Home / Berita / Internasional / Asia / Brutal, Zionis Serang Pelajar Perempuan Palestina dan Tendang Al-Quran!

Brutal, Zionis Serang Pelajar Perempuan Palestina dan Tendang Al-Quran!

Warga Palestina kerap menjadi korban kekerasan dan kebrutalan tentara Israel, baik di Tepi Barat atau di Jalur Gaza. (Reuters/Mohamad Torokman/ROL)
Ilustrasi – Warga Palestina kerap menjadi korban kekerasan dan kebrutalan tentara Israel, baik di Tepi Barat atau di Jalur Gaza. (Reuters/Mohamad Torokman/ROL)

dakwatuna.com – Al-Quds. Tindak pelecehan kembali diperlihatkan aparat keamanan zionis Israel. Mereka melempar dan menendang kitab suci Al-Quran.

Tindakan itu dilakukan ketika mereka mengetahui ada seorang polisi zionis yang mengklaim dirinya diserang dua pelajar perempuan di dekat Masjid Buraq dan Gerbang Mugrabi. Tak terima dengan perlakuan itu, mereka menyerang sekelompok pelajar perempuan yang tengah membaca Al-Quran.

Salah seorang perempuan itu mengaku, mereka tidak berada di wilayah Israel ketika membaca Al-Quran. Lalu, datang polisi Israel. Mereka meminta kelompok perempuan itu meninggalkan wilayah tersebut. “Kami akhirnya meninggalkan tempat itu. Tapi, Al-Quran yang kami bawa dilempar dan ditendang,” katanya seperti dikutip onislam.net, Selasa (5/3).

Direktur Media Yayasan Al-Aqsha, Mahmoud Abu Atta, mengatakan tindakan itu mencerminkan karakter agresi Israel. “Seharusnya tidak ada aparat di wilayah itu,” katanya.

Sekjen Liga Arab, Mohammed Sobeih, mengatakan apa yang terjadi merupakan pesan bagi umat Islam seluruh dunia untuk lebih memberikan perhatian dengan situasi dan kondisi di Yerusalem. “Saya kira, kita umat Islam perlu melawan hal ini,” kata dia. (Agung Sasongko/Dewi Mardiani/ROL)

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (13 votes, average: 8,54 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com
  • achmad zarkasi

    BANGSA ISRAEL LAKNATULLAH,,KAPAN YA ROBB ENGKAU BINASAKAN MEREKA…

  • wonk sabar

    kemanakah umat islam yang lain? negara-negara arab yang ada disekitarnya tidak ada upaya nyata yang bisa mencegah kekejaman zionis israel terhadap warga palestina. ada apa? apakah takut dengan negara yahudi terbesar sekutu zionis israel? seharusnya takut hanya pada allah

  • ENYAHKAN ZIONIS DARI MUKA BUMI…!

  • ~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

    Ayuhal Mu’minun Itaqullah Usi kum wa iya ya bi taqwallah fakat fazal mu’takun.

    Assalamualaikum
    Warahmatullahitaala Wabarakatuh dan Salam Sejahtera. Di sini dengan
    penuh kesyukuran kehadrat Illahi dan berterima kasih kepada semua,
    kerana mengizinkan rencana ini bercakap dengan minda anda. Juga dengan
    penuh rasa sedih, pilu dan dukacita di atas kesilapan serta kekurangan
    yang mungkin saya lakukan dalam menyampaikan pengiktibaran ini.
    Wallahualam.

    ******************************************************

    Alhamdulillahirobilalamin,
    Wa solah tu was salam muala asyrofil ambia’ iwal mursalin saidina wa
    maulana Muhamaddin wa ala alihi wa asobihi Mujahiddin Nathokhirin, Ama
    ba’du…

    Saudara-saudara
    kaum Muslimin yang seiman dan sekeyakinan yang berbahagia. Pada suatu
    hari, seketika sedang berkumpul dengan para sahabat, Rasulullah
    memberikan peringatan, baginda bersabda:

    “yu shi ku anta da’a alaikumul umamu, kama ta’da al akala atu kos atiha”

    Pada
    suatu saat nanti, akan datang ditengah-tengah kamu, wahai umat Islam,
    dimana orang-orang lain di sekeliling kamu akan bersatu mengerubungimu,
    seperti bersatunya orang-orang mengerubungi makanan diatas meja
    hidangan. Akan datang satu saat nanti dimana kondisimu akan dikepung
    sedemikian rupa. Yang barat mahu menerkam, yang timur mahu menghentam,
    yang selatan mahu menginjak-injak dan yang utara pun akan menjelajah.
    Kondisimu ibarat makanan diatas meja hindangan. Sebahagian sahabat
    merasa hairan dan terkejut, lalu mereka bertanya:

    “amin kilatil nahnu yau ma izin, Ya Rasulullah”

    Apakah jumlah kami sedikit ya Rasul, kami sampai dikepung sedemikian rupa?

