Home / Berita / Opini / Kekuatan Dana PKS, Ancaman bagi Partai Lain?

Kekuatan Dana PKS, Ancaman bagi Partai Lain?

Oleh Anwar Muhammad*

Macan Sudah Bangun?
Macan Sudah Bangun?

dakwatuna.com Setelah ancaman pertama, pada kesempatan ini kita akan melihat ANCAMAN dari PKS selanjutnya. Ancaman ini mungkin di luar prediksi banyak orang atau pengamat, yang menganggap bahwa PKS tidak punya BIG BOSS, atau plutocrat behind d scene, seperti ARB, JK, dll di Golkar, SP & HT di NasDem, konglomerat di balik PDIP, Demokrat, dst. Dengan demikian, implikasi anggapan ini adalah PKS miskin, minim dana, bangkrut, gak mungkin iklan macam-macam, dsb. Hal tersebut tidaklah mengherankan, sebab dari mula kejadiannya (1998), orang kebanyakan terus saja mempertanyakan, siapa BOS PKS.

Kita mungkin masih ingat bagaimana PKS dikait-kaitkan dengan Keluarga Cendana, bahkan lebih seramnya, PKS disebut sebagai partai bentukan Cendana yang disusupkan dalam gelombang reformasi. Tuduhan ini menurut saya sebenarnya hanyalah pemenuhan syahwat keingintahuan banyak orang akan supplier dana kegiatan-kegiatan PKS dalam berpartai. Bukankah telah menjadi jamak di negeri kita bahwa orang ber-uang akan membuat atau menguasai partai guna mendapatkan tahta, pengaruh, otoritas, hingga pundi-pundi anyar?? Utilitarian.

Lantas, dari mana PKS mendapatkan dana operasional?? Sampai kapan partai ini akan bertahan hidup?? Mengapa SOKONGAN PENDANAAN untuk PKS menjadi ancaman bagi partai atau gerombolan lain??

Di sinilah anehnya PKS. Coba amati premis-premis berikut:

Pertama, partai ini bukan milik FIGUR atau sekelompok kecil orang. PKS adalah milik banyak orang, atau dalam istilah mereka “JAMAAH” atau “UMMAH”. Ustadz Yusuf Mansur pernah menjelaskan bahwa DANA bukan persoalan yang berat jika dipikulkan ke banyak orang, ‘alaikum biljama’ah. Uang 20.000 sangat kecil, habis sekali makan, kadang gak sempat pesan es teh pula. Tapi jika ente; masih menurut beliau, bersama2 mengumpulkannya, atau setidaknya dihimpun dari paling sedikit 1 juta orang yang meng-klik like setiap status FB saya, maka banyak yang bisa kita lakukan.

Ada rekan yang sejak dulu saya kenal PKS banget, menyampaikan bahwa jumlah KADER PKS saat ini paling sedikit 1,5 juta orang. Kader yang beliau maksud adalah kader utama atau inti. KU ini setiap bulan mempunyai utang paling kecil 4% dari penghasilannya. Utang itupun bersifat progresif, semakin banyak penghasilan, semakin besar per-senan yang ditagih. Jadi, dengan hanya menggunakan kalkulator cabai, tak perlu F3000, kita dapat mengkalkulasi berapa dana yang terkumpul setiap bulannya. Hitungan sederhananya adalah:

  • Jumlah Kader Utama = 1.500.000 orang
  • Penghasilan rata2 min = 2.000.000 /orang/bulan
  • Potongan min 4% = 0.04×1.500.000×2.000.000= 120.000.000.000 rupiah/bulan
  • Lancar 75% saja = 90.000.000.000 rupiah/bulan

Angka ini belum termasuk (masih kata beliau) dana-dana lain semisal:

  • Potongan rata-rata 50% gaji anggota legislatif dan eksekutif
  • Sumbangan rutin dari kader-kader pendukung yang jumlahnya jauh lebih banyak dari kader utama
  • Todongan atau pungutan insidentil dari kader untuk membantu kegiatan2 sporadis, misalnya beli door prize, makanan berat, dll.
  • Sumbangan dari lembaga2 profitable milik kader dan simpatisan PKS. Seingat saya, dulu (awal tahun 90-an), ada lembaga bimbel milik kader PKS (sekarang beliau jadi Gubernur) yang kerjanya beli sepeda motor untuk dipakai ustadz-ustadz berceramah di berbagai pelosok. Hmmmm, partai apaan ini.

