Home / Berita / Nasional / ‘Zakat Harus Dijadikan Pengeluaran Utama’

‘Zakat Harus Dijadikan Pengeluaran Utama’

KH Didin Hafidhuddin
KH Didin Hafidhuddin

dakwatuna.con – Yogyakarta.   Ketua Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) Prof KH Didin Hafidhuddin mengatakan, zakat masih merupakan pengeluaran paling buntut dari daftar pengeluaran keluarga. Itupun dikeluarkan kalau masih ada sisa. Jika tidak ada sisa, maka tidak membayar zakat.

 

Akibatnya, perolehan zakat sangat jauh dari potensi zakat yang ada. Dijelaskan Didin, saat ini potensi zakat sebesar Rp 213 triliun. Namun perolehan zakat tahun 2011 hanya Rp 1,7 triliun, tahun 2012 mendapat Rp 2,3 triliun. Sedangkan tahun 2013, Baznas menargetkan sebesar Rp 3 triliun.

Untuk meningkatkan target zakat, Didin mengharapkan digalakkan sosialisasi kepada masyarakat. Khususnya tentang pentingnya kewajiban membayar zakat.

“Pengeluaran zakat jangan lagi kalau ada sisa, tetapi harus menjadi urutan pertama dalam daftar pengeluaran keluarga,” kata Didin pada pembukaan Rapat Koordinasi Daerah (Rakorda) Baznas DIY di Yogyakarta, Rabu (3/4/2013).

Baznas, lanjut Didin, terus berupaya agar masyarakat mau menyalurkan zakatnya. Di antaranya, dengan mengangkat tokoh masyarakat sebagai duta zakat. (hp/rol)

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (1 votes, average: 10,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahja Purnama (Ahok). (sindonews.com)

Ahok Kembali Diperiksa KPK