Home / Berita / Nasional / KPK ‘Main Api’ Via Johan Budi, Fakta atau Berita?

KPK ‘Main Api’ Via Johan Budi, Fakta atau Berita?

Jubir KPK, Johan Budi
Jubir KPK, Johan Budi

dakwatuna.com – Ketika publik ramai membicarakan sepak terjang Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), maka sosok yang kerap kali muncul bukan Abraham Samad sang ketua atau Pimpinan yang lain. Johan Budi, sang Juru Bicara KPK ternyata lebih dikenal publik. Berita-berita dan sepak terjang seputar KPK kerap kali muncul melalui Johan.

Sebenarnya hal ini sangat wajar, mengingat hal tersebut memang merupakan bagian dari tugas juru bicara. Namun kemunculan Johan di media akhir-akhir ini terasa memiliki nuansa yang berbeda dari biasanya. Apalagi semenjak sang ketua Abraham Samad tersangkut kasus ‘sprindik’, walaupun bukan Samad pelaku utamanya. Entah krna “kebodohan” atau jebakan2 yg dibuat khusus utk Samad memang sangat canggih. Samad pun akhirnya tumbang. Skrg jd “ayam sayur” demikian bunyi salah satu tautan di media sosial.

Johan Budi benar-benar jadi penguasa tunggal KPK, Johan bebas berceloteh dan mengeluarkan statement tanpa ada satu pun unsur pimpinan KPK yang membantah apalagi melarang. Entah karena mereka tidak ingin perpecahan di internal KPK terungkap, atau memang semua pejabat di KPK layaknya ‘setali tiga uang’

Kalau kita ikuti satu persatu kasus-kasus yang sedang di tangani KPK, ada kejanggalan dan keanehan di sana-sini. Kita ambil contoh kasus-kasus besar yang sedang ditangani KPK seperti Century, Hambalang dan yang teranyar kasus suap impor daging sapi. Pada dua kasus di atas (Century dan Hambalang) terlihat KPK seperti tidak bergairah untuk menuntaskan kedua kasus tersebut, ini bisa dilihat dari sepak terjang KPK di dalam memeriksa dan menetapkan sebagai tersangka orang-orang yang terlibat didalamnya. Bahkan seorang Johan Budi yang kerap menjadi corong KPK nyaris tak terdengar celotehannya. Kalaupun bersuara, tidak sekeras ketika KPK menangani kasus suap impor daging sapi.

Coba kita perhatikan sepak terjang KPK di dalam penanganan kasus suap impor daging sapi yang diduga melibatkan mantan presiden Partai Keadilan Sejahtera Luthfi Hasan Ishaq (LHI). Disini Sangat jelas kita lihat agresifitas KPK.

Sangat kentara/vulgar/kasat mata, upaya penjemputan paksa dan penahanan LHI itu oleh KPK. HARUS MALAM ITU JUGA. Padahal LHI tidak kena Operasi Tangkap Tangan (OTT). Kenapa treatment atau perlakuan KPK terhadap LHI itu berbeda dengan tersangka-tersangka korupsi lain yang tidak terkena OTT ? Kenapa harus ditahan malam itu juga? Demikian bunyi tweet pada akun @TrioMacan2000

Tak urung kasus penangkapan LHI mendapat sorotan tajam dari banyak pihak, salah satunya dari Anggota Komisi III DPR dari FPP, Ahmad Yani yang menduga ada konspirasi di balik penangkapan Presiden PKS Luthfi Hasan Ishaaq sebagai tersangka kasus suap impor daging sapi.

“Ini saling sandera, uji-menguji. KPK jangan dijadikan instrumen politik. Kalau ini betul konspirasi betapa tidak bermoralnya bangsa ini,” katanya di Kompleks MPR/ DPR, Senayan, Jakarta (ROL,31/1/2013).

Pakar Hukum Tata Negara Jimly Asshiddiqie menilai ada yang ganjil pada penetapan tersangka oleh KPK kepada Presiden PKS Luthfi Hasan Ishaq.

