Home / Berita / Nasional / Pencalonan SBY cermin rendahnya kepercayaan Demokrat

Pencalonan SBY cermin rendahnya kepercayaan Demokrat

sbydakwatuna.com – Jakarta.  Sosiolog Universitas Nasional Nia Elvina, MS.i menilai apabila Susilo Bambang Yudhoyono atau Ibu Ani Yudhoyono mencalonkan diri sebagai Ketua Umum Partai Demokrat, dalam perspektif sosiologi kondisi itu mencerminkan rendahnya kepercayaan di tubuh partai tersebut.

“Ini juga merupakan salah satu ciri suatu partai yang akan mengalami keruntuhan. Sebab, jika kepercayaan di antara kader partai sangat rendah, maka politik yang berkembang masif, dan politik konspiratif,” katanya di Jakarta, Rabu.

Menurut dia, masyarakat juga akan mengenang SBY lebih mengutamakan partai, ketimbang `concern` mengurusi rakyatnya, yang banyak masih miskin.

Anggota Kelompok Peneliti Studi Perdesaan Universitas Indonesia (UI) ini mengatakan utang atau janji kepada rakyat ketika kampanye dulu belum banyak terwujud, terutama program-program yang sangat mendasar bagi kemajuan bangsa, seperti reforma agraria.

Sebagai seorang presiden atau pemimpin Indonesia, kata dia seharusnya konsentrasi penuh untuk kepentingan rakyat, dan kemajuan bangsa.

Ketika SBY sudah terpilih menjadi Presiden 2004, katanya, peran dan statusnya sudah melampaui, tidak hanya sebagai seorang ketua umum Partai Demokrat.

“Mestinya SBY sudah harus bisa menyuluhi dan mewujudkan kemauan rakyat yang tercantum dalam konstitusi kita dan Pancasila,” katanya.

Nia Elvina mempertanyakan apakah SBY tidak tergugah hatinya ketika banyaknya sanjungan terhadap Presiden Venezuela Hugo Chavez –yang pada Selasa (5/3) meninggal –sebagai pemimpin pewaris pemikiran Presiden Soekarno yang sangat peduli pada kesejahteraan rakyatnya.

“Dan media massa internasional dengan lantangnya menyebut bahwa pewaris pemikiran Soekarno bukan orang Indonesia,” kata Sekretaris Program Sosiologi Unas itu.

Menurut dia, SBY harus melakukan refleksi, dan jangan terlalu mendengarkan sanjungan di sekitarnya, tetapi sering turun ke bawah melihat perkembangan rakyatnya. “Jika tidak, yang dikenang dari SBY nanti adalah pemimpin yang hanya memusatkan pada kepentingan golongannya sendiri,” katanya (bkw/sb/atn)

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (2 votes, average: 10,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

Presiden PKS, M Sohibul Iman. (IST)

Sohibul Iman Ungkap Lima Syarat Jadi Pemimpin yang Berkualitas

Organization