    Baginda menjawab: “bal antum yau ma izin kassir”

    Sama sekali tidak. Kamu tidak sedikit pada saat itu, bahkan jumlah mu sangat banyak, kamu adalah majoriti.

    “wala kin nakum ghusa unka ghusa is sa il”

    Tetapi keadaanmu saat itu persis seperti buih dilautan. Banyak tetapi
    berserakan, banyak tetapi tidak mempunyai daya dan kekuatan, banyak
    tetapi dipermainkan gelombang lautan. Dihempas ketepian pantai tanpa
    punya makna dan erti. Kondisimu pada saat itu yang merupakan quatiti
    yang tanpa qualiti. Sehinggakan orang lain mudah saja mengepungmu,
    aqidah mu didangkalkan dibanjiri dengan peradaban dan kebudayaan yang
    menjauhkan diri dari agama. Dari segi maksiat dan mungkaran seluruhnya
    mengepung sampai kita melepaskan nilai-nilai Islam kita ini. Dan
    celakanya sambung baginda:

    “wal yan zi anta fil qulu bi a’duwikum wal maha batan min kum”

    Akan dicabut kehebatanmu dimata musuh-musuhmu. Sehigga pada saat seperti
    itu, orang lain memandangmu umat Islam ini lemah saja, remeh saja,
    tidak ada apa-apanya, sudahlah, pokoknya umat Islam ini boleh
    dipermainkan saja. Umat Islam mudah, umat Islam kecil lantas mereka
    tiada kemampuan dalam mempertahankan KeIslamannya.

    Mengapakah
    Rasul memberikan peringatan ini? Antaranya adalah atas dasar tarbiyah
    dan pembersihan jiwa yang diumpamakan seperti siraman bagi pokok yang
    disemai atau ditanam. Jika pokok tidak dibajai dan disirami sentiasa,
    maka ia akan layu dan kering. la akan terus hidup subur jika dibajai dan
    disirami. Demikianiah manusia. Hidup sebenarnya bagi individu atau
    jemaah adalah kerana adanya iman. Hidup manusia sebenarnya adalah hidup
    hatinya dengan keimanan bukan hidup jasad yang akan fana. Iman di dalam
    hati itulah yang akan melahirkan kehidupan yang bermakna. Hati perlu
    digilap seialu kerana ia mungkin berkarat.

    Rasuluilah SAW bersabda yang bermaksud:

    “Sesunggubnya hati manusia itu berkarat seperti berkaratnya besi.

    Sababat-sababat bertanya: Apakah pengilapnya wahai Rasulullah?.

    Rasulullah menerangkan: membaca Al Quran dan mengingati maut (mati).’ (HR Al Baibaqi)

    Iman
    yang berada dalam iiwa manusia sentiasa terdedah kepada kelunturan dan
    kelemahan kerana dijangkiti oleh berbagai penyakit seperti kesibukan
    urusan duniawi, dan lain-lain. Oleh itu kita perlu banyak memohon
    pertolongan kepada Allah SWT dengan sentiasa memperbaharui keimanan
    kita.

    Sabda Rasuluilah SAW:

    “Sesungguhnya iman itu boleh lusuh seperti lusuhnya pakaian, maka
    bendaklah kamu memobon doa kepada Allah SWT supaya diperbaharui keimanan
    itu di dalam jiwa kamu.’ (HR Al Hakim dan At Tabrani)

