Home / Berita / Internasional / Eropa / Riset: Muslimah di Inggris Jadi Korban Utama Islamofobia

Riset: Muslimah di Inggris Jadi Korban Utama Islamofobia

Ilustrasi. (islam.ru)
Ilustrasi. (islam.ru)

dakwatuna.com – London. Serangan kekerasan yang menargetkan umat Islam di Inggris, lebih banyak memakan korban kalangan perempuan. Demikian hasil riset yang dipublikasikan Lembaga Anti Kekerasan terhadap Muslim (MAMA).

Disebutkan dalam riset tersebut disebutkan lebih dari 600 serangan terhadap Muslim terjadi sejak Maret 2012. Itu termasuk, anak lima tahun yang ditabrak oleh pensiunan berusia 89 tahun dan peletakan daging babi dengan salib kayu oleh pihak tak dikenal.

Namun, dari sekian banyak serangan yang terjadi, khususnya serangan fisik banyak menargetkan perempuan Muslim. Fiyaz Mughal, kordinator Mama, mengatakan apa yang menimpa kalangan perempuan Muslim merupakan wujud dari kegagalan aparat kepolisian untuk melindungi Muslim dari pelecehan.

“Anehnya, setiap insiden ini tidak menjadi berita utama, padahal efek dari insiden ini merugikan korban,” kata dia seperti dikutip Huttingtonpost, Senin (11/3).

Mughal mengatakan polisi perlu melakukan tugasnya dengan baik. Sebab, polisi perlu memikirkan apa dampak dari kejadian ini.

“Mereka tidak perlu repot untuk merekam, tapi kami butuh perhatian bagaimana menangani ketakutan atau merasa terlindungi,” kata dia.

Terkait soal provokasi online, Mughal meminta pemerintah untuk lebih melakukan pengawasan yang ketat. Pasalnya, provokasi itu memiliki dampak langsung terhadap masyarakat.

“Lihatlah apa yang dilakukan pers dan blogger,” kata dia.

Direktur Forum Kristen-Muslim, Julian Bond, menilai masalah ini menandakan masih ada pekerjaan rumah yang perlu diselesaikan. Pekerjaan rumah ini bukan tanggung jawab Muslimsaja tetapi juga umat Kristen.

Sebelumnya, Menteri Urusan Keutuhan Masyarakat Inggris, Baroness Warsi mengatakan setiap masjid telah menjalankan tugasnya terkait penanganan Islamofobia.

“Saya percaya masjid bisa memainkan peranan penting dalam membantu parakorban guna meyakini serangan tersebut akan ditangani dengan serius,” kata dia.

Warsi menambahkan setiap kasus dapat ditangani apabila ada data yang jelas dan akurat. Baginya, statistik adalah langkah pertama yang penting guna mengatasi masalah ini.

Melalui data itu instansi terkait akan lebih efektif dan efisien dalam bekerja. Data yang dihimpun Hepline, organisasi yang didanai pemerintah untuk mengurusimasalah serangan rasial mencatat lebih dari 500 insiden serangan Islamofobiaterjadi di Inggris. (Agung Sasongko/Heri Ruslan/ROL)

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (1 votes, average: 10,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

Ilustrasi. (wallpapermania.eu)

Khutbah Idul Adha 1437 H: Kebahagiaan Adalah Hasil Perjuangan dan Pengorbanan