Home / Berita / Nasional / Ketergantungan Impor Gandum, Sangat Mengkhawatirkan

Ketergantungan Impor Gandum, Sangat Mengkhawatirkan

Anggota Komisi IV DPR RI Fraksi PKS, Habib Nabiel Almusawa. (fraksipks.or.id)
Anggota Komisi IV DPR RI Fraksi PKS, Habib Nabiel Almusawa. (fraksipks.or.id)

dakwatuna.com – Jakarta. Anggota Komisi IV DPR Fraksi PKS, Habib Nabiel Almusawa, ingin Indonesia bisa swasembada gandum atau lebih populer dikenal dengan nama tepung terigu yang digunakan sebagai bahan dasar mi, roti, dan kue. Karena, selama ini Indonesia sangat ketergantungan gandum dan harus impor dari Australia, Kanada, Amerika Serikat, Ukraina dan India.

“Sementara, gandum atau terigu sebagai bahan pangan telah memasuki segala aspek kehidupan setiap lapisan masyarakat di Indonesia kurang lebih empat dekade terakhir. Saat ini saja konsumsi gandum Indonesia per tahun mencapai 21 kilogram per kapita. Ini terbesar kedua setelah beras. Seluruh kebutuhan gandum di Indonesia saat ini masih 100 persen impor”. Ujar Habib di Jakarta, Selasa (7/5).

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS). Sepanjang tahun 2012, impor biji gandum mencapai 6,3 juta ton dengan nilai US$ 2,3 miliar. Australia merupakan negara pemasok gandum terbesar dengan total impor gandum sepanjang tahun lalu mencapai 4,4 juta ton dengan nilai (US$ 1,5 miliar). Sementara itu, Kanada memasukkan gandum hingga 930,6 ribu ton (US$ 389,5 juta), Amerika Serikat sebanyak 686,4 ribu ton (US$ 256,4 juta), Ukraina sebanyak 30,5 ribu ton (US$ 66 juta), dan India sebanyak 107,5 ribu ton (US$ 34,3 juta).

“Angka impor tersebut bisa terus meningkat jika Indonesia tidak segera melakukan terobosan baru untuk menghasilkan gandum sendiri. Belum lagi konsumsi gandum yang juga terus bertambah dengan harga yang terus merangkak naik di pasar dunia, suatu saat nanti saya prediksi akan menyebabkan terjadi kelangkaan terigu di pasar dalam negeri, dan hal ini harus segera diantisipasi mulai dari sekarang, jangan reaktif ketika sudah terjadi”. Ujarnya.

Menurut Anggota Komisi Pertanian ini, jika ada suara sumbang yang mengatakan bahwa Indonesia tidak bisa mengembangkan tanaman gandum harus dikritisi, karena Pemerintah melalui Kementerian Pertanian sudah melakukan penelitian dan mengembangkan varietas unggul gandum tropis dan sub-tropis yang dapat ditanam di dataran tinggi dan mampu beradaptasi di dataran rendah.

Sejumlah wilayah di Indonesia mempunyai prospek bagi pengembangan gandum, mulai dari dataran rendah sampai dataran tinggi yang memiliki suhu rendah pada periode tertentu. Daerah tertentu di NTT (Soe) dan Papua (Merauke) cocok untuk pengembangan gandum. Penelitian di beberapa daerah lainnya di Indonesia juga membuktikan bahwa gandum dataran rendah (tropis) dapat berbunga lebih cepat (35-51 hari) dibandingkan dengan gandum dataran tinggi (55-60 hari).

”Sekarang tinggal komitmen dari para stakeholder apakah mau untuk mengembangkannya atau tidak? pemerintah dalam hal ini BPN, Kemenhut, Kementan, BUMN, di bawah koordinasi Menko Perekonomian harus serius dan fokus untuk memperkuat sektor pangan dengan mendorong ke arah kemandirian dalam negeri”. tutup Habib.

About these ads

Redaktur: Samin B

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

Anies-Sandi Dinilai Memiliki Integritas yang Sangat Baik