    Justeru
    itu, peringatan akan hadith yang awal tadi, memaksa umat Islam
    senantiasa dalam keadaaan berjaga-jaga menghadapi hari itu yang mungkin
    sudah pun berputik dikala ini. Menjadikan Islam sebagai satu alternatif
    penyelesaian kepada masalah umat manusia mestilah lahir daripada
    keyakinan yang berteraskan keimanan, bukan disebabkan kegagalan
    sistem-sistem lain. Islam hanya boleh memainkan peranannya untuk
    menyelesaikan masalah manusia apabila ianya diambil secara syumul dalam
    bentuk konkrit. Oleh itu setiap pekerja (amilin) Islam mestilah dibentuk
    dan diproses berteraskan aqidah tauhid yang bersumberkan daripada Al
    Quran dan Sunnah Rasulullah SAW. Islam tidak akan dapat dibangunkan
    tanpa rijal (pahlawan). Rijal tidak dilahirkan tanpa melalui proses
    Tarbiyah. Dan Tarbiyah tidak akan memberi sebarang kesan tanpa
    penglibatan dan penghayatan yang bersungguh-sungguh daripada setiap
    individu.

    Adalah
    menjadi harapan dan keyakinan setiap muslim bahawa masa depan adalah
    milik Islam. Dunia Islam pada hari ini sedang menghadapi berbagai-bagai
    permasalahan yang mengongkongi segenap kehidupan orang-orang Islam.
    Permasalahan ini berpunca daripada kejahilan serta kelalaian ummat Islam
    sendiri terhadap agama yang mereka anuti itu. Akibat daripada itu maka
    timbullah berbagai-bagai fahaman assabiyyah dan sekular. Kepercayaan ini
    telah merosakkan asas aqidah ummat Islam sehinggalah mereka berpecah
    belah dan berhasad dengki di antara satu sama lain.

    Keadaan
    ini telah memberi ruang kepada musuh-musuh Islam untuk menghancurkan
    atau melemahkan mereka semua sehingga mereka sudah tidak terdaya lagi
    untuk bangun menyuarakan kebenaran Islam. Kekuatan mereka menjadi lemah
    dan musuh-musuh Islam datang dari segenap penjuru menyerang mereka dan
    melakukan segala bentuk kekejaman terhadap umat Islam. Islam tidak
    merelakan semua ini terjadi dan melihat kaum muslimin menyerah kalah dan
    tunduk berlutut di hadapan musuh-musuh Allah dalam keadaan yang terhina
    dan memalukan.

    Alangkah
    ironi nya, alangkah menyedihkan, memilukan dan sekaligus memalukan.
    Umat yang majoriti ini dipermainkan oleh yang minoriti. Umat yang
    terbesar, terbanyak, bahkan kononnya menurut sesetengah catatan mencecah
    sampai melebihi 50%, tapi dipermainkan oleh mereka kelompok-kelompok
    yang lebih kecil ini.

    Sabda Rasul seterusnya: “wal yak zifan nafi qulu bikumul wahan.”

    Pada saat itu, pada hatimu dicampakkanlah penyakit wahan.

    Sahabat kemudian bertanya: “wa mal wahnu ya Rasulullah.”

    Apakah penyakit wahan itu, ya Rasul.

    Baginda menjawab: “hubut dunia wakarohiyatul maut.”

    Penyakit wahan itu, tidak lain, adalah “hubut dunia wakarohiyatul maut,”
    yakni terlalu cintakan kepada dunia dan terlalu takutkan kepada mati.
    Materialistik, dan takut risiko. Dua penyakit inilah yang menyebabkan,
    walaupun umat ini majoriti, tetapi dipermainkan oleh yang minoriti.
    Walaupun ia golongan terbesar, tapi nasibnya sama seperti makanan di
    meja makan, dari segala macam penjuru, mahu menghentam kita.

    Saudara-saudara
    kaum muslimin yang berbahagia, ini merupakan analisa-sosial, bahawa
    pada satu saat nanti, akan terjadi ditengah-tengah umat, di mana kita
    dihentam dan diserbu dari segala macam penjuru. Aqidah didangkalkan,
    peradaban dan kebudayaan dirosak, makanan dan minuman diracuni, pakaian
    ditelanjangi dan lain, sebagainya. Sehinggakan, kita, melepaskan
    nilai-nilai iman dan nilai Islam yang kita cintai ini. Kondisi sosial
    ini, suatu saat nati akan datang kepada kita. Demikian analisa dan
    peringatan dari Rasulullah S.A.W.

