Home / Berita / Internasional / Eropa / Larangan Jilbab Ancam Masa Depan Muslim Prancis

Larangan Jilbab Ancam Masa Depan Muslim Prancis

muslimah prancisdakwatuna.com – Jakarta. Rencana Presiden Prancis, Francois Hollande, memberlakukan larangan jilbab mengkhawatirkan komunitas Muslim. Pasalnya, aturan itu dianggap mengekang kebebasan Muslim melaksanakan ajaran agama.

“Kami telah memperingatkan dampak dari paksaan pembatasan terkait jilbab. Ini masalah kebebasan beragama,” kata Presiden Dewan Iman Islam Prancis (CMF), Mohammed Moussaoui, seperti dikutip Al-Arabiya, Jumat (12/4).

Menurut Moussaoui, sebagai negara demokratis Prancis seharusnya menghindari kebijakan provokasi. Jadi, harus ada keseimbangan antara kebebasan dan kewajiban.

Anggota Partai Sosialis, Oliver Four, mengungkap aturan itu jangan diartikan Prancis tidak menerima kehadiran Muslim. Justru Prancis mengakui keberadaan Muslim.

“Namun, saya menyetujui kebijakan apa yang diambil Presiden,” katanya.

Data yang dipublikasikan Prosiding National Academy of Sciences menyebutkan warga Muslim di Prancis masih terus menghadapi diskriminasi di berbagai aspek. Misalkan di dunia kerja, dibandingkan rekan-rekan mereka yang non-Muslim, pemeluk Islam mendapatkan intimidasi dan diskriminasi 2,5 kali lipat lebih banyak dari mereka.

Profesor ilmu politik, David Laitin, mengatakan agama saat ini tengah menjadi sumber diskriminasi di Prancis. Sayangnya, hal ini yang tidak dipahami masyarakat Prancis.

“Tanpa informasi itu tidak mungkin bisa dipahami atau memperbaiki situasi dengan baik bahwa ada beberapa orang sedang didiskriminasi,” ujar Laitin. (as/rol)

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

Peringati Hari Buruh FOKMA Malaysia Gelar Seminar ‘Membangun Jembatan Masa Depan’