Home / Berita / Nasional / “Saatnya SBY Mundur dari Demokrat”

“Saatnya SBY Mundur dari Demokrat”

SBY, Ketua Dewan Pembina PD
SBY, Ketua Majelis Tinggi Demokrat

dakwatuna.com Peneliti dari Indo Barometer, M Qadari mengatakan sebagai Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat, SBY memiliki pengaruh yang kuat terhadap partai. Hany saja posisi itu justru dinilainya menjadi salah satu penyebab partai tidak bisa menyelesaikan konflik internal.

Qadari menilai kehadiran SBY justru menjadi variabel konflik dalam Demokrat. Karena itu, ia menyarankan agar SBY mundur dari partai yang telah mengantarnya memenangi pilpres selama dua periode itu. Itu perlu dilakukan agar partai lebih fokus mengurus pemilu yang sudah di depan mata.

“This is the time for SBY to let go,” saran Qadari dalam sebuah diskusi bertema ‘Panas Efek Anas’ di Warung Daun, Cikini, Jakarta Pusat, Sabtu (2/3).

Saat ini, kata dia, Demokrat sudah tertinggal dari partai kompetitornya. Sebab, hingga saat ini, partai yang identik dengan warna biru itu masih kewalahan mengurus konflik internal. Sementara partai lain sudah berkonsentrasi menyambut pemilu 2014.

Sekarang, kata dia, saatnya SBY menyerahkan pucuk pimpinan pada generasi berikutnya. Apalagi, mundurnya Anas Urbaningrum dari jabatan ketua umum juga bisa dijadikan momentum untuk segera mencari ketua baru yang diharapkan dapat menaikkan kembali pamor Demokrat.

“Partai sudah mulai dewasa dan punya logika sendiri. SBY harus merelakan,” ujar dia.

Senada dengan Qadari, dosen hukum dari Universitas Indonesia Ganjar LB Bondan menyarankan SBY meninggalkan partai yang telah dibesarkannya itu. Menurut dia, hal itu perlu dilakukan demi menyelamatkan masa depan partai itu sendiri.

“Kalau SBY memimpikan Partai Demokrat maju, harusnya saat Demokrat sudah mau berkembang ya tinggalkan,” ujar Ganjar menyarankan. (hs/rol)

About these ads

Redaktur: Samin Barkah, Lc., ME

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com
  • Erik Eri

    Sebaik nya SBY mundur dan bubarkan partai maling ini masukin kebui yg terlibat maling duit rakyat. Baru kita mulai bentuk partai baru.

Lihat Juga

Jokowi Akan Gabung di TPP, Ini Pendapat SBY