09:44 - Sabtu, 25 Oktober 2014

Setelah Larang Umat Islam, Kini Yahudi Larang Umat Kristen Beribadah

Rubrik: Asia | Kontributor: dakwatuna.com - 07/05/13 | 07:40 | 27 Jumada al-Thanni 1434 H

Umat Kristen Palestin dalam sebuah Parade Natal

Umat Kristen Palestin dalam sebuah Parade Natal

dakwatuna.com – Yerusalem. Zionis Israel kembali menunjukkan sikap permusuhannya dengan warga palestina. Sikap pemerintah Israel ini meresahkan banyak agama yang dianut masyarakat Palestina. Bukan hanya Muslim,  Kristen pun selama bertahun-tahun mengalami kesulitan untuk beribadah dan mengunjungi tempat suci bagi keyakinan mereka lantaran dikuasai Negeri Bintang Daud itu.

Stasiun televisi Al Arabiya melaporkan, Ahad (5/5), seorang warga Palestina menganut Kristen Ortodoks mengatakan Israel telah membatasi secara ketat kegiatan di Kota Yerusalem sehubungan perayaan Kenaikan Isa Al Masih aktivitas ibadah meningkat.
Saat Paskah beberapa waktu lalu ribuan polisi Israel dikerahkan dan kaum Kristen Palestina diisolasi dari kerumunan peziarah negara lain. Mereka harus punya izin militer untuk mempunyai akses ke tempat suci. “Bahkan kami akan dipukuli jika mencoba mencapai Gereja Makam Suci di Yerusalem,” ujar Hanna Amireh, anggota komite Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) dan ketua komite kepresidenan urusan gereja.
Pasukan Israel dinilai terlalu mengada-ada. Seolah menyamakan ibadah dengan perang. Banyak pihak menduga ini bagian dari rencana mereka menjadikan Yerusalem sebagai Kota Yahudi. Sementara umat Muslim dan Kristen dipersulit dalam ibadah, Yahudi malah diberikan keleluasaan. Kapan pun mereka bisa melakukan ritual tanpa ada tekanan dari militer Negeri Zionis.
Menurut Amireh ini saatnya internasional mengambil langkah untuk mengakhiri kesewenang-wenangan Israel. “Bahkan berdoa pun dilarang untuk warga Palestina,” ujarnya. (armah/mdc)

Redaktur: Saiful Bahri

Topik:

Keyword: , , , , ,


Beri Nilai Naskah Ini:

Nilai 1Nilai 2Nilai 3Nilai 4Nilai 5Nilai 6Nilai 7Nilai 8Nilai 9Nilai 10 (11 orang menilai, rata-rata: 8,55 dalam skala 10)
Loading...Loading...


Akses http://m.dakwatuna.com/ dimana saja melalui ponsel atau smartphone Anda.
Iklan negatif? Laporkan!
  • Rifki Asrul Sani

    Emang gila…

Iklan negatif? Laporkan!
54 queries in 1,259 seconds.