So, bayangkan saja kekuatan jamaah itu. Kata sederhananya begini. Kalau partai lain akan semakin kehabisan dana (kecuali itu tadi, mencari imbal balik rate of return dari kekuasaan yang telah diraih via abuse of power, atau pungutan liar bagi siapa saja yang berniat nyaleg atau mau jadi gubernur, bupati, dll) karena membiayai partai yang high-cost. Semakin besar partai, semakin tinggi biaya kelolanya. Sementara kebalikan bagi PKS, semakin banyak kader, semakin besar income partai.

Pesan saya bagi pesaing PKS, Anda cukup membangun opini kejelekan PKS hingga ditinggalkan kader2nya, atau setidaknya tak mendapat suplai kader baru. Kalau Anda tidak mampu, siap-siap saja dilindas PKS.

Kedua, ada slogan atau katakanlah prinsip yang dipegang teguh kader-kader PKS. Saya kurang ingat istilah mereka, tetapi maknanya kira-kira begini: “Dana perjuangan kami adalah dari kantong-kantong kami”. Semangat berinfaq, membelanjakan harta dijalan yang mereka yakini ini, sama hebatnya dengan menolong korban banjir, gempa, hingga donor darah sekalipun. Jihad, kata mereka. Prinsip ini sesungguhnya lebih berbahaya dari yang pertama. Bukankah kita menyaksikan, betapa banyak orang yang berpunya, namun mereka enggan mengeluarkan harta untuk perjuangan menegakkan (nilai) agama. Prinsip yang umum dianut yaaa “banyak uang keluar, mesti lebih banyak uang yang diterima kembali”.

Jadi, semangat menghidupi organisasi/partai (infaq) dengan uang pribadi ini merupakan prinsip yang paling aneh dan mengancam dari kader PKS. Dulu, cuma Muhammadiyah yang memilikinya, sebagaimana pesan KH. Ahmad Dahlan, “Hidup-hidupilah Muhammadiyah dan jangan mencari hidup di Muhammadiyah”. Spirit ini amat mendoktrin saya secara pribadi, bukan hanya karena didikan sekolah Muhammadiyah, tetapi agama kita memang mengajarkan untuk banyak MEMBERI, bukan menerima. Jadinya, orang-orang PKS itu MUHAMMADIYAH banget, hehe. Saya kurang tahu, apakah Pak Hatta Rajasa dengan PAN-nya juga menganut semboyan ini. Kalau iya, syukurlah. Tapi kalau tidak, orang-orang Muhammadiyah seperti saya, mungkin bisa terseret PKS, hehe. Saya kemudian berani mengatakan bahwa umur PKS amat tergantung dari spirit ini.

Ketiga, efisiensi. Sokongan pendanaan akan menjadi potensi besar yang amat menakutkan, apabila memenuhi 3 faktor, ada sumber yang kalkulatif, jumlah yang konsisten dan stabil, dan efisien dalam penggunaan. Efisien tidak berarti bakhil, tetapi tepat sasaran dan mendapatkan efek lebih membahana. Dalam ajaran agama, kita telah memahami bahwa terkait dengan HARTA, pertanyaannya ada 2, dari mana didapatkan, dan ke mana dibelanjakan. Faktor lain yang menentukan efisiensi adalah kemampuan manajerial dan skala prioritas. Nah, bagi kader-kader dan pemimpin PKS yang kebanyakan diisi oleh orang-orang kuliahan, saya menganggap persoalan ini bukanlah hal yang rumit. Tidak hanya karena mereka paham, tetapi nilai2 agama yang mereka anut dengan sendirinya member bingkai kerja yang jelas. Jangankan disalahgunakan, berlebihan saja sudah dilarang nilai-nilai agama, so inefficient is inept. Apakah partai atau gerombolan lain memahami dan melaksanakan ini?? Paling-paling aji mumpung.

Kesimpulannya, PKS lagi-lagi mengancam.

*http://politik.kompasiana.com/2013/03/05/pks-kembali-mengancam-534300.html

 

About these ads

Redaktur: Samin Barkah, Lc., ME

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (22 votes, average: 9,18 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com
  • Apakah PKS bisa membeli saham media-media mainstream yang selama ini selalu mencitrakan PKS secara negatif?

  • Rofii Ali,S.Si

    PKS tidak perlu membeli saham media-media mainstream yang selama ini selalu mencitrakan PKS secara negatif. PKS akan menghadapi opini negatif yang disuarakan oleh media-media mainstraim dengan kerja-kerja nyata dimana masyarakat merasakan hasil-hasil kerja PKS.

  • Rofii Ali,S.Si

    PKS akan menghadapi mereka dengan kerja keras yang terus menerus tanpa kenal lelah sehingga masyarakat merasakan hasil kerja PKS.

Lihat Juga

silaturahimprabowokemd

Aksi 4 November Murni dari Masyarakat