Home / Berita / Internasional / PBB: Rumah Warga Muslim Myanmar Jadi Sasaran Brutal

PBB: Rumah Warga Muslim Myanmar Jadi Sasaran Brutal

Kerusuhan Myanmar
Kerusuhan Myanmar

dakwatuna.com – New York. Rumah yang menjadi tempat tinggal oleh warga Muslim di Myanmar, menjadi target serangan yang brutal dalam kerusuhan terakhir terjadi. Kerusuhan yang terjadi di Meikhtila itu, menyisakan kerusakan parah dari rumah milik warga.

“Propaganda yang menghasut, digunakan untuk menciptakan kerusuhan antara warga Muslim dan Budha di Myanmar yang pecah pekan lalu,” ujar utusan khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Vijay Nambiar, seperti dikutip Reuters, Kamis (28/3/2013).

Nambiar baru saja mengunjungi Myanmar dan melakukan pertemuan dengan Presiden Thein Sein. Selama kunjungannya di Kota Meikhtila, Nambiar dibawa ke masjid yang sengaja dibakar dan melihat langsungjasad korban yang hangus terbakar.

“Sepertinya dari apa yang terjadi, rumah warga Muslim menjadi sasaran brutal yang efisien,” tuturnya.

Ketika mengunjungi lokasi penampungan warga, Nambiar melihat ada sekira 9.000 warga yang berlindung dari kerusuhan 20 Maret tersebut. 23 orang sudah ditahan oleh pihak keamanan, mereka diduga sebagai pemicu dari kerusuhan ini.

Pemerintah Myanmar sebelumnya sudah menerapkan status darurat pada Jumat 22 Maret lalu, di wilayah Meikhtila yang sudah dilanda kerusuhan. Status darurat ini dikeluarkan setelah adanya ancaman terhadap jurnalis yang bertugas di wilayah kerusuhan.

Tetapi meskipun prajurit Myanmar sudah diturunkan untuk meredakan ketegangan, aksi kekerasan masih terus berlanjut. Kelompok ekstrimis Myanmar bahkan membakar beberapa rumah milik warga. Aksi kerusuhan juga mulai menyebar ke wilayah selatan menuju Ibu Kota Myanmar, Naypyitaw.

Seorang warga Muslim di Kota Tatkone mengatakan, sekelompok orang sebanyak 20 jiwa merusak sebuah masjid dan melemparinya dengan batu pada Senin 24 Maret malam waktu setempat. Mereka juga menghancurkan jendela dari masjid, sebelum akhirnya prajurit Myanmar melepaskan tembakan untuk membubarkan pelaku pengrusakan.

Sehari sebelumnya, sekelompok massa juga membakar sebuah masjid dan 50 rumah lainnya di Kota Yamethin. Sementara sebuah masjid dan beberapa bangunan lainnya juga dilaporkan hancur akibat amukan massa di Kota Lewei. Tidak diketahui siapa pelaku kekerasan tersebut dan tidak ada bentrokan dilaporkan yang terjadi di ketiga kota itu. (fn/ozc)

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

KAMMI: PBB dan ASEAN Perlu Mekanisme Efektif Tuntaskan Konflik Rohingya