13 | 21:17 | 12 Rajab 1434 H

Media yang ditunggangidakwatuna.com – “Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti, agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu”. [Al-Hujurat : 6].

Jujur saya katakana ini sudah mencapai titik ketidakwajaran, dimana media yang seharusnya menyampaikan kebenaran berubah menjadi penyampai kebohongan. Hal ini semata-mata karena perut, dengan perut idealism bisa di jual. Sehingga independensi terabaikan. Di tulisan ini saya tidak mau menggunakan kata oknum, media yang saya maksud itu adalah MetroTV, TVOne dan MNC group juga beberapa media cetak seperti Tempo.

Saya paham bahwa berita itu adalah bisnis, tanpa ada berita mereka tidak ada income untuk memberi gaji kepada karyawan dan untuk operasional media itu. Sehingga para jurnalis mencari dan memuat berita yang laku di pasaran, terserah berita itu benar atau salah yang penting laku. Hal ini saya dapatkan dari beberapa kali mengikuti pelatihan jurnalistik dan Focus Group Diskusi (FGD) dengan jurnalis. Hal ini adalah kenyataan di lapangan bahwa berita adalah bisnis.

Namun berita beberapa hari belakangan ini saya nilai sudah sangat cukup keterlaluan. Pasalnya kebohongan yang bertubi-tubi di publish ke khalayak ramai tanpa ada berita klarifikasi setelah mendapat kebenaran.

Contoh kasus saya paparkan di sini antara lain adalah kasus LHI. Dari awal media yang saya sebutkan tadi memberitakan dengan sangat massif kepada khalayak ramai bahwa LHI tertangkap tangan kasus korupsi impor daging sapi. Padahal sebenarnya adalah Fathanah di tangkap di hotel bersama Maharani dan LHI dijemput di kantor DPP PKS. Kasus tangkap tangan ini sangat dipaksakan, gimana caranya yang penting LHI ke tangkap tangan. Namun media memberitakan LHI ke tangkap tangan, ke tangkap tangan dan ke tangkap tangan dengan berita bertubi-tubi.

Namun setelah terbukti bahwa LHI tidak terbukti ditangkap dalam keadaan tangkap tangan, dan itu salah satu kesalahan prosedur menangkap orang tanpa ada bukti. Karena ada peraturan di KPK yang boleh ditangkap langsung adalah kasus ke tangkap tangan. Namun dari alasan itulah KPK bisa menangkap LHI padahal sebenarnya KPK tidak dibolehkan menangkap langsung tanpa ada keputusan siding bahwa LHI menjadi tersangka.

Nah kesalahan KPK ini tidak ada dan tidak pernah di publish oleh media baik MetroTV, TVOne, Tempo dan kawan-kawan. Sehingga opini yang terbentuk di masyarakat itu adalah LHI tertangkap tangan dan KPK berhak untuk menangkapnya.  Ini adalah pembunuhan karakter, perusakan citra yang dilakukan oleh media. Implikasinya adalah menguntungkan beberapa pihak, yaitu rival (lawan politik) PKS.

Siapa dibalik media itu? MetroTV miliknya Surya Paloh ketua umum Partai Nasional Demokrat, TVOne adalah miliknya Aburizal Bakrie ketua Umum Partai Golkar. Sedangkan Tempo itu adalah media titipan misionaris. Yah tentunya dengan perusakan citra untuk PKS akan menurunkan suara PKS pada pemilu 2014 ini. Dan itulah yang diharapkan oleh rival PKS ini.

Hal yang serupa juga dilakukan kepada partai Demokrat yang merupakan rival Partai Nasdem dan Golkar juga Hanura. Berita kecil di besar-besarkan agar citra partai ini rontok. Dan yang akan naik adalah partai mereka yaitu NASDEM dan Golkar. Ini semata-mata untuk suksesi pemilu 2014.

Saya sangat sepakat dengan pernyataan mantan Presiden RI B. J. Habibie yang menyatakan “sangat berbahaya bila media adalah milik anggota suatu partai”. Saya sudah melihat media ini, agar public tidak curiga ke independenan media ini, mereka membuat sesekali berita tentang keburukan partainya, namun berita itu tidak sebesar atau sebanding dengan berita untuk partai lain. Dalam hal ini adalah Demokrat dan PKS yang di babat habis.

Jika ada rilis, siaran pers, aksi yang menuntut pembubaran media ini, tidak pernah di publish. Seperti kasus penuduhan Rohis sarang teroris. Padahal aksi yang dilakukan oleh aktivis roshis se-Indonesia dilakukan. Aksi yang dilakukan sangat besar atas penolakan siaran MetroTV bahwa Rohis sarang teroris. Namun berita itu tidak besar karena tidak di siarkan oleh TV itu.

Sangking bencinya kepada suatu partai media ini juga tidak tanggung-tanggung memuat berita. Seperti kasus PKS menolak kenaikan BBM menjadi PKS dukung kenaikan BBM. Kasus PKS laporkan KPK ke kepolisian menjadi KPK lapor Johan Budi ke kepolisian. Sampai pemberian orang yang bukan juru bicara KPK disebut juru bicara KPK. Sehingga masyarakat mengira itu adalah perwakilan KPK, padahal bukan. Ini semata-mata untuk memuluskan pemberitaan bohong kepada masyarakat.

