Home / Berita / Nasional / MUI: Santet Ada, Perlu Masuk dalam KUHP

MUI: Santet Ada, Perlu Masuk dalam KUHP

logo_muidakwatuna.com Jakarta.  Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) Ma’ruf Amin mendukung masuknya pasal Santet dalam Revisi Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP).

“Santet itu pembagian dari sihir. Sihir itu ada. Di Al Quran ada di sabda Nabi juga ada. Sihir itu tidak baik, itu harus dihilangkan. Nah kami setuju kalau itu masukdi pidana,” kata Ma’ruf ketika ditanya pers di kantor Presiden Jakarta, Rabu (3/4/2013).

Menurut dia MUI tidak punya info untuk bagaimana itu mempidanakan pelaku santet alias dukun itu. “Bukti pidananya seperti apa. Itu kami minta barangkali kami minta pendapat ke ahli-ahli hukum pidana,” kata dia.

Dari segi agama Islam, Ma’ruf mengatakan santet itu ada, bahaya dan ada pengaruhnya ada di dalam Al Quran yang disebut sebagai sihir.

“Kalau soal menyangkut perdukunan itu memang dari dulu diharamkan. Kami sudah mengeluarkan fatwa soal haram soal perdukunan ini. Kita harapkan ahli hukum pidana bisa mencari model pembuktiannya seperti apa,” kata Ma’ruf. (sb/tbn)

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

Wakil Ketua Komisi VIII DPR RI Iskan Qolba Lubis.

DPR Berharap Masyarakat Tidak Terprovokasi Bom Gereja Samarinda

Organization