Home / Berita / Nasional / NU: Ibadah di Fasum yang Makan Ruas Jalan dan Langgar Ketertiban Hukumnya Haram

NU: Ibadah di Fasum yang Makan Ruas Jalan dan Langgar Ketertiban Hukumnya Haram

Ketua PBNU Said Aqil Siroj. (Tribunnews)
Ketua PBNU Said Aqil Siroj. (Tribunnews)

dakwatuna.com – Jakarta. Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Said Aqil Siroj, menegaskan pelaksanaan ibadah di fasilitas umum yang memakan ruas jalan tidak sejalan dengan ajaran Islam. Kepentingan umum tetap harus diutamakan.

Islam, kata Kaia Aqil, mengajarkan maslahah mursalah. Yaitu kemaslahatan yang meskipun tidak didukung dalil syara” tetapi didukung sekumpulan makna nash, baik Al Quran atau hadist.

Terapan dalam kehidupan sehari-hari salah satunya digambarkan dalam keharusan mendahulukan kepentingan umum, sekalipun atas sebuah pelaksanaan ibadah.

“Ibadah itu kepentingan pribadi, sedangkan ruas jalan adalah milik bersama, kepentingan orang banyak. Soal ibadah di jalanan haram, saya sependapat dengan MUI,” tegas Kiai Said di Jakarta, Kamis (17/1).

Terlebih untuk wilayah DKI Jakarta yang memiliki tingkat pluralitas sangat tinggi, tambah Kiai Said, mengedepankan kepentingan umum disebutnya sebagai bagian dari toleransi yang harus diterapkan oleh setiap lapisan masyarakat.

“Jakarta tidak kurang jumlah masjid yang halamannya luas. Lapangan yang mampu menampung ribuan jamaah, jumlahnya juga tidak sedikit, jadi ibadah tidak harus di jalanan,” tambahnya.

MUI DKI Jakarta mengeluarkan fatwa haram untuk kegiatan ibadah di fasilitas umum yang memakan ruas jalan dan melanggar ketertiban. MUI juga meminta aparat yang berwenang menegakkan Perda No. 8/2007, tentang penegakan ketertiban umum.(fat/jpnn)

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com
  • Klo emang ibadah seseorang itu dianggap mengganggu ketertiban umum, itu hanya peringatan bagi orang2 yg trlalu sibuk dg aktifitas keseharianya untuk segera ibadah.. Jgn terlalu mikirn dunia Pak.. Eling2..! Cari solusi donk..! jgn maen haram aja.. Negara ini smakin trpuruk bkn krn orgnya yg bodoh2, tp krn rakyatnya suka dgn brbuat dosa dan jauh dari syariat agama..

Lihat Juga

kpai

Pandangan Hukum tentang Memukul dalam Pendidikan

Organization