“KPK menetapkan Luthfi Hasan Ishaq sebagai tersangka sangat cepat, hanya beberapa menit setelah penangkapan. Kesannya, PKS seperti menjadi target,” kata Jimly Asshiddiqie usai diskusi publik yang diselenggarakan Fraksi Partai Gerindra di Gedung MPR/DPR/DPD RI, Jakarta.

Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi ini membandingkan dengan Ketua Umum Partai Demokrat, Anas Urbaningrum, yang pernah disebut-sebut oleh beberapa tersangka maupun saksi pada kasus dugaan korupsi proyek Wisma Atlet SEA Games maupun Hambalang, tapi sampai sekarang belum ada proses lebih lanjut dari KPK. (ROL, 31/1/2013).

Bahkan Ketua DPR Marzuki Ali pun tidak percaya dengan penetapan LHI sebagai tersangka kasus suap impor daging sapi. Di mata Marzuki, Lutfi merupakan figur alim yang religius. “Sejujurnya saya terkejut. Saya tahu beliau orang yang religius dan khusyuk sekali,” kata Marzuki kepada wartawan, di kompleks MPR/DPR, Senayan Jakarta. Sampai saat ini Marzuki belum percaya dengan penetapan tersangka Luthfi. “Saya hampir-hampir tidak percaya Beliau menjadi tersangka kasus suap,” lanjutnya. (ROL, 31/1/2013)

Dan proses penetapan dan penangkapan  LHI pun jelas sekali ada keganjilan dalam penahanan mantan orang nomor satu di PKS itu. Salah satunya, rentang waktu yang sangat cepat terkait penetapan tersangka hingga penahanan menimbulkan pertanyaan.

Pada Rabu (30/1) pukul 01.00 WIB lalu, penyidik KPK mengembuskan berita yang menjadi kebiasaan buruk bahwa ada anggota Komisi IV DPR akan ditangkap. Nyatanya hal itu tidak betul.

Pukul 15.00 WIB, tiba-tiba LHI sudah dicekal KPK dan pukul 18.00 WIB, unsur Dewan Pimpinan Pusat (DPP) PKS sudah mendengar berita tentang penetapan tersangka.

Selanjutnya pukul 21.00 WIB, penyidik KPK sudah merapat ke gedung DPP PKS. Awalnya diduga kedatangan mereka untuk menyampaikan surat panggilan penyelidikan kepada empat orang yang ditangkap (terduga kasus suap impor daging). Ternyata dugaan itu salah hingga terjadi penangkapan LHI.

“Indikasi itu menunjukkan seolah KPK dikejar untuk menjerat LHI. Ada apa ini kaitannya? Sangat singkat sekali prosesnya,” tegas Kuasa Hukum LHI

Jadi,  dalam penanganan kasus ini ada tampilan tidak biasa dari KPK dalam menetapkan seseorang sebagai tersangka. Kalau setidaknya lima komisioner, minimal ketuanya yang tampil dalam konferensi pers, kali ini tidak ada satupun komisioner KPK yang tampil berbicara di depan publik. Yang muncul terkait penahanan LHI malah juru bicara Johan Budi. Ini ada apa? Mereka mau bermain sembunyi petak umpat. Sejak saat itu, muncul tanda tanya, orang yang baru diduga dikaitkan dengan pelaku suap kok langsung ditahan. Sementara ada juga pejabat negara lain yang sudah ditetapkan sebagai tersangka masih bisa berkeliaran bebas. Ini ada perlakukan tidak sama, KPK tidak tebang pilih dalam penahanan tersangka kasus korupsi.

Dari penetapan LHI sebagai tersangka inilah dimulainya babak baru penanganan kasus dugaan korupsi impor daging sapi. Jubir KPK Johan Budi lah yang selalu tampil berbicara di depan publik, seolah-olah Johan sudah menerima order secara khusus untuk menangani kasus suap impor daging sapi.

