Home / Pemuda / Essay / Kian Cantik dengan Kerudung dan Jilbab

Kian Cantik dengan Kerudung dan Jilbab

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.

Ilustrasi (qimta.devianart.com)
Ilustrasi (qimta.devianart.com)

dakwatuna.com – Kisah tentang jilbab dan kerudung, Tidak diganggu. Kalaupun diganggu, paling-paling hanya ucapan salam “Assalaamu’alaikumWr Wb”.

Mungkin kamu pernah punya teman yang dulunya gaul abis, tapi kok sekarang berubah 180 derajat ya. Mana ngomongnya bahasa langitan lagi. ‘‘Ana – antum” Aduh pusiiing! Dah gitu saban hari kerjaannya rapat melulu. Wah ngeri..

Umumnya kebanyakan wanita takut berjilbab adalah karena takut tidak dapat jodoh, tidak dapat kerja, takut diejek, takut kehilangan teman.

Cara ngatasin segala ketakutan itu:

1. Yakin aja sama Allah Ta’ala

2. Inget mati

Emang mereka mau tanggung jawab kalau kita masuk neraka? nggak lah yauw. Yang ada paling-paling, “Ya salah elu sendiri ngikutin gua”. Ntar pada saling menyalahkan lagi di akherat, kan nggak lucu.

3. Perbanyak ilmu

Udah pake kerudung rapi en jilbab rapi, jangan berhenti sampai di situ dong. Tapi perkuat juga ilmu Islam, supaya nggak kesandung di jalan. Ah, masa sih bisa kesandung, emang jalan! Lho, ngga percaya? Hidup ini memang sebuah perjalanan panjang. Ada lho yang mandeg di tengah jalan kebenaran dan keadilan. Awalnya sih sesemangat mentari pake jilbab, tapi berhubung kurang ilmu. Diledek dikit ama temennya, bisa down, dan melayanglah jilbab entah kemana. Atau sekarang nih, lagi merebak isu terorisme, wah kalau ngga inget Allah SWT atau ngga kuat iman, bisa-bisa yang pake jilbab jadi ngga PD lagi pake jilbab karena diledekin teroris. Yeee…,padahal arti teroris itu apa seh? Makanya mungkin perlu juga ya kita bawa kamus Bahasa Indonesia atau Kamus Bahasa Inggris yang terbitan London asli, terus ada orang yang nyebut-nyebut kita teroris, tunjukin aja kamusnya.

Ada juga yang pake jilbab pas cuma ke sekolah atau ke kampus aja. Sampenya di rumah… lha! Kok jilbabnya ilang ya. Di kampus mah si Aisyah… eh di rumah jadi si Atun. (sorry buat yang namanya Atun :))

Atau makin lama jilbabnya makin naek ke atas. Dulu mah meuni rapi pisan.. sekarang kaennya diangkat diiket-iket ke leher. Bukannya mo sok lomba panjang-panjangan jilbab ya. Ntar masuk MURI donk.. Lho?. Maksudnya, ada di Quran nih tentang batas panjangnya kerudung, yaitu sampai menutupi dada.

4. Cari temen yang sholehah.

Burung itu nggga bakal jauh dari temen-temennya. Ya bukan berarti say good bye sama temen2 yang dulu. Tapi tergantung kita aja seh, kalau kitanya sudah bisa berbaur tapi tidak lebur, ya sok aja. Sapa tahu temen2 bisa pake kerudung juga. Tapi kalau ternyata iman kita disenggol dikit udah goyang, yah mending ngumpul sama temen-temen yang sejenis aja. Biar aman. Ntar kalau dah kuat imannya, boleh deh dibenturin sama yang nggak sepemikiran. Asal jangan dibenturin ke tembok aja. Selain sakit, juga benjol. Terus, maksudnya apa? Caranya ikut rohis di sekolah atau kampus. Terus, cari juga deh tempat ngaji. Tapi cari yang bener, jangan asal nyari, ntar salah2 masuk pengajian yang nggak bener lagi alias sesat. Becareful.

5. Cari temen yang sholeh

Kalau ini maksudnya temen hidup. You know, suami gitu loh… Berat! Karena ada nih beberapa kasus, yang setelah nikah, eh… malah lepas jilbab. Gara-garanya, sang husband nih, saban hari jadi tukang kompor (untung aja bukan tukang sate) buat lepas jilbab. Yang inilah dan itulah.

Makanya kita kudu, musti, wajib cari suami yang sholeh, yang bisa jadi pelindung (bahasa kerennya, qawwam :), yang bisa bikin kita istiqomah di jalan Allah SWT sampai akhir hayat. Aamiin!!! (Wah, klu doa yang ini, paling kenceng deh! :p)

6. Senyum Manis

Weits subhanallah… udah keakhwatan dikit, tapi eeh.. kok masih cablak ya, ketawa ketiwinya diumbar, sampe bikin ikhwan-ikhwan pada kaget. Wuih… Makanya ketawa juga musti dijaga, cukup senyum aja, kamu so pasti udah manis kok, Kalem.