    Marilah
    sekarang kita melihat; adalah benar dizaman sekarang, kita, Insyallah,
    akan menghampiri peperangan, yang mungkin tidak serupa seperti perang
    yang dialami oleh Rasul dan para sahabatnya. Tetapi, sesungguhnya perang
    yang kita hadapi di zaman sekarang ini, tidak kalah hebatnya, dengan
    perang Badar, tidak kurang dahsyatnya, dengan perang Uhud dan tidak
    kurang ngerinya, dengan perang Khandak. Hanya saja, yang kita hadapi
    sekarang ini, bukan sekadar jet-jet pemusnah stealh, B52, peluru
    perpandu patriot, mother of all bomb dan sebagainya. Yang kita hadapi
    sekarang ini, adalah juga perang aqidah, perang ideologi, perang
    mempertahankan keyakinan. Yang kalau kita kalah sekarang, kita masih
    lagi, Insyallah beragama. Tetapi, anak kita, cucu kita, generasi yang
    akan hidup lima, sepuluh, dua-puluh, tiga-puluh tahun yang akan
    datang………Wallahualam-bi-sawaf !

    Islam,
    saudara-saudaraku, tidak mungkin hilang dari dunia.Tetapi, tidak
    mustahil Islam gulung tikar dari desa kita, tidak mustahil ! Islam
    gulung tikar dari kampung dan kota kita, malah negara kita. Jikalau
    tidak menjaganya, jikalau kita tidak memeliharanya, bahkan jikalau tidak
    mewariskan kepada anak-anak kita, generasi yang akan datang.

    Marilah
    kita mengingat sejenak, bagaimana, Islam di Spanyol yang pernah jaya,
    pernah mewarnai daratan Eropah dan yang sekarang ini hanya tinggal
    ceritanya saja.

    Ini pernah diperingatkan oleh baginda Rasul dalam satu Hadis:

    “sayati ala umati zamanun, ya lab kol Islam ala ismun, wala minal Quran ila rosmun.”

    Akan
    datang satu masa ditengah-tengah umat ku, dimana Islam ada, tetapi,
    hanya tinggal namanya saja. Dan Quran pun ada, tetapi, sekadar cuma
    tinggal tulisan nya saja.

    Apabila
    kita tidak mewariskan ini kepada generasi yang akan datang, maka,
    serbuan-serbuan dari segenap macam penjuru, dari hari ke hari, semakin
    kita rasakan kehebatannya. Tidak mustahil sejarah Spanyol, akan terjadi
    dan berulang kembali.

    Orang Spanyol, kalau mereka bercerita kepada anak mereka…, mereka akan bercerita;

    Ayah : Nak, disini dulu ada Mesjid.

    Anak : Bila Ayah?

    Ayah : Dulu-dulu.. sangat’. Banyak orang Islam. Dan kalau hari Jumaat, ra..mai orang solat.

    Anak : Bila tuh, Ayah?

    Ayah : Dulu-duluuuuu.. sekali! ………Sekarang, sekarang nih, sekadar tinggal.. ceritanya saja.

    Bukankah
    sesuatu yang sangat tidak mustahil apabila kita tidak menjaga dan
    mewariskan Islam ini kepada generasi yang akan datang. Maka,
    serbuan-serbuan akan mendatangkan hasil yang dingini oleh para penyerbu
    itu tadi.

    Kita
    sudah jadi umat yang majoriti, tetapi, umat yang majoriti ini, menurut
    Rasul, dikepung sedemikian rupa. Aqidahnya didangkalkan, peradaban dan
    kebudayaannya ditekan sedemikian rupa, kehidupan sosialnya dibuat
    individualis. Kemudian, dari segi pergaulan, pakaian, makanan, minuman
    dan sebagainya, diracuni. Sampai kita, tidak berpegang teguh kepada
    Islam. Dan dikala itu, akan hilang kehebatan umat ini dimata
    musuh-musuhnya. Orang lain memandang kita ringan saja, mudah saja, satu
    umat yang telah kehilangan wibawa. Padahal, konon khabarnya, kita ini
    umat majoriti.m Terlalu mudah bagi mereka untuk mengkotak-katikkan kita.
    Dan dikala itu dihati kita bermaharajalela penyakit wahan.

    Apakah penyakit Wahan itu?

    Pertama, “hubut dunia”, terlalu cinta akan dunia. Terlalu cinta kepada
    dunia, ynag menyebabkan kita lupa. Lupa, akan tanggungjawab dan
    kewajipan, lupa meneruskan dan mewariskan Islam ke generasi akan datang.
    Kita, berlumba-lumba dan terus berlumba, hanya sekadar mengejar dunia
    dan seluruh isinya. Baik ianya bernama material, baik ianya bernama
    sexual, baik ianya bernama pangkat, jawatan dan kedudukkan.