Bukti terbaru dapat kita lihat pada proses penyitaan Mobil LHI di kantor DPP PKS. Dengan lantang Johan Budi memberikan keterangan pers yang bertolak belakang dengan realita di lapangan.

Terkait Surat Penyitaan  Komisi Pemberantasan Korupsi mengaku sudah membawa surat penyitaan saat mendatangi kantor DPP Partai Keadilan Sejahtera untuk menyita lima mobil pada Senin (6/5/2013) malam. “Semalam juga (bawa), tadi juga dibawa, ditunjukkan kepada penjaga gedung,” kata Juru Bicara KPK Johan Budi di Jakarta.

Namun pada kenyataannya, Johan Budi tidak berkutik menghadapi argumen Fahri Hamzah dalam debat di Metro TV yang disiarkan secara langsung malam tadi (Rabu, 8/5/2013).

Pada debat ini, Fahri Hamzah mengatakan bahwa Johan Budi lakukan kebohongan publik terkait penyitaan di DPP PKS.

“KPK datang ke DPP PKS tidak membawa surat penyitaan. Anda jangan melakukan kebohongan publik,” kata Fahri Hamzah.

Sampai disini, Johan Budi tak berkutik. Kemudian dengan nada ragu Johan Budi menjawab.

“Oke, kita buka di pengadilan kami punya bukti video,” ujar Johan, lalu diam.

Menurut Fahri, selain melakukan kebohongan publik, KPK juga melakukan pelanggaran prosedur.

“Masa mengambil mobil orang lain tidak ada suratnya. Anda menyalahi prosedur. Ini bertentangan dengan KUHAP,” tegas Fahri.

“Hukum jangan diputar menjadi opini publik semau mereka.  Perang opini lawan KPK tidak akan menang, makanya Johan Budi dipelihara,” pungkas Fahri Hamzah.

Melihat kondisi seperti ini, pengamat hukum Tata Negara, Margarito Kamis angkat bicara.

Menurutnya, tidak bisa dihindari dan sangat beralasan jika publik menilai bahwa KPK diskriminatif dalam penanganan korupsi.

“Terlalu sulit bagi saya untuk mengatakan bahwa KPK tidak diskriminatif dalam penanganan kasus korupsi,” kata Margarito, Senin (4/2/2013).

“Saya kira KPK harus menjelaskan kepada publik. Kenapa KPK subjektif dalam menangani kasus korupsi. Apakah yang satu dari partai penguasa dan yang satu dari parpol bukan pemerintah,” tegas Margarito.

Melihat fakta-fakta diatas, apakah KPK melalui Johan Budi sedang Main api? Apakah pernyataan-pernyataan Johan budi sebuah Fakta, atau hanya sekedar berita yang hanya menjadi konsumsi media belaka. Layak disimak sepak terjang KPK dan seorang Johan budi. (sbb/rol/ind/dakwatuna)

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (31 votes, average: 8,84 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com
  • dakwatuna…………..sedang memainkan peran (entah pimrednya, entah wartawannya, entah siapanya) menggiring opini untuk kepentingan kelompok……………lebay

    • Menjadi penyeimbang media sekuler yang melakukan character assassination dengan penggiringan opini untuk menjatuhkan kelompok tertentu. …….. super mantap

      • YUSUF ANDRI

        opo maneeeeh ki ,,, mbingungi temen,, albanaa,, eh banana…

    • asnawi

      wajar saja toh, media lain gencar membusukan PKS, nah media Islam sedikit ngasih fakta yg berbeda, tapi terlepas mana yg benar, pasti kebenaran akan terungkap, Ada hikmah dibalik kasus LHI, agar petinggi PKS untuk mawas diri dan jangan terlalu bergelimang harta, sementara di akar rumput masih banyak kader PKS yg rumah masih ngontrak, makan tahu tempe, bingung biaya sekolah anak, belum lagi yg menderita sakit ga punya duit utk berobat. yg jelas PKS adalah aset negara yg punya potensi utk memperbaiki bangsa

    • Endai Rifani

      KPK ternyata memang kumpulan manusia suci, begitu dikritik pasti ada yang naik darah

      • YUSUF ANDRI

        sokk suciii,,, ingat antasari???

