Home / Berita / Nasional / Suswono Senang Harga Daging Sapi Mulai Turun di Daerah

Suswono Senang Harga Daging Sapi Mulai Turun di Daerah

Menteri Pertanian, Suswono (inet)
Menteri Pertanian, Suswono (inet)

dakwatuna.com – Manado. Menteri Pertanian, Suswono merasa senang harga daging perlahan mulai turun di sejumlah daerah di Indonesia. Di Manado, Sulawesi Utara harga daging saat ini di kisaran Rp 80.000/kg, sebelumnya mencapai Rp 90.000/kg.

Mentan berharap agar harga daging dapat diturunkan lagi. Karena itu Kementan bersama instansi terkait lainnya terus mengupayakan penurunan harga daging.

“Kita terus mengupayakan harga daging tidak terlalu tinggi juga tidak terlalu murah. Kalau terlalu tinggi kasihan masyarakat, kalau terlalu rendah kasihan petani,” kata Suswono ketika meninjau rumah pemotongan hewan Bailang yang terletak di Kecamatan Bunaken, Manado, Kamis (2/5).

Mentan Suswono mengunjungi RPH Bailang untuk memastikan tidak ada sapi betina produktif yang dipotong. Selain itu Mentan juga ingin melihat secara langsung ketersediaan sapi untuk memenuhi kebutuhan masyarakat Manado.

Dalam kunjungan itu Mentan didampingi Kepala Dinas Pertanian dan Peternakan Sulawesi Utara Johanes H Panelewen.

Pada kesempatan itu Johanes mengemukakan, ketersediaan sapi di Sulut sangat mencukupi untuk memenuhi kebutuhan daerah, bahkan berlebih. Namun karena kendala transportasi sapi-sapi dari Sulut sulit dikirim ke Manada.

“Kalau tidak ada persoalan dengan transportasi kita ingin mengirim ke Jawa,” katanya.

Mentan mengakui, transportasi masih menjadi kendala distribusi daging sapi dari satu pulau ke pulau lain. Ini yang menyebabkan dalam periode tertentu ada kesulitan pasokan, terutama ke Jabodetabek dan Jawa Barat, daerah konsumen utama daging sapi.

Padahal jika kendala transportasi dapat di atasi, persoalan tingginya harga daging sapi dapat di atasi. Karena berdasar sensus ternak yang dilakukan Badan Pusat Statistik (BPS) jumlah ternak sapi di Indonesia mencapai 14,5 juta ekor. Jumlah itu dapat memenuhi 80%-85% kebutuhan daging sapi di dalam negeri.

“Dengan begitu impor bisa ditekan jumlahnya, hanya untuk menutupi kekurangannya saja,” jelas Mentan. (usb/tjk)

About these ads

Redaktur: Samin B

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

Prabowo Subianto. (itoday.co.id)

Rombongan Capres Prabowo Tabrakan Beruntun di Manado