Implikasinya adalah masyarakat mendapat informasi yang selalu tidak ada penyelesaiannya. Masyarakat tidak mengetahui kebenaran, dan itu adalah ghazwul fikri yang dilakukan oleh media itu. Dan balasannya adalah neraka jahanam kepada media yang memberitakan kebohongan. Karena dengan berita yang salah akan mengakibatkan pertumpahan darah dan jutaan orang yang dirugikan.

Saya berharap kepada pemerintah sudah seharusnya mengevaluasi kebebasan pers ini. Semata-mata untuk kemaslahatan masyarakat, bila perlu dibubarkan saja. Hingga cukup TVRI saja yang bisa di kontrol langsung oleh pemerintah. Dengan pernyataan ini saya yakin kawan-kawan dari media maupun jurnalis tidak setuju. Namun saya sudah men SWOT lebih banyak baiknya seperti harapan saya tadi yaitu bubarkan Metro TV, TV One dan Tempo.

Saya berharap kepada masyarakat yang membaca tulisan ini kembali membuka hati nuraninya. Untuk menyaring berita yang dilakukan oleh media yang ditunggangi ini. Berharap masyarakat tidak langsung percaya atas semua pemberitaan yang disiarkan. Solusinya adalah tabayun, mengklarifikasi berita itu kepada orangnya langsung atau keluarganya. Saya juga yakin tidak semua orang membaca tulisan ini, namun usaha saya untuk menyampaikan kebenaran ini. Saya berharap juga kepada yang telah membaca tulisan ini untuk menyampaikan secara lisan kepada masyarakat sekitar. Agar mereka tidak tersesatkan dengan berita-berita yang sesat. Dan semoga ini menjadi amal jariah kita. Aamiin.. (arida.s/sbb/dakwatuna)

Arida Sahputra

Tentang Arida Sahputra

Staff Pengajar Akademi Farmasi Aceh. Staff Pengajar SMAIT Al-Fityan School Aceh. Sekretaris Umum Persaudaraan Guru Sejahtera Indonesia (PGSI) Wilayah Aceh. Koordinator Masyarakat Ilmuwan dan Teknolog Indonesia cluster Mahasiswa (MITI-M) Wilayah… [Profil Selengkapnya]

Redaktur: Saiful Bahri

Topik: , ,

Keyword: , , , , ,


Beri Nilai Naskah Ini:

Nilai 1Nilai 2Nilai 3Nilai 4Nilai 5Nilai 6Nilai 7Nilai 8Nilai 9Nilai 10 (41 orang menilai, rata-rata: 9,51 dalam skala 10)
Loading...Loading...


Akses http://m.dakwatuna.com/ dimana saja melalui ponsel atau smartphone Anda.
Iklan negatif? Laporkan!
  • http://twitter.com/salimqu Salim

    masalah korupsi alqur’an juga tidak begitu gencar beritanya, mungkin yang terlibat kader golkar

  • http://www.facebook.com/teguh.pamungkas.507 Teguh Adi Pamungkas

    Setuju Metro TV, TV One, Tempo, layak dibubarkan

  • http://www.facebook.com/antok.vektor Antok Vektor

    (* KELUARKAN PELURUNYA PKS MAKSUDNYA PAK TIFATUL BUKA JURNAL KELURKAN PANTUN-PANTUN YANG HIKMAH , MEDIA JANGAN JADI LATAH FITNAH AJA,

  • http://www.facebook.com/mursalin.muhmar Mursalin Muhmar

    Setuju, bubarkan saja karena mereka sudah mencederai nama baik pers yang harus inedependen dan jujur.

  • http://www.facebook.com/berry.juice.737 Berry Juice

    Iya BUBARKAN MEDIA HITAM….YAITU METRO TV, TV ONE, TEMPO

  • http://www.facebook.com/profile.php?id=100004306680114 Kang Rudy

    1. Bubarkan Si Metro dan One plus Tempo
    2. Bersatu buat TV Muslim sebagai media pembanding.

  • ThaifahManshurah

    metro tv humasnya nasdem
    tivi one dan antv, humasnya golkar
    mnc tv, golbal tv dan rcti, humasnya hanura

    indosiar, tempo, humasnya misionaris

  • http://www.facebook.com/onhadhaianu.malawat OnHa Dhaianu Malawat

    Apapun itu yang dilakukan tuk agama allah sangtlah didukung tapi bukannya pesimis tuk membubarkan media yg yang sudah punya nama rasanya sulit…Sy pikir solusi yang harus dilakukan mungkin dari menko kita..alhamdulillah kan menkonya dari kader PKS…ya buatlah peraturan tuk setiap2 media akan standar2 opini yang harus disampaikan ke masyarakat dengan harus mengutamakan nilai atau informasi yang sejujur jujurnya….dan memberi sanski bagi yang ,melanggar ( dan berlaku tuk semua tanpa pandang bulu) demikian…

  • dwi joko

    Media Swasta memang punya HAK untuk berkoar semaunya asalkan menghormati HAK pemirsanya mendapatkan data dan fakta yang akurat. Itupun jika acara mereka masih pengen dianggap sebagai BERITA, bukan acara GOSSIP #Gerakan buat TV pro kebenaran

  • http://twitter.com/fikri1510 afikri

    nonton tv arrodja aja

Iklan negatif? Laporkan!
98 queries in 1,886 seconds.