7. Berjabat Tangan

Salaman sama cowok, Ini nih yang kadang suka terlewat. Alhamdulillah nih udah rapi jilbabnya, tapi masih bingung, mikir-mikir, boleh ngga ya salaman sama cowok? Ntar dikira sombong lagi. Padahal udah jelas ada dalem hadits, “Barangsiapa berjabat tangan laki-laki dan perempuan yang bukan muhrim, maka Allah Ta’alamurka.”

So, ngga usah dipikir lagi. Ini mah udah ada haditsnya.

8.Denger Lagu Syuuur…

Hmm…gadis cantik berbusana muslimah, tapi masih doyan Peter pan. Bikin hati deg-degan. Emang sih ada yang berdalih, kan gue cuma suka lagunya aja. Tetep aja, sama.

9.Ngomongin Cowok or Ikhwan

Weits… kian kemari ngomongin si cowok ini si cowok itu, atau si akh ini dan si akh itu. Hati-hati, bisa kena fitnah nih. Kan bisa berabe klu kita dikira playgirl suka sama si ini dan si itu. Selain ghibah juga.

10.Dandan

Dalam Islam, dandan itu wajib. Tapi dandan yang gimana dulu nih, dan tempatnya dimana. Lha ke kampus pake bedak yang tebelnya 5 cm. Pake lipstik. Eye shadow. Parfumnya wah gonjrang ganjreng, bikin cowok pada kelenger. Bukan apa-apa, kalau ada yang kelenger siapa yang mau angkut mereka. Masa kita? Tentang parfum, ada haditsnya nih, simak ya “Seorang perempuan yang mengenakan wewangian lalu melalui sekumpulan laki-laki agar mereka mencium bau harum yang dia pakai maka perempuan tersebut adalah seorang pelacur.” (HR. An Nasa’i, Abu Daud, Tirmidzi dan Ahmad). Tapi kalau dandan buat suami sih,ini yang malah dapet pahala.

11.Warna Pakaian

Bagus sih warna merah, kuning, hijau di langit yang biru. Walau ngga ada larangan tentang warna, tapi ada sebagian ulama yang mewanti-wanti para muslimah supaya ngga pake warna yang ngejreng.

12.BB (Bau Badan)

Smell..smell apa ini ya, Kalau yang nyium sesama cewek ngga papa kali ye. Sebenarnya bukan nggak papa juga, kitanya kelenger juga sih sebenernya.

Hati-hati godaan syetan.

Nyang udah berjilbab, belum tentu aman dari godaan lho. Ada aja yang jadi berbalik ke belakang. Sampe-sampe dibuka lagi deh jilbabnya. Emang sih yang namanya manusia nggak lepasdari godaan, ujian, dan aral yang menghadang. Ciee.. Atau…

Alasannya sih bertahap, tapi inget, yang namanya tobat itu nggak boleh setengah-setengah. Lha pake jilbab tapi dadanya kemana-mana, atau masih pake celana jeans yang super ketat. So, kalau mau baek mah sekalian aja, jangan tanggung-tanggung,OK!

Sebuah kisah, tukang becak bilang,“Neng panas2 gini pakai jilbab”. Kita jawab aja, “Daripada neraka jahanam bang, lebih panas!

Tantangan dari keluarga.

Kisah nyata, semula ditentang keluarga, tapi sekarang, berubah 180 derajat. Sang ayah sudah mulai shalat.

Yang dulu keluarganya ngga shalat, sekarang pada rajin shalat.

Yang dulunya ayah ibunya nyuruh pacaran, eh sekarang ngedukung banget sama yang namanya non pacaran alias ta’aruf.

Yang dulunya ngga pernah ngeluarin zakat, sekarang rajin ngeluarin zakat.

Yang dulunya nikah kudu pake acara adat-adat, sekarang ngedukung nikah Islami yang itu tuh… dipisah cowok en cewek, pake nasyidan lagi.

Wuiih…ini sih alhamdulillah ya. Tapi perjuangan itu ngga jadi gitu aja. Butuh pengorbanan.. cieee .. bahasanya berat bo! Kudu keluar aer mata seember dulu..sampe berdarah-darah, baru deh bisa sukses dakwah. Angga deng, ngga sampe berdarah kok.

Memakai jilbab bukanlah untuk menutupi kekurangan. Karena wanita demikian berharga. Cantik itu bukan fisik lho, tapi hati juga kudu dijilbabi. Hm, tapi ada juga nih yang nyeleneh, “wah… mending gue dong ngga pake jilbab yang penting gue baik.” Salah juga tuh say. Yang bener, udah pake jilbab, baek lagi. ‘Tul ngga’? So, what are u waiting for.

So, buat yang masih istiqomah pake jilbab, selamet ye… Moga tetep istiqomah sampe di akhir hayat. Ana uhibbukumfillah ya akhwati. Ada kata penutup yang keren nih, “Wanita dicipta bukan untuk dikagumi banyak laki-laki, tetapi wanita dicipta untuk seorang suami.” So, jaga diri, jaga iffah, jaga kehormatan sebagai muslimah yang sejati.

 

About these ads

Redaktur: Aisyah

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (2 votes, average: 9,50 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Anugerah Wulandari

Lihat Juga

Ilustrasi. (almkohtsar.com)

Surga untuk Ayah

Organization