    Berlumba-lumba
    kita didalamnya, sampai tercampaklah penyakit “hubut dunia”, didalam
    hati ini. Berurat dan berakar dunia itu, sulit dan berat lah kita
    berpisah daripadanya. Akibatnya, kemahuaan untuk berbuat, melakukan
    sesuatu itu demi, dan atas dasar agama sangat sulit terwujud didalam
    kehidupan ini.

    Yang
    kedua, “karohiyatul maut”, terlalu takut kepada mati; baik mati ajal,
    baik mati usahanya, baik mati ‘career’ nya, baik mati pangkat dan
    jawatannya. Sehingga dengan demikian, implikasinya, maka jatuhlah kita
    menjadi umat yang kehilangan wibawa dimata orang lain.

    Saudara-saudara
    kaum Muslimin Rahimahkumullah, Kita katakan tadi, perang yang kita
    hadapi dizaman sekarang ini, adalah perang aqidah. Perang yang ditambah
    lagi dengan banjirnya maksiat dan mungkaran. Yang ditengah-tengah itu,
    disamping berkewajipan menjaga anak-anak kita, diri dan keluarga. Kita
    pun juga berkewajipan menjaga kedaulatan tanahair yang kita cintai.

    Allah
    S.W.T. juga berfirman: “Sesungguhnya orang-orang yang tidak beriman,
    sama sahaja untuk mereka, baik kamu beri peringatan atau tidak beri
    peringatan, mereka tidak akan beriman.”(Surah Al-Baqarah ayat 6)

    Ingatlah
    apabila timbul perselisihan di muka bumi ini, pulangkanlah ia pada
    Robbul Jalil, rujuklah hanya kepada Islam. Islam adalah agama yang
    lengkap dan tertinggi, tiada satu agama pun yang dapat menandingi
    kesempurnaan Islam. Mengapa kita masih berdegil menjauhkan diri daripada
    Nur kebenaran ini? Adakah, “The Way of Life” atau undang-undang serta
    peradaban lain, yang lebih syumul, dari Islam itu sendiri?

    Kembalilah
    kita pada Allah, akhirat jua yang kekal selamanya. Allah masih menerima
    taubat kita selagi nyawa belum sampai ke halkum. Firman Allah: “Qulu
    nafsin za ika tul maut” …setiap yang bernyawa pasti menemui ajal. Kata
    seorang Ulama lagi, “One step that you take towards Allah, One thousand
    steps he takes towards you”.

    Akhir
    kalam, semoga Allah selamatkan kita dan generasi kita dari ditimpa dari
    azab yang amat pedih. Terima Kasih atas segala perhatian dan mohon maaf
    diatas segala kekurangan, “Usikum wa iyaya bi taqwallah, Wassalmualakum
    waroh matullahi wabarohkatuh”.

    Qur’an Says: “and (the unbelievers) plotted and planned, and God too planned, and the best of planners is God.” (SIII-54)

  • Seperti yang dilansir oleh Nabi 1400 tahun yang lalu. Diriwayatkan dari
    Tqausan r.a Rasulullah SAW bersabda: “akan terjadi, bersatunya
    bangsa-bangsa didunia menyerbu kalian seperti sekelompok orang menyerbu
    makanan”. Salah seorang sahabat bertanya: “apakah karena jumlah kami
    dimasa itu sedikit”. Rasulullah menjawab : “jumlah kalian banyak tapi
    seperti buih dilautan. Allah mencabut rasa takut dari dada musuh-musuh
    kalian dan Allah menanamkan penyakit ‘wahan’ dalam hati kalian.” Lalu
    ada yang bertanya lagi :“apakah penyakit ‘wahan’ itu ya rasulullah?”
    Beliau bersabda : “ Cinta kepada dunia dan takut mati!”. (Silsilah
    hadist shahih no.958).

  • Mochammad Wisnu Samudra

    ya allah semoga engkau sadarkan dan luruskan jalan orang yang sesat dari jalan mu ini

Lihat Juga

Erdogan: Menjaga Al-Aqsha Bukan Tanggungjawab Anak-Anak Palestina, Tapi Muslim Sedunia