Home / Pemuda / Puisi dan Syair / Arti Ketiadaan

Arti Ketiadaan

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Ilustrasi (inet)
Ilustrasi (inet)

dakwatuna.com

Cakrawala semaikan rindu pada setiap burung terbang
Sayup haru dan tawa lepas dalam kenangan
Menebarkan kesunyian dalam gerangan awang
Dan lepaskan sendu dalam senyum kedamaian

Wahai engkau yang kini jauh di sana
Menepis setiap senyum di malam-malam dingin
Dan berkata angkuh dalam singgasana istana
Tak pernah engkau dan dirimu kemudian bercermin?

Duhai malam, teriring doa untuknya
Dalam setiap malam-malam yang terlewati
Dan dalam setiap canda yang kunjung dinanti
Tak apalah ini menjadi tak berarti asal hati menjadi pelipur lara yang nyata

Wahai gerangan yang tertidur pulas dalam selimut-selimut malam
Tak rela dirimu lepaskan setiap amal dalam buaian mimpi
Hingga terlelap mengukir jati diri yang ingin dicapai
Laksana armada-armada perang yang tertunduk mati dalam kabut hitam

Kini aku pun melepas segalanya dalam kecintaan padaNya
Tak apalah semuanya akan sirna dan mati
Jika kekal abadi telah menjadi pengharapan padaNya
Hingga suatu saat ajal menanti dan terukir makna berarti

About these ads

Redaktur: Lurita Putri Permatasari

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (3 votes, average: 5,67 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Abrory Agus Cahya Pramana
Mahasiswa S1 Fakultas Biologi, Ketua Kelompok Studi Herpetologi Fak. Biologi UGM, Santri PPSDMS Nurul Fikri Regional 3 Yogyakarta, Anggota Jamaah Mahasiswa Muslim Biologi. Tertarik dengan dakwah dan penyebaran Islam melalui spreading knowledge.

Lihat Juga

aksidamai-1

Syaikh Ali Jaber: Aksi Ini Upaya Membela Agama Allah