        • yoann giordano

          sudah baca analisa dari dokter idris munim? berbeda sekali dengan analisa yang disodorkan di persidangan antasari. udah jelas itu konspirasi tingkat tinggi buat nyingkirin antasari dari KPK. jebakan melalui rani juliani yg disodorin suaminya sendiri buat memeras antasari

    • Anda pun harus berperan membela pihak yg dianiaya media ….

      jadi mauanya Anda media Islam itu diam saja? jadi yg lebay itu siapa ?

      • yoann giordano

        lha.. anda selaku simpatisan, khan kecewanya sama media yang anda anggap sekuler itu. tp kenapa tulisan di atas begitu tendesius menyudutkan KPK? ANTV n TV1 punya Golkar, Metro punya Nasdem, RCTI, MNC n Global corongnya Hanura. partai2 itu punya kepentingan buat hancurin saingannya di 2014 nanti. jd kenapa KPK yang disudutin??

    • YUSUF ANDRI

      anda mau ikut yg mana mau lebay atau mau di belay,,, coba anda baca media lain ato nonton tv ,,, kra kira ada g media yg independen???? rata2 menyudutkan kelompok yg dimusuhinya betullll???

      • betulll!!! setuju Pak Yusuf Andri. Media adalah dikotomi (idealis or bisnis?), media skrg 99% bisnisss…

    • Ndroid

      justru Dakwatuna sedang MENETRALKAN opini yg digiring utk menjatuhkan “kelompok” tertentu oleh media2 sekuler anti Islam yg sedang memainkan peran (entah pimrednya, entah wartawannya, entah pemiliknya, entah siapanya) utk kepentingan kelompoknya tersebut…………………………….lebay

  • Hendro D

    Pada saling perang berita dan opini… semoga yang membela ndak kecewa… yang menyerang juga ndak kecewa… karena ana sudah kecewa :)

    • YUSUF ANDRI

      makan dulu mas

  • Saya juga kecewa kepada org yg “gampang kecewa” krn mudah diombang-ambing media yang memang sama sekali tidak memihak umat Islam …

    Media yg Wartawan-wartawannya tukang fitnah yg paling berani dgn azab Allah …

    • wartawan2 pemfitnah itu semua laknatullah, tdk terkecuali Johan Budi yg seringkali memutarbalikkan fakta. ALLAHU AKBAR

  • Bang Uddin

    DEBAT FACHRI HAMZAH vs JOHAN BUDI METRO TV
    http://www.youtube.com/watch?v=NeMNME8UtSU

    KPK “main api”
    PKS “main wanita”

    itu sudah!

  • Wah redaktur berta diatas tendensius kelihatan membela satu pihak (PKS)…, kita semua kawal aja kasus ini bergulr d pengadlan & lihat apa betul KPK yg keliru…??? Tadi malam d TV ONE fahri hamzah gak berkutik begitu Johan Budi mengungkap fakta2 kasus LHI…!! Yg logis dong kalo nulis opini, terbukti juga selama ini dakwaan KPK selalu betul & dimenangkan oleh hakim..!! Apa gak malu kalo nanti malahan terbukti kasus LHI menyeret petnggi2 PKS lainnya…??? PKS bukan partai malaikat bro…. kita junjung tnggi aja supremasi hukum yg dilakukan KPK baru kemudian komentar kalo sdh ada hasl akhir…!!!

    • BKN SBALIKX MAS SI JOHAN TU YANG NGELANTUR !!! TONTON VIDEOX 100X DLU.. KLO NGK NGERTI !

    • Kalo mw KPK yang oke, situ justru harus dukung dengan kritis.. komentar situ apa bedanya kalo ada yg bilang KPK bukan institusi malaikat??
      kecuali klo emang situ yang tendensius sm lawannya KPK.. ya susah..

    • YUSUF ANDRI

      waktu di tv one johan budi yg melakukan kebohongan publik atas peristiwa arogansi kpk mau nyita mobil, tapiiii tidak disertai surat penyitaan resmi,,, gtu, malah johan ngeles ” nanti lihat di video katanya,,, yah kita ikuti aja kasus ini,,, tulisan kang warok akan saya ingat ,,, kita tunggu hasil akhirnya,,

    • yoann giordano

      yg lebih tendesius ya para simpatisan PKS yg banyak komen di mari, kagak terima juragannya dicomot KPK. mereka harusnya bs bedain kasus tangkap tangan, bs langsung diproses karena ada bukti dan percakapan antara fathonah ama LHI. apa nunggu dl sampe fathanah nyerahin duit ke LHI baru ditangkap tangan kaya akil mochtar. bs makin hancur PKS. beda ama hambalang dan century. kasus itu udah menahun sehingga tersangka harus ditangkap satu persatu. dari pemeriksaan satu tersangka bs muncul tersangka yang lain. kalo PKS yang bilang KPK kaki tangan pemerintah, bs dibandingin kader demokrat sama kader PKS banyakan mana yang ditangkap ama KPK. masalah media TV, udah jelas khan pemilik2nya, pasti mereka ingin saingannya hancur. tp jangan karena kecewa ama beritanya terus KPK yang disudutin.

  • KPK ‘Main Api’ Via Johan Budi atau Johan budi yg kepengen di bakar api….?

    • Johan Budi yg pingin dibakar api, API NERAKA JAHANNAM

  • antho hadie

    krn KPK mrpkn aparat hukum ,sebaiknya PKS jg melawannya dengan senjata hukum, misalnya pra peradilan dan lapor ke komisi etik…buktikan bahwa yg dituduhkan oleh KPK itu tidak benar, itu aja…

  • bisillah…..itu uapan pertama……, pa joha budi yg budiman ini sekedar REQUES…., sy tdk bela pks tpi sy mengikuti kasus ini dgn seksama….. klo ada partai yg ketumya atau presidenya rela di beredeng dirumah pesakitan apalagi di markasnya sendiri.. artiya prtai tsb taat hukum…., klo cuma mobil yg ingin disita sy yakindiberikan, kecuali kpk dalam peyitaan tdk prosedur pasti ga dikasih. SATPAM gedung PKS PASTI GA BERKUTIK KLO EMANG KPK PROSEDURYA BENAR,

  • Memang sama sejak Awal kasus ini diikuti dengan Tingkat Keprcayaan 1000% kepada KPK dengan Integritas dan Kapasitas mereka, tapi semakin berjalannya waktu dengan diikuti terus menerus memang saat ini Saya Mulai Luntur dan HOPLESS dengan KPK ini…Banyak Logika yang Tidak Bisa diterima dalam proses hukum yg dimainkan antara Kasus Sapi, Century, Hambalang dan perlakuan yang tampak didepan mata memang Berbeda.. ANDA semua fikirkan dan Analisa saja lah sendiri tanpa tendensi apapun juga… Kesimpulannya ada yang salah dengan KPK sekarang ini. atau bagaimana… KPK KPK kasihan Anda sekarng ini.. makin Hancur dan Makin Bobrok saja Institusi Anda sekarang….

    • YUSUF ANDRI

      Gak usah di sindir mas Doddy,,, itu mas johan budi lagi cari muka sama jokowi,,, kalee, mukanya dah ilang sebelah ,,, hi hi hi

Lihat Juga

Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS), H.M. Sohibul Iman, PhD.  (lensaindonesia.com)

Revisi UU KPK, PKS: Tidak Hanya Ditunda, Tapi Kami Minta Dicabut dalam Prolegnas