Home / Berita / Internasional / Amerika / Taliban: Kami Tak Terlibat Serangan Bom Boston

Taliban: Kami Tak Terlibat Serangan Bom Boston

bom bostondakwatuna.comKelompok Taliban Pakistan membantah keterlibatannya terhadap serangan bom yang terjadi Boston, Amerika Serikat (AS), Senin (16/4).

Taliban menganggap serangan bom yang menewaskan tiga orang dan melukai 144 orang lainnya itu hanya mengkambinghitamkan Taliban tanpa ada bukti yang jelas.

“Kami memang mengincar AS dan sekutunya sebagai target serangan. Tapi, kami tidak terlibat dalam serangan (Boston) ini,” kata Juru Bicara Kelompok Taliban Pakistan, Ehsanullah Ehsan seperti dikutip News24, Selasa (16/4).

Ehsan mengatakan tudingan AS yang mengklaim Taliban adalah otak dari serangan tersebut juga tidak benar. Ia mengatakan pihak Taliban sama sekali tidak terlibat sedikitpun dengan serangan itu.

“Kami tidak memiliki keterkaitan apapun dengan pengeboman,” ujar Ehsan.

Sebelumnya, Kelompok Taliban Pakistan yang tergabung dalam Tehreek-e-Taliban Pakistan (TTP) pada tahun 2010 silam pernah diklaim telah menargetkan serangan bom ke Times Square, New York. Namun serangan tersebut gagal karena bom yang dibawa tidak meledak.

Akhirnya, serangan bom tersebut diketahui pihak kepolisian New York dan pelakunya, Faisal Shahzad berhasil diringkus. Kendati bom tersebut tidak meledak dan merugikan pihak manapun, Pengadilan AS tetap memvonis Shahzad dengan hukuman penjara seumur hidup.

Sementara itu, pihak TTP juga tidak mengakui rencana pengeboman yang dibawa oleh Shahzad adalah dari pihak Taliban. Pernyataan TTP bertentangan dengan pengakuan dari Shahzad sendiri yang mengaku dilatih Taliban selama 40 hari. (hp/clr/rol)

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (1 votes, average: 10,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

Erdogan tuntut pemulangan Gulen dari AS (awdnews.com)

Erdogan: Kami Akan Pulangkan Gulen dari AS dan Berlakukan